“ Eksperimen Pembuatan Dendeng Bunga Pisang ( Musa Paradisiaca )”.

Dyah Rachmawati, 5444990033 (2006) “ Eksperimen Pembuatan Dendeng Bunga Pisang ( Musa Paradisiaca )”. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (“ Eksperimen Pembuatan Dendeng Bunga Pisang ( Musa Paradisiaca )”.) - Published Version
Download (591Kb)

    Abstract

    Bagi masyarakat Indonesia, dendeng merupakan salah satu bentuk produk olahan kering yang sudah dikenal masyarakat luas. Dendeng merupakan jenis makanan atau lauk pauk kering yang berbentuk lempengan yang terbuat dari irisan / gilingan dengan bahan baku daging atau ikan segar yang diberi bumbu dan dikeringkan. Dendeng diolah dengan cara diberi bumbu, didiamkan ( kuring ) selama 4 – 6 jam, lalu dikeringkan dibawah sinar matahari hingga kering. Dendeng umumnya memiliki komposisi gizi yang cukup baik selain itu dendeng memiliki rasa yang lezat dan harganyapun relatif mahal. Pembuatan dendeng merupakan salah satu alternatif pengolahan bahan pangan agar masa simpannya relatif lebih lama, dengan kadar air 20 – 40 %. Penambahan daging sapi dapat meningkatkan nilai gizi dendeng bunga Musa Paradisiaca, selain itu juga dapat menambah cita rasa baru. Permasalahan yang muncul dalam penelitian ini adalah perbedaan kualitas dendeng bunga pisang yang dibuat dari jenis bunga pisang yang berbeda ditinjau dari aspek aroma, warna, tekstur kering, tekstur liat, rasa manis dan rasa gurih, apakah kualitas dendeng bunga pisang bila dibandingkan dengan SNI 01-2908-1992 yang meliputi kadar air, kadar protein, kadar karbohidrat, kadar abu yang tidak larut dalam air dan benda asing ( besi, magnesium, tembaga, seng ), gambaran tingkat kesukaan masyarakat terhadap dendeng bunga pisang hasil eksperimen. Tujuan dari penelitian ini yaitu perbedaan kualitas dendeng bunga pisang yang dibuat dari jenis bunga pisang yang berbeda ditinjau dari aspek aroma, warna, tekstur kering, tekstur liat, rasa manis dan rasa gurih, apakah kualitas dendeng bunga pisang bila dibandingkan dengan SNI 01-2908- 1992 yang meliputi kadar air, kadar protein, kadar karbohidrat, kadar abu yang tidak larut dalam air dan benda asing ( besi, magnesium, tembaga, seng ), gambaran tingkat kesukaan masyarakat terhadap dendeng bunga pisang hasil eksperimen . Sedangkan manfaat dalam penelitian ini adalah sebagai menambah referensi mata kuliah Teknologi Makanan pada kepustakaan Jurusan Teknologi Jasa dan Produksi Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang. Populasi dalam penelitian ini adalah bunga pisang dengan kriteria bunga pisang masih segar dan tidak berbau busuk, utuh, helai kuncupnya masih kuat; sedangkan daging sapi yang digunakan adalah daging sapi dengan krieteria masih segar, bingkas, tidak berbau busuk, dan belum mengalami kerusakan. Sampel dalam penelitian ini adalah bunga pisang klutuk, bunga pisang kepok, bunga pisang raja ( bagian dalam yang berwarna putih ) memiliki ciri karakteristik yaitu memiliki serat, masih segar,utuh, helai kuncupnya masih kuat. Sedangkan sampel daging sapi dalam penelitian ini adalah daging sapi bagian has dalam dengan kriteria masih segar, tidak berbau busuk, bingkas, dan belum mengalami kerusakan Sampel yang diambil menggunakan teknik purposive sampling . Variabel bebas dalam penelitian ini adalah penggunaan bunga pisang yang bervariasi yaitu bunga pisang klutuk, bunga pisang kepok, bunga pisang raja dan daging sapi dengan perbandingan 2 : 1. Variabel terikat dalam penelitian ini adalah berupa kualitas dendeng dapat memenuhi syarat SNI 01- 2908-1992 yang dilihat dari mutu inderawi dengan indikator warna, aroma, rasa manis, rasa gurih, tekstur kering dan tekstur liat. Sedangkan variabel kontrol dalam penelitian ini adalah penggunaan jumlah bahan yang sama, jumlah bumbu yang sama, penghalusan bahan, proses kuring, pencetakkan, dan pengeringan yang dikendalikan sama. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen. Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah desain acak sempurna. Metode pengumpul data yang digunakan adalah metode observasi dan metode penilaian. Untuk memberikan penilaian hasil eksperimen dilakukan uji organoleptik yang meliputi indikator warna, aroma, rasa manis, rasa gurih, tekstur kering dan tekstur liat dan uji laboratorium yang meliputi kandungan gizi dendeng bunga pisang yaitu kandungan kimia antara lain karbohidrat, protein, kadar abu, kadar air, dan cemaran logam ; sedangkan kandungan mikroorganisme antara lain banyaknya kapang dan serangga. Analisis data yang digunakan yaitu anava klasifikasi tunggal yang dilanjutkan dengan uji tukey dan deskriptif prosentase. Sedangkan dari hasil analisis data yang berupa uji anava satu arah dapat diketahui bahwa penggunaan perbandingan yang berbeda dalam pembuatan dendeng bunga pisang, memberikan perbedaan kualitas organoleptik yang berbeda pada indikator warna. Aroma, rasa manis, rasa gurih, tekstur kering dan tekstur liat. Hasil analisis data dengan anava didapatkan bahwa F0 > dari Ft dilihat dari aspek aroma, warna, dan rasa gurih, sedangkan F0 < dari Ft dilihat dari aspek tekstur kering, tekstur liat dan rasa manis. Dari hasil yang dilakukan terdapat beberapa kelemahan yaitu setelah uji laboratorium ternyata dendeng bunga pisang , kandungan gizinya belum sesuai dengan SNI No 01-2908-1992. Kesimpulan dari penelitian ini adalah Ada perbedaan kualitas aroma, warna dan rasa gurih dari dendeng bunga pisang kluthuk, dendeng bunga pisang kepok dan dendeng bunga pisang raja tetapi tak ada perbedaan kualitas tekstur kering, tekstur liat dan rasa manis dari dendeng bunga pisang kluthuk, dendeng bunga pisang kepok dan dendeng bunga pisang raja.Bunga pisang kluthuk, bunga pisang kepok dan bunga pisang raja belum dapat memenuhi standar SNI 01-2908-1992 ditinjau dari kadar air, kadar abu, kadar protein, kadar besi dan kadar seng, namun yang sudah sesuai dengan SNI dalam hal kadar magnesium, kadar tembaga dan serangga.Masyarakat ekonomi rendah menyukai kualitas dendeng dari semua jenis bunga pisang, masyarakat ekonomi menengah menyukai kualitas dendeng bunga pisang kluthuk dan kualitas dendeng bunga pisang kepok, sangat menyukai kualitas dendeng bunga pisang raja. Sedangkan masyarakat ekonomi atas cukup menyukai kualitas dendeng bunga pisang kluthuk, menyukai kualitas dendeng bunga pisang kepok dan sangat menyukai kualitas dendeng bunga pisang raja.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Subjects: T Technology > TX Home economics
    Fakultas: Fakultas Teknik > Pendidikan Kesejahteraan Keluarga, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 01 Apr 2011 03:10
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:09

    Actions (login required)

    View Item