Persepsi Guru Non Penjasorkes Sekolah Dasar Terhadap Kompetensi Guru Penjasorkes Se- Gugus Ahmad Yani Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang.

Desti Hayuningtyas, 6101907119 (2009) Persepsi Guru Non Penjasorkes Sekolah Dasar Terhadap Kompetensi Guru Penjasorkes Se- Gugus Ahmad Yani Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Persepsi Guru Non Penjasorkes Sekolah Dasar Terhadap Kompetensi Guru Penjasorkes Se- Gugus Ahmad Yani Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang.) - Submitted Version
Download (323Kb)

    Abstract

    Permasalahan yang diangkat adalah bagaimana persepsi Guru Non Penjasorkes Sekolah Dasar terhadap kompetensi Guru Penjasorkes. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui bagaimana persepsi guru non Penjasorkes Sekolah Dasar terhadap kompetensi guru Penjasorkes. Metode penelitian ini menggunakan metode survey dengan teknik penyebaran angket yang berisi sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden. Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian adalah Purpose Total Sampling yaitu pengambilan sampel sesuai dengan jumlah populasi yang ada dengan ketentuan tertentu. Populasi dalam penelitian ini adalah guru-guru yang ada di Gugus Ahmad Yani Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang Tahun 2008 / 2009. Sedangkan sampelnya adalah guru-guru non Penjasorkes di Gugus Ahmad Yani sebanyak 50 orang, terdiri dari 4 Sekolah dasar negeri, 1 Sekolah dasar katholik dan 1 Madrasah I’tibadiah (MI). Metode analisis hasil penelitian menggunakan ”Deskriptif Persentase”. Hasil penelitian menunjukkan bahwa persepsi guru non Penjasorkes terhadap kompetensi guru Penjasorkes memperoleh skor 4455 dengan persentase 90%.termasuk kategori baik, dengan skor rata–rata 89,1. Dengan distribusi frekuensi sebagai berikut : persepsi tentang kompetensi kepribadian guru Penjasorkes diperoleh skor sebesar 1141 dengan persentase 95%, rata-rata 22,82. Persepsi tentang kompetensi paedagogik diperoleh skor sebesar 1095 dengan persentase 91%, rata-rata 21,9. Persepsi tentang kompetensi profesional diperoleh skor sebesar 1446 dengan persentasi 88%, rata-rata 28,92. Kompetensi sosial diperoleh skor sebesar 799 dengan persentase 89%, dengan rata-rata skor 16. Kesimpulan yang diperoleh penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar Guru Penjasorkes di wilayah Gugus Ahmad Yani Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang memiliki kompetensi yang baik. Saran dari peneliti mengingat peranan guru sangat penting dalm proses pembelajaran bagi siswa, maka kompetensi guru penjasorkes yang sudah baik harus ditingkatkan, supaya proses pembelajaran di sekolah semakin lebih baik dan bisa mewujudkan anak didik dengan SDM yang baik.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Kompetensi Guru, Penjasorkes, Guru Sekolah Dasar
    Subjects: Fakultas Ilmu Pendidikan > Pendidikan Guru Sekolah Dasar (S1)
    G Geography. Anthropology. Recreation > GV Recreation Leisure
    Fakultas: Fakultas Ilmu Keolahragaan > Pendidikan Guru Pendidikan Jasmani Sekolah Dasar (S1)
    Depositing User: eko handoyo perpustakaan
    Date Deposited: 05 Apr 2011 01:05
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:13

    Actions (login required)

    View Item