ANALISIS SEKTOR BASIS DAN STRATEGI PENGEMBANGAN POTENSI EKONOMI DAERAH DI KABUPATEN TEGAL

Mushoffa , 3353403523 (2009) ANALISIS SEKTOR BASIS DAN STRATEGI PENGEMBANGAN POTENSI EKONOMI DAERAH DI KABUPATEN TEGAL. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (ANALISIS SEKTOR BASIS DAN STRATEGI PENGEMBANGAN POTENSI EKONOMI DAERAH DI KABUPATEN TEGAL) - Published Version
Download (625Kb)

    Abstract

    Makna diberlakukanya Undang-undang nomor 32 tahun 2004 adalah tuntutan bagi kabupaten untuk lebih mandiri dengan dukungan potensi ekonomi kecamatan. Untuk bisa meningkatkan pertumbuhan ekonomi ditiap kecamatan, perlu adanya analisa tentang potensi ekonomi wilayah kecamatan berdasarkan PDRB kecamatan yang bisa dikembangkan, sehingga penulis tertarik untuk meneliti tentang sektor basis dan strategi pengembangan potensi ekonomi daerah di Kabupaten Tegal. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah: (1) Sektor-sektor ekonomi manakah yang termasuk sektor basis tiap kecamatan yang dapat dikembangkan lebih lanjut di Kabupaten Tegal?, (2) Strategi apakah yang harus diterapkan dalam pengembangan potensi ekonomi daerah di Kabupaten Tegal? Penelitian ini bertujuan: (1) Menganalisis sektor ekonomi mana saja yang termasuk sektor basis tiap kecamatan yang dapat dikembangkan lebih lanjut di Kabupaten Tegal, (2) Menganalisis dan mengetahui strategi yang harus diterapkan dalam pengembangan potensi ekonomi daerah di Kabupaten Tegal. Penelitian ini menggunakan data sekunder dan data primer. Data sekunder bersumber dari BPS (Badan Pusat Statistik), sedangkan data primer bersumber dari pegawai dinas pertanian, dinas industri dan perdagangan Kabupaten Tegal, Cara memperoleh data dengan metode dokumentasi dan kuesioner. Data diolah dengan teknik analisis Location Question dan analisis SWOT (Strenghts, Weaknesses, Oppurtunities, Threats). Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan sebagai berikut. Pertama, sektor basis tiap kecamatan di Kabupaten Tegal. Kecamatan Margasari: sektor pertambangan (5,90), pengangkutan (1,47), pertanian (1,45), Bumijawa: sektor pertanian (1,70), keuangan (1,38), jasa-jasa (1,10), Bojong: sektor perdagangan (1,44), keuangan (1,09), pertanian (1,06), pengangkutan (1,00), jasa-jasa (1,00), Balapulang: sektor pertanian (1,49), pengangkutan (1,20), Pagerbarang: sektor pertanian (2,13), keuangan (1,10), listrik (1,01), Lebaksiu: sektor pertambangan (3,78), pertanian (1,17), Jatinegara: sektor pertanian (1,61), keuangan (1,25), perdagangan (1,17), jasa-jasa (1,12), Kedungbanteng: sektor pertanian (1,60), keuangan (1,29), bangunan (1,28), jasa-jasa (1,25), Pangkah: sektor pertambangan (6,01), keuangan (1,19), jasa-jasa (1,19), bangunan (1,11), industri (1,03), pengangkutan (1,00), Slawi: sektor jasa-jasa (2,04), pengangkutan (1,43), bangunan (1,38), industri (1,33), listrik (1,09), Dukuhwaru: sektor listrik (1,69), bangunan (1,56), keuangan (1,35), jasa-jasa (1,30), perdagangan (1,06), Adiwerna: sektor perdagangan (1,43), industri (1,17), jasa-jasa (1,16), bangunan (1,05), pengangkutan (1,03), keuangan (1,02), Dukuhturi: sektor perdagangan (1,48), listrik (1,30), industri (1,17), bangunan (1,17), Talang: sektor jasa-jasa (2,12), listrik (1,27), perdagangan (1,22), bangunan (1,10), keuangan (1,12), Tarub: sektor industri (1,73), Kramat: sektor industri (1,60), bangunan (1,05), pengangkutan (1,05), Suradadi: sektor pertanian (1,74), bangunan (1,37), keuangan (1,05), pengangkutan (1,04), Warurejo: sektor pertanian (2,39), listrik (1,21), bangunan (1,12), pengangkutan (1,04). Kedua, strategi yang harus diterapkan dalam pengembangan potensi ekonomi daerah di Kabupaten Tegal sebagai berikut. (1) Sektor pertanian: Pembuatan teknologi tepat guna dengan menerapkan teknologi ramah lingkungan, menciptakan jaringan ekonomi ditingkat pedesaan guna memanfaatkan potensi sumber daya pertanian, pegembangan sarana dan prasarana pertanian, pengembangan SDM petani melalui program penyuluhan pertanian, menciptakan usaha pertanian yang berorientasi pada agribisnis, pengembangan teknologi pengendalian hama terpadu, pengembangan program bantuan bagi lembaga usaha ekonomi pedesaan (LUEP) dan peningkatan pemanfaatan teknologi serta mutu hasil pertanian. (2) Sektor industri: peningkatan pengembangan zona atau wilayah industri beserta sarana dan prasarananya, peningkatan sumber daya manusia dan penyediaan modal kerja untuk mengembangkan potensi sektor industri, pelatihan peningkatan kualitas produksi dan perkuatan struktur modal, peningkatan segmen pasar dan bantuan pinjaman modal untuk sarana produksi, pengendalian pencemaran lingkungan dengan cara meminimalisir produksi limbah yang dihasilkan selama proses produksi, meningkatkan peluang pasar produk industri terutama industri kecil dengan sistem inovasi berteknologi industri, meningkatkan kualitas dan kompetensi pengusaha dalam rangka peningkatan daya saing produk industri, mengembangkan usaha industri yang memanfaatkan sumber daya secara efektif dan efisien. (3) Sektor perdagangan: peningkatan sarana prasarana, kualitas produk dan pemasaran, peningkatan kemampuan pengusaha kecil dan menengah, pelatihan manajemen bagi pengusaha kecil dan menengah (PKM), pemberian bantuan pinjaman modal bagi pengusaha kecil dan menengah, meningkatkan kegiatan pengawasan barang dan jasa yang beredar di pasar, mengadakan kegiatan pasar murah di wilayah kecamatan, melaksanakan sosialisasi peijinan di bidang perdagangan, penerapan teknologi tepat guna di bidang perdagangan, peningkatan SDM dan kualitas di bidang perdagangan, pengembangan perdagangan dan sistem distribusi. Saran yang diajukan, pengembangan potensi ekonomi daerah yang dilakukan oleh pemerintah Kabupaten Tegal hendaknya tidak hanya ditekankan pada pengembangan sektor pertanian, industri, dan perdagangan saja, akan tetapi juga memperhatikan pengembangan sektor-sektor basis yang dimiliki oleh kecamatan. Sehingga kecamatan-kecamatan yang mempunyai nilai tambah kecil dari sektor pertanian, industri, dan perdagangan dapat didukung dari sektor lainnya yang merupakan sektor basis.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Sektor Basis, Strategi Pengembangan Potensi Ekonomi Daerah.
    Subjects: H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Manajemen, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 04 Apr 2011 04:26
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:12

    Actions (login required)

    View Item