PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMAHAMI CERITA PENDEK DENGAN TEKNIK MEMBACA RETENSI SISWA KELAS IX SMP NEGERI 2 BELIK PEMALANG

Tinggar Ardi Windaka, 2101405677 (2011) PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMAHAMI CERITA PENDEK DENGAN TEKNIK MEMBACA RETENSI SISWA KELAS IX SMP NEGERI 2 BELIK PEMALANG. Under Graduates thesis, universitas negeri semarang.

Abstract

SARI Windaka, Tinggar Ardi. 2010. Peningkatan Pemahaman Cerpen Dengan Teknik Membaca Retensi Siswa Kelas IX SMP Negeri 2 Belik Pemalang. Skripsi. Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I: Prof. Agus Nuryatin, M.Hum., Pembimbing II: Drs. Mukh Doyin, M.Si. Kata kunci: cerpen, membaca, retensi Salah satu penyebab ketidakberhasilan pembelajaran sastra kelas IX-C SMP Negeri 2 Belik terutama membaca cerita pendek adalah pemilihan teknik yang tidak tepat. Oleh karena itu, perlu dicari teknik yang tepat untuk mengatasi permasalahan tersebut. Salah satu teknik yang secara teoritis maupun praktis dapat meningkatkan pemahaman cerpen adalah teknik membaca retensi. Permasalahan yang dibahas yaitu bagaimana meningkatkan pemahaman siswa kelas IX SMP Negeri 2 Belik setelah pembelajaran menggunakan teknik membaca retensi dan bagaimanakah perubahan perilaku siswa kelas IX SMP Negeri 2 Belik setelah diadakan pembelajaran cerita pendek menggunakan teknik membaca retensi. Permasalahan inilah yang diangkat dalam penelitian skripsi ini. Penelitian pada skripsi ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman cerpen dengan teknik membaca retensi, sehingga siswa akan lebih mudah dalam menentukan dan memahami unsur-unsur intrinsik cerpen. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas IX-H SMP Negeri 2 Belik dengan jumlah siswa 37 siswa. Penelitian ini menggunakan desain penelitian tindakan kelas dengan dua siklus. Tiap-tiap tindakan siklus terdiri atas perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah teknik tes dan teknik nontes. Alat pengumpulan data tes berupa perintah untuk menentukan unsur-unsur intrinsik menggunakan teknik membaca retensi. Adapun unsur penilaian meliputi unsur-unsur intrinsik cerita pendek. Alat pengumpulan data nontes berupa observasi, wawancara, angket, dan dokumentasi. Hasil penelitian ini berupa portofolio pemahaman cerpen dengan teknik membaca retensi, hasil observasi, hasil wawancara, dan hasil angket yang dilaksanakan pada siklus I dan siklus II. Hasil tes awal pada tindakan siklus I nilai rata-rata kelas diperoleh sebesar 70,38. Sedangkan pada tindakan siklus II lebih meningkat sebesar 79,24. Ini berarti ada peningkatan sebesar 8,86%. Hasil yang dicapai pada siklus II tersebut sudah memenuhi target ketuntasan yang telah ditetapkan yaitu 71,00. Adapun hasil tes adalah kemampuan siswa dalam menentukan dan memahami unsur-unsur intrinsik cerpen. Hasil tersebut menunjukkan peningkatan dari siklus I ke siklus II. Hasil keseluruhan nontes juga menunjukkan bahwa teknik membaca retensi dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam membaca cerpen.

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: cerpen, membaca, retensi
Subjects: P Language and Literature > PI Oriental languages and literatures > PI1 Indonesia > Pendidikan Bahasa dan Sastra
Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (S1)
Depositing User: Users 3263 not found.
Date Deposited: 20 Nov 2011 06:34
Last Modified: 20 Nov 2011 06:34

Actions (login required)

View Item