Mengurangi Perilaku Membolos Siswa Dengan Menggunakan Layanan Konseling Individual (Studi Kasus Pada Siswa Kelas XI IPS di SMA Muhammadiyah I Purbalingga Pada Tahun Ajaran 2008/2009)

Indri Astuti, 2009 (2009) Mengurangi Perilaku Membolos Siswa Dengan Menggunakan Layanan Konseling Individual (Studi Kasus Pada Siswa Kelas XI IPS di SMA Muhammadiyah I Purbalingga Pada Tahun Ajaran 2008/2009). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (“Mengurangi Perilaku Membolos Siswa Dengan Menggunakan Layanan Konseling Individual (Studi Kasus Pada Siswa Kelas XI IPS di SMA Muhammadiyah I Purbalingga Pada Tahun Ajaran 2008/2009)) - Published Version
Download (24Kb)

    Abstract

    Astuti, Indri. 2009. “Mengurangi Perilaku Membolos Siswa Dengan Menggunakan Layanan Konseling Individual (Studi Kasus Pada Siswa Kelas XI IPS di SMA Muhammadiyah I Purbalingga Pada Tahun Ajaran 2008/2009)”. Skripsi. Jurusan Bimbingan Konseling. Fakultas Ilmu Pendidikan. Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I: Drs. Supriyo, M. Pd Pembimbing II: Dra. Awalya, M.Pd. Belajar mengajar yang efektif selain dibutuhkan pengajar yang sesuai dengan bidangnya, kehadiran siswa juga berperan di dalamnya, karena untuk mendapatkan hasil yang optimal siswa juga harus mengikuti kegiatan belajar mengajar seoptimal mungkin, salah satunya mengikuti seluruh kegiatan pembelajaran. Penelitian ini dilatarbelakangi oleh munculnya fenomena di SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga, dimana terdapat banyak siswa kelas XI IPS yang sering membolos sekolah dan menggunakan waktunya untuk bermain di luar sekolah. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perilaku membolos siswa, bagaimana perilaku membolos siswa, dan penanganan yang dapat dilakukan dalam menangani perilaku membolos siswa di sekolah tersebut. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif dengan pendekatan studi kasus. Berdasarkan pendekatan tersebut, peneliti menentukan 5 orang siswa yang tingkat membolosnya paling tinggi sebagai subyek penelitian.. Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor penyebab perilaku membolos pada A antara lain: karena pribadinya yang memiliki rasa ketergantungan dengan temannya. Adapun yang menjadi faktor penyebab membolos pada B antara lain karena pribadinya yang tidak dapat berpikir rasional, karena B memiliki kesenangan bermain game yang berlebihan tanpa memperdulikan waktu sekolah. Selanjutnya yang menjadi faktor penyebab membolos pada C antara lain karena pribadinya yang berkeinginan untuk dapat tampil seperti teman-temannya yang status ekonominya diatasnya. Sedangkan pada D yang menjadi faktor penyebab membolos antara lain karena pribadinya yang tidak berkeinginan untuk berada di sekolah tersebut. Dan yang terakhir yang menjadi faktor penyebab membolos pada E antara lain karena dirinya berkinginan untuk dipandang lebih diantara teman-temannya dengan membawa segala fasilitas diatas teman-temannya tersebut, sedangkan orang tua tidak mendukung pola pikirnya. Dari kelima subyek penelitian, mereka melakukan perilaku membolos sekolah dengan bermain PS dan menggunakan waktunya untuk bermain di luar sekolah bersama teman-temannya. Dan dalam penelitian ini peneliti membantu mengatasi permasalahan tersebut dengan menggunakan kegiatan konseling individual. Berdasarkan hasil penelitian maka dapat diambil kesimpulan bahwa faktor penyebab perilaku membolos pada A karena pribadinya yang mudah terpengaruh. Adapun bentuk perilaku yang dilakukan yaitu berhari-hari tidak masuk sekolah, masuk sekolah dengan berganti hari, dan keluar saat jam pelajaran. Selanjutnya kasus ini diselesaikan melalui kegiatan konseling Individual dengan pendekatan behavior. Sedngkan faktor penyebab perilaku membolos pada B karena pribadinya yang memiliki pola pikir tidak rasional. Adapun bentuk perilaku yang dilakukan yaitu berhari-hari tidak masuk sekolah, masuk sekolah dengan berganti hari, dan keluar saat jam pelajaran. Selanjutnya kasus ini diselesaikan melalui kegiatan konseling Individual dengan pendekatan rasional emotif. Sedangkan faktor penyebab perilaku membolos pada C karena pribadinya yang memiliki pola pikir tidak rasional. Adapun bentuk perilaku yang dilakukan yaitu berhari-hari tidak masuk sekolah, masuk sekolah dengan berganti hari, dan keluar saat jam pelajaran. Selanjutnya kasus ini diselesaikan melalui kegiatan konseling Individual dengan pendekatan rasional emotif. Sedangkan faktor penyebab perilaku membolos pada D karena pribadinya yang tidak dapat menerima keberadaannya di lingkungan tersebut. Adapun bentuk perilaku yang dilakukan yaitu berhari-hari tidak masuk sekolah, masuk sekolah dengan berganti hari, dan keluar saat jam pelajaran. Selanjutnya kasus ini diselesaikan melalui kegiatan konseling Individual dengan pendekatan realita. Sedangkan faktor penyebab perilaku membolos pada E karena pribadinya yang tidak memiliki pola pikir tidak rasional. Adapun bentuk perilaku yang dilakukan yaitu berhari-hari tidak masuk sekolah, masuk sekolah dengan berganti hari, dan keluar saat jam pelajaran. Selanjutnya kasus ini diselesaikan melalui kegiatan konseling Individual dengan pendekatan rasional emotif Berdasarkan kesimpulan diatas, maka dapat direkomendasikan bahwa konselor sekolah atau guru pembimbing diharapkan dapat mengatasi perilaku membolos yang dilakukan oleh siswa, salah satunya cara untuk mengatasinya dapat menggunakan konseling individual agar siswa lebih terbuka untuk menyampaikan permasalahannya. Selanjutnya bagi orang tua hendaknya melakukan pemantauan perilaku anak-anaknya, baik itu ketika berada di rumah maupun di sekolah, yaitu dengan menanyakan perkembangan anaknya ketika di sekolah kepada konselor sekolah/guru pembimbing yang ada di sekolah tersebut.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Subjects: Fakultas Ilmu Pendidikan > Bimbingan dan Konseling, S1
    H Social Sciences > HV Social pathology. Social and public welfare
    L Education > LB Theory and practice of education > LB1603 Secondary Education. High schools
    Fakultas: Fakultas Ilmu Pendidikan > Bimbingan dan Konseling (S1)
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 24 Oct 2011 21:35
    Last Modified: 24 Oct 2011 21:35

    Actions (login required)

    View Item