Analisis Pembentukan Portofolio Optimal Saham Indeks LQ 45 dengan Model Indeks Tunggal di Bursa Efek Indonesia.

Rasyun Kurnia, 2009 (2009) Analisis Pembentukan Portofolio Optimal Saham Indeks LQ 45 dengan Model Indeks Tunggal di Bursa Efek Indonesia. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Analisis Pembentukan Portofolio Optimal Saham Indeks LQ 45 dengan Model Indeks Tunggal di Bursa Efek Indonesia.) - Published Version
Download (25Kb)

    Abstract

    Rasyun Kurnia. 2009. Analisis Pembentukan Portofolio Optimal Saham Indeks LQ 45 dengan Model Indeks Tunggal di Bursa Efek Indonesia. Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang. Kata Kunci : Return, Risiko, Portofolio Optimal, Model Indeks Tunggal Portofolio dibentuk sebagai upaya pengurangan atas risiko investasi saham. Pemilihan saham sebagai instrumen investasi dilandasi banyak keuntungan yang bisa untuk mengoptimalkan return yang akan diperoleh. Investor dapat melakukan analisis portofolio menggunakan model indeks tunggal. Model indeks tunggal didasarkan pada pengamatan bahwa harga dari suatu sekuritas berfluktuasi searah dengan indeks pasar. Analisis portofolio ini dilakukan dengan membandingkan antara ERB dengan C*. Saham dengan rasio ERB lebih tinggi dari C* (ERB>C*) dimasukan kedalam kandidat portofolio optimal. Sedangkan jika ERB lebih kecil dari C* (ERB < C*), maka saham tersebut bukan termasuk kandidat portofolio optimal. Setelah dilakukan perhitungan pembentukan portofolio optimal, langkah selanjutnya adalah melakukan perhitungan alokasi jumlah modal yang akan diinvestasikan dalam masing-masing saham pembentuk portofolio optimal tersebut. Populasi penelitian ini adalah saham yang tergabung dalam indeks LQ 45 periode Februari 2005 sampai Juli 2007 yang berjumlah 62 saham. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 24 saham perusahaam yang merupakan hasil dari pembatasan populasi. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder dengan metode dokumentasi untuk mengumpulkan data yang diperlukan. Data yang dikumpulkan dianalisis secara kuantitatif dengan menggunakan model indeks tunggal untuk menentukan portofolio optimal. Hasil penelitian menunjukan hanya ada dua saham yang masuk dalam kandidat portofolio, yaitu saham Bumi Resources dan saham International Nickel Indonesia. Adapun proporsi dana yang ditanamkan dalam kedua saham tersebut sebesar 61,67% untuk saham Bumi Resources dan 38,33% untuk saham International Nickel Indonesia. Pembentukan portofolio dengan persentase tersebut mampu memberikan keuntungan sebesar 0,0684 dengan tingkat risiko portofolio yang akan diterima sebesar 0,0012. Berdasarkan hasil penelitian, maka dapat ditarik simpulan bahwa kedua saham pembentuk portofolio optimal memiliki kinerja yang bagus. Kinerja yang baik ini mampu menaikan harga saham perusahaan. Selain itu kondisi perekonomian Indonesia selama penelitian yang relatif stabil mampu mendorong pertumbuhan kedua industri tersebut sehingga memberikan keuntungan baik bagi perusahaan itu sendiri maupun bagi pemegang saham. Adapun saran yang dapat penulis kemukakan untuk para investor adalah memilih saham dari perusahaan yang memiliki kinerja yang baik agar mendapatkan keuntungan yang optimal dari investasinya.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Return, Risiko, Portofolio Optimal, Model Indeks Tunggal
    Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Manajemen, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 19 Oct 2011 20:38
    Last Modified: 19 Oct 2011 20:39

    Actions (login required)

    View Item