(ABSTRAK) KESADARAN MASYARAKAT DAN SISWA SEKOLAH DASAR TERHADAP SEJARAH MARITIM KABUPATEN REMBANG

Nur Achmad Haryanto , 3101406001 (2010) (ABSTRAK) KESADARAN MASYARAKAT DAN SISWA SEKOLAH DASAR TERHADAP SEJARAH MARITIM KABUPATEN REMBANG. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF ((ABSTRAK) KESADARAN MASYARAKAT DAN SISWA SEKOLAH DASAR TERHADAP SEJARAH MARITIM KABUPATEN REMBANG) - Published Version
Download (92Kb)

    Abstract

    Kejayaan masa lampau dalam bidang kemaritiman di wilayah Rembang, nampaknya sekarang menjadi sirna atau hilang seperti ditelan bumi, daerah Rembang yang dulu terkenal maju, namun di era milenium ini justru tampil sebagai daerah yang tertinggal dibanding dengan daerah-daerah lain di Jawa Tengah. Memang tak dapat dijadikan parameter penilaian seksama dari hanya menengok satu segi aspek saja. Banyak aspek-aspek lain yang perlu dikedepankan sebagai koreksinya. Namun ada benarnya pula jika kemunduran Kabupaten Rembang ini salah satunya disebabkan tingkat kesadaran masyarakat yang rendah tentang pengelolaan dan pelestarian potensi kemaritimannya yang cenderung diabaikan atau tidak diperhatikan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: (1) perjalanan sejarah kemaritiman di wilayah Rembang dari zaman kekaisaran Majapahit dari abad XIV hingga Mataram Islam di pertengahan abad XVIII, (2) kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritimnya, (3) upaya-upaya apa saja yang dapat dijadikan untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritim di Kabupaten Rembang, (4) sumber-sumber tertulis dan non tertulis yang dapat membantu kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritim di Kabupaten Rembang. Manfaat dari penelitian ini diharapkan mampu: (1) mendiskripsikan mengenai perjalanan sejarah kemaritiman di wilayah Rembang dari zaman Majapahit dari abad 14 hingga Mataram Islam di pertengahan abad 18, (2) mengetahui gambaran secara jelas mengenai kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritim di Kabupaten Rembang, (3) menjelaskan upaya-upaya yang dapat di jadikan untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritim di Kabupaten Rembang, (4) mengetahui sumber-sumber tertulis dan non tertulis yang dapat membantu kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah Maritim di Kabupaten Rembang. Manfaat lain yang dapat diambil yaitu melengkapi bacaan sejarah lokal dan sejarah nasional bagi insan sejarah. Metode yang dipakai dalam penelitian ini yakni metode kualitatif. Teknik pengambilan datanya menggunakan metode wawancara dan observasi. Penelitian ini mencoba untuk mengetahui kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritim di Kabupaten Rembang dengan memakai indikator kesadaran sejarah dari G. Moedjanto dan Soejatmoko sebagai alat ukurnya. Untuk menguji validitas data dalam penelitian ini dipergunakan teknik triangulasi dan analisis data yang dipakai adalah model interaktif (Miles & Habermen). Hasil penelitian menunjukkan bahwa masyarakat Desa Bajing Meduro, iii Desa Babaktulong, dan Desa Dasun sebagai sampel penelitian, yang mewakili sebagian besar masyarakat Rembang menunjukkan tingkat kesadaran sejarah (lokal) kemaritiman yang rendah atau cukup memprihatinkan. Hal ini disebabkan oleh adanya beberapa faktor, yaitu: (1) masyarakat Rembang pada umumnya tingkat pendidikannya masih rendah, (2) tidak adanya tradisi tutur yang berkembang pada masyarakat Rembang, sehingga sejarah lokal yang dimiliki para generasi pendahulunya tidak dapat diwariskan ke generasi berikutnya, (3) tidak ada muatan lokal khusus sejarah tentang kemaritiman di wilayah Rembang pada kurikulum pendidikannya, (4) banyak masyarakat yang tidak mengenyam pendidikan formal, kebanyakan pendidikan mereka adalah mondok atau nyantri, sehingga ilmu pengetahuan yang mereka peroleh hanya ilmu pengetahuan tentang agama saja, (5) sosialisasi pemerintah terhadap masyarakat sangat minim mengenai sejarah kemaritiman di Rembang. Penelitian yang kedua dilakukan terhahadap siswa sekolah dasar SD N 1 Lodan Kulon dan SD N Temperak menunjukkan hasil yang sama yaitu memiliki kesadaran sejarah yang rendah, hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu: (1) pembelajaran muatan lokal sejarah maritim dilaksanakan baru satu tahun, (2) dari tenaga pengajarnya bukan dari ahli sejarah (guru sejarah), (3) modul yang dipakai dalam pembelajaran sejarah maritim materinya terlalu luas, tidak cocok jika diterapkan pada siswa SD yang ukurannya masih dalam tahapan pengenalan, (4) sedangkan untuk siswa tidak ada buku pegangan untuk belajar mandiri. Upaya-upaya untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritim di Kabupaten Rembang dilakukan oleh dua organisasi MSI (Masyarakat Sejarawan Indonesia) Cabang Komisariat Rembang dan FOKMAS (Forum Komunikasi Masyarakat Sejarah) Lasem yang peduli terhadap sejarah di Rembang, salah satu usahanya yaitu senantiasa mensosialisasikan sejarah-sejarah yang ada di Rembang, disini khususnya adalah sejarah maritim. Dua sumber yang dapat membantu kesadaran masyarakat dan siswa sekolah dasar terhadap sejarah maritim di Kabupaten Rembang yaitu sumber tertulis dan non tertulis. Sumber tertulis diantaranya: Babad Lasem, Cerita Lasem, Sejarah Rembang, Lasem dan Sejarahnya, Rembang Dalam Selayang Pandang, dll. Selain dari buku ada seminar sejarah yang berkenaan dengan sejarah kemaritiman di Rembang. Sedangkan sumber non tertulisnya, yaitu: Pelabuhan Lama Rembang, Jangkar Dampo Awang, Perahu Kuno Punjol Harjo, Sungai Babagan, Galangan Kapal Dasun.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Kesadaran Sejarah, Masyarakat, Siswa Sekolah Dasar, Sejarah Maritim Rembang.
    Subjects: D History General and Old World > D History (General)
    L Education > L Education (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sejarah, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 02 Oct 2011 20:55
    Last Modified: 02 Oct 2011 20:55

    Actions (login required)

    View Item