(ABSTRAK) POLA PENDIDIKAN INFORMAL ANAK SAMPAI BERUSIA 18 TAHUN PADA KELUARGA TKW (STUDI KASUS DI DESA PANUSUPAN KECAMATAN REMBANG KABUPATEN PURBALINGGA)

Pendiyanto , 3501406523 (2011) (ABSTRAK) POLA PENDIDIKAN INFORMAL ANAK SAMPAI BERUSIA 18 TAHUN PADA KELUARGA TKW (STUDI KASUS DI DESA PANUSUPAN KECAMATAN REMBANG KABUPATEN PURBALINGGA). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF ((ABSTRAK) POLA PENDIDIKAN INFORMAL ANAK SAMPAI BERUSIA 18 TAHUN PADA KELUARGA TKW (STUDI KASUS DI DESA PANUSUPAN KECAMATAN REMBANG KABUPATEN PURBALINGGA)) - Published Version
Download (71Kb)

    Abstract

    Keluarga merupakan kelompok sosial yang pertama dan utama, tempat berinteraksi secara sosial. Pendidikan dalam keluarga memiliki nilai strategis dalam pembentukan kepribadian anak melalui pewarisan nilai dan norma dari orang tuanya. Pola pendidikan keluarga dan pewarisan nilai dan norma tersebut dapat berjalan dengan baik mana kala keberadaan anggota keluarga itu lengkap. Pola pendidikan keluarga dalam keluarga TKW tentunya akan berbeda dengan pola pendidikan keluarga pada keluarga yang anggotanya lengkap, karena dalam keluarga TKW tidak ada peran seorang ibu dalam mendidik anak. Hal tersebut menunjukan adanya kesenjangan antara teori dengan fakta di lapangan. Berdasarkan alasan di atas, permasalahan dalam penelitian ini adalah (1) bagaimana profil keluarga TKW yang bekerja keluar negeri? (2) bagaimana pola pendidikan informal anak yang diterapkan dalam keluarga TKW? Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif. Fokus dalam penelitian ini adalah pola pendidikan informal anak yang diterapkan oleh keluarga TKW di desa Panusupan Kecamatan Rembang Kabupaten Purbalingga. Subjek penelitian adalah keluarga TKW yang meliputi anak, suami TKW, dan kerabat dekat TKW yang ikut membantu mengasuh anak TKW. Informan pendukung lainnya yaitu kepala desa dan tokoh masyarakat. Metode pengumpulan datanya dengan menggunakan obrervasi, wawancara dan dokumentasi. Sementara, teknik analisis datanya menggunakan analisis interaktif dari Milles & Huberman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) profil keluarga TKW di Desa Panusupan sebagian besar adalah keluarga yang kurang mampu dalam segi ekonomi. Suami TKW bermatapencaharian sebagai petani dan buruh bangunan. Untuk membantu memperbaiki kondisi ekonomi keluarganya maka para istri di desa Panusupan memilih bekerja ke luar negeri menjadi TKW. (2) pola pendidikan informal anak dalam keluarga TKW di Desa Panusupan menujukan kurangnya perhatian dari ayah dan pengasuh (kerabat dekat TKW seperti orang tua TKW, mertua TKW dan saudara kandungnya) karena kesibukannya, mereka kurang memberi teguran yang tegas dan memberi sanksi kepada anak yang melanggar nilai atau norma, dan kurangnya dalam pemberian contoh sesuatu yang dianggap baik sehingga berpengaruh terhadap sikap dan perilaku anak yaitu kurang disiplinnya anak dalam mengelola waktu, mempunyai sikap manja yang selalu menuntut semua keinginannya dipenuhi. Kesimpulan dalam penelitian ini adalah bahwa yang melatarbelakangi para perempuan di Desa Panusupan menjadi TKW adalah kemiskinan ekonomi pada keluarga TKW dan rendahnya tingkat pendidikan yang dimiliki para perempuan iii di Desa Panusupan karena masih dipengaruhi budaya yaitu anggapan bahwa perempuan tugasnya hanya mengurusi rumah tangga saja sehingga tidak mewajibkan para perempuan untuk menempuh pendidikan yang tinggi. Akibatnya mereka memiliki lapangan kerja yang sempit di desa dan lingkungan sekitarnya. Lalu munculah kesadaran didalam dirinya untuk bekerja di sektor domestik dengan cara menjadi pembantu rumah tangga di luar negeri guna memperbaiki kondisi ekonomi keluarganya. Pola pendidikan informal anak sampai berusia 18 tahun pada keluarga TKW di desa Panusupan yang saya teliti menunjukan kurangnya perhatian dari ayah dan pengasuh (kerabat dekat TKW seperti orang tuanya dan saudara kandungnya) karena kesibukannya, kurang memberi peneguran yang tegas dan memberi sanksi kepada anak yang melanggar nilai atau norma, dan kurangnya dalam pemberian contoh sesuatu yang dianggap baik sehingga berpengaruh terhadap sikap dan perilaku anak yaitu kurang disiplinnya anak TKW dalam mengelola waktu, mempunyai sikap manja yang selalu menuntut semua keinginannya dipenuhi, Berdasarkan beberapa kesimpulan di atas saran yang diberikan adalah bagi keluarga yang ibunya bekerja ke luar negeri sebagai TKW sebaiknya Ayah lebih intens dalam mencurahkan waktu kepada anak karena pendidikan anak dalam keluarga itu sangat penting dan bagi kerabat dekat (nenek, kakek, Bu dhe, Pak dhe, dan kerabat dekat lain) hendaknya ikut serta memberikan bimbingan kepada anak, sehingga anak tidak merasakan kurang kasih sayang dan tetap memiliki sikap dan perilaku yang baik dalam keluarga yang selaras dengan masyarakat

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Pola Pendidikan Informal, keluarga TKW
    Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
    H Social Sciences > HV Social pathology. Social and public welfare
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sosiologi dan Antropologi, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 26 Sep 2011 23:18
    Last Modified: 26 Sep 2011 23:18

    Actions (login required)

    View Item