PERANAN BKM DALAM MENUMBUHKAN KEMANDIRIAN MASYARAKAT DIBIDANG PEMBANGUNAN FISIK MELALUI P2KP DI DESA SRIWULAN KECAMATAN SAYUNG KABUPATEN DEMAK

DIAH PUTRIANA ARIFANI, 3401405008 (2009) PERANAN BKM DALAM MENUMBUHKAN KEMANDIRIAN MASYARAKAT DIBIDANG PEMBANGUNAN FISIK MELALUI P2KP DI DESA SRIWULAN KECAMATAN SAYUNG KABUPATEN DEMAK. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (PERANAN BKM DALAM MENUMBUHKAN KEMANDIRIAN MASYARAKAT DIBIDANG PEMBANGUNAN FISIK MELALUI P2KP DI DESA SRIWULAN KECAMATAN SAYUNG KABUPATEN DEMAK) - Published Version
Download (513Kb)

    Abstract

    Desa Sriwulan terletak di daerah pantai dengan rata-rata ketingian 1 meter di atas permukaan laut (dpl) sehingga sering terjadi air pasang (rob) yang memasuki wilayah perkampungan, terutama pada wilayah Pondok Raden Patah tahap 2 dan tahap 3, hal ini akan menambah permasalahan kependudukan di wilayah Desa Sriwulan, antara lain masalah sarana prasarana yang kurang mendapatkan sentuhan. Dengan adanya beberapa faktor keadaan fisik di Desa Sriwulan, maka DPU (Dinas Pekerjaan Umum) melalui Sub Dinas KIMPRASWIL (Permukiman Prasarana Wilayah) menunjuk Desa Sriwulan menjadi salah satu lokasi P2KP. P2KP merupakan program pemberdayaan masyarakat yang bermaksud agar masyarakat mampu menolong dirinya sendiri. Sehingga kegiatan yang dilakukan masyarakat dalam P2KP adalah kegiatankegiatan yang mengarah pada keterpaduan Konsep Tridaya yang meliputi pemberdayaan bidang ekonomi, sosial, dan lingkungan. Dalam pelaksanaanya, untuk mengemudikan himpunan warga tersebut agar mencapai tujuan yang diharapkan. Maka dibentuklah kelompok (TIM), yang mempunyai pola kepemimpinan yang kolektif, yang secara generik disebut BKM (Badan Keswadayaan Masyarakat). Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah bagaimanakah peranan dan upaya BKM Jaga Makmur Desa Sriwulan dalam menumbuhkan kemandirian masyarakat dibidang pembangunan fisik, seperti pembangunan jalan antar Desa, pembuatan talud, pembangunan barak TPI dan POLINDES. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pelaksanaan pembangunan di Desa Sriwulan dalam bentuk peranan dan upaya BKM dalam meningkatkat partisipasi masyarakat serta hambatan dalam pelaksanaan pembangunan fisik. Yang menjadi fokus penelitian ini adalah peranan BKM dalam menumbuhkan kemandirian masyarakat Desa Sriwulan Khususnya di bidang pembangunan fisik. Sedangkan manfaat bagi penelitian ini adalah sebagai bahan evaluasi dan wacana edukasi bagi BKM Jaga Makmur maupun BKM-BKM lainnya tentang berbagai hal yang berkaitan dengan pembangunan Desa Lokasi penelitian berada di Desa Sriwulan Kecamatan Sayung Kabupaten Demak. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif yaitu penelitian yang memaparkan berbagai data yang diperoleh dari hasil pengamatan maupun wawancara. Sedangkan metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasi, wawancara, dan studi dokumentasi. Dari hasil penelitian menunjukan bahwa Peran BKM sebagai fasilitator dalam P2KP khususnya bidang pembangunan fisik untuk dapat membentuk masyarakat mandiri sangatlah membantu, hal tersebut dapat dilihat dari peran aktif masyarakat Desa Sriwulan dalam pelaksanaan pembangunan fisik mulai dari identifikasi masalah, skala prioritas, perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, monitoring, evaluasi hasil sampai dengan pemanfaatan dan pemeliharaan hasil pembangunan. Selain itu, partisipasi masyarakat Desa Sriwulan diwujudkan dalam swadaya, tenaga, ide/ gagasan ataupun jiwa sosial lainnya. Sehingga masyarakat akan memperoleh hasil pembangunan yang maksimal karena pembangunan tersebut dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan masyarakat akan memiliki rasa handarbeni yang sangat tinggi maka apabila terjadi kerusakan, masyarakat akan segera memperbaiki sendiri tanpa harus menunggu perintah dari pemerintah. Sedangkan upaya BKM dalam menumbuhkan partisipasi masyarakat dengan menyediakan dana stimulus bagi warga yang mau berpartisipasi serta memberikan reward bagi KSM berprestasi. Hambatan-hambatan pelaksanaan pembangunan Desa Sriwulan adalah kesibukan masyarakat, adanya anggota KSM yang bermasalah, heterogenitas pola pikir masyarakat yang berpengaruh terhadap tingkat partisipasinya dalam pembangunan Desa. Upaya-upaya yang dilakukan BKM untuk meningkatkan kemandirian masyarakat dan partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan seperti memberikan informasi atau sosialisasi melalui forum RT RW dan Desa secara terus menerus, selain itu juga mengadakan penyuluhanpenyuluhan kepada masyarakat tentang program-program pembangunan yang mandiri dan berkelanjutan. Saran yang diajukan penulis kepada BKM Jaga Makmur adalah bahwa perlu ditingkatnya kinerja BKM dalam melaksanakan pembangunan yang kegiatan-kegiatan yang mengarah pada keterpaduan Konsep Tridaya yang meliputi pemberdayaan di bidang ekonomi, sosial, dan lingkungan. dengan demikian BKM dapat menjadikan masyarakat Desa Sriwulan menjadi masyarakat yang mandiri.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Peran BKM, Menumbuhkan, Kemandirian, Masyarakat, dibidang pembangunan fisik.
    Subjects: H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 27 Mar 2011 22:33
    Last Modified: 24 Apr 2015 23:59

    Actions (login required)

    View Item