Pembatalan Perkawinan Dan Akibat Hukumnya Menurut Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 (Studi Kasus Di Pengadilan Agama Semarang)

INDRA PUSPITA SARI, 3450406525 (2011) Pembatalan Perkawinan Dan Akibat Hukumnya Menurut Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 (Studi Kasus Di Pengadilan Agama Semarang). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Pembatalan Perkawinan Dan Akibat Hukumnya Menurut Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 (Studi Kasus Di Pengadilan Agama Semarang)) - Submitted Version
Download (435Kb)

    Abstract

    Manusia sebagai makhluk Tuhan yang mempunyai derajat yang paling tinggi dibandingkan dengan makhluk lainnya, dalam kehidupannya manusia memiliki kebutuhan biologis yang merupakan tuntutan naluriah. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut diadakan perkawinan sebagai jalan keluarnya. Menurut Arso Sosrodatmodjo, S.H menyatakan bahwa, “Perkawinan itu disyariatkan supaya manusia itu mempunyai keturunan dan keluarga yang sah menuju keluarga bahagia di dunia dan di akhirat, di bawah naungan cinta kasih dan ridho illahi”. Menurut Undang-Undang perkawinan yaitu UU No.1 Tahun 1974 dalam Pasal 1 menyebutkan bahwa “Perkawinan sebagai ikatan lahir dan batin antara seorang wanita dan pria sebagai suami isteri dengan tujuan membentuk keluarga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Dalam sebuah rumah tangga sampai dilakukan pembatalan perkawinan, secara umum terdiri dari dua hal, yaitu perkawinan dapat dibatalkan, dan perkawinan batal demi hukum. Permasalahan yang ingin dikaji dalam penelitian ini adalah 1). Faktorfaktor apa saja yang menyebabkan terjadinya pembatalan perkawinan, 2) Bagaimana pelaksanaan pembatalan perkawinan, 3) Apakah akibat hukum yang terjadi dari pembatalan perkawinan. Tujuan yang hendak dicapai yakni untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya pembatalan perkawinan untuk mengetahui bagaimana pelaksanaan pembatalan perkawinan, serta untuk mengetahui apakah akibat hukum yang terjadi dari pembatalan perkawinan. Metodologi penelitian yang penulis terapkan dalam penelitian ini yakni metode kualitatif dengan menggunakan pendekatan yuridis sosiologis. Dengan pendekatan ini, peneliti akan lebih berfokus kepada upaya untuk memahami realitas sosial yang ada. Peneliti bermaksud lebih mengarah pada akibat hukum pembatalan perkawinan. Undang-Undang yang telah secara normatif dan sedemikian baik akan digunakan sebagai tolak ukur dalam menilai seberapa penting akibat hukum yang nantinya akan timbul akibat pembatalan perkawinan. Lokasi yang dipilih dalam penelitian ini adalah Pengadilan Agama Semarang. Pengambilan lokasi penelitian ini didasarkan pada kenyataan bahwa di Pengadilan Agama Semarang terdapat beberapa kasus permohonan pembatalan perkawinan. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu wawancara, studi kepustakaan, dokumentasi, serta pemeriksaan keabsahan data dilakukan dengan teknik trianggulasi. Dari hasil penelitian dapat diketahui akibat hukum pembatalan perkawinan terlihat dari kekudukan suami isteri, kedudukan terhadap anak, serta terhadap harta benda. Akibat hukum pembatalan perkawinan terhadap suami isteri adalah bahwa perkawinan menjadi putus dan bagi para pihak yang dibatalkan perkawinannya kembali kestatus semula karena perkawinan tersebut dianggap tidak pernah ada. Bagi anak yang lahir dalam perkawinan itu tetap berkedudukan sebagai anak yang sah dan tetap menjadi tanggungjawab kedua belah pihak suami dan isteri, dengan demikian kedua orangtua tetap berkewajiban mendidik dan memelihara anak tersebut berdasarkan kepentingan si anak sendiri. Sedangkan akibat hukum terhadap harta benda adalah harta benda yang diperoleh selama masa perkawinan menjadi harta bersama dan harta bawaan dari masing-masing suami dan isteri dan harta benda yang diperoleh masing-masing sebagai hadiah atau warisan adalah dibawah penguasaan masing-masing sepanjang para pihak tidak menentukan lain. Pemberian sosialisasi kepada masyarakat dan pihak-pihak yang akan melakukan perkawinan tentang bagaimana pentingnya pemenuhan syarat dan rukun perkawinan yang harus dipenuhi, sehingga tidak terjadi pembatalan perkawinan yang dapat menimbulkan akibat hukum yang sangat merugikan terhadap kedudukan isteri, kedudukan anak serta terhadap harta benda

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Pembatalan, Perkawinan, Akibat Hukum.
    Subjects: K Law > K Law (General)
    Fakultas: Fakultas Hukum > Ilmu Hukum, S1
    Depositing User: eko handoyo perpustakaan
    Date Deposited: 27 Mar 2011 21:29
    Last Modified: 24 Apr 2015 23:59

    Actions (login required)

    View Item