ANALISIS MANAJEMEN PERSEDIAAN BAHAN BAKU DAN BAHAN PENOLONG DENGAN METODE ECONOMICAL ORDER QUANTITY (EOQ) PADA PT. SUKOREJO INDAH TEXTILE BATANG

Alfiah , 7350406583 (2011) ANALISIS MANAJEMEN PERSEDIAAN BAHAN BAKU DAN BAHAN PENOLONG DENGAN METODE ECONOMICAL ORDER QUANTITY (EOQ) PADA PT. SUKOREJO INDAH TEXTILE BATANG. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (ANALISIS MANAJEMEN PERSEDIAAN BAHAN BAKU DAN BAHAN PENOLONG DENGAN METODE ECONOMICAL ORDER QUANTITY (EOQ) PADA PT. SUKOREJO INDAH TEXTILE BATANG) - Published Version
Download (739Kb)

    Abstract

    Penentuan kuantitas persediaan bahan baku dan bahan penolong yang optimal merupakan hal yang sangat penting dalam proses produksi perusahaan. Kuantitas persediaan bahan baku dan bahan penolong yang terlalu besar akan berakibat pada besarnya biaya penyimpanan dan merupakan pemborosan. Hasil observasi awal di PT. Sukorejo Indah Textile Batang diperoleh data bahwa perusahaan selalu membeli bahan baku dan bahan penolong dalam jumlah yang besar. Kebijakan ini mengakibatkan besarnya persediaan bahan baku dan bahan penolong yang menumpuk di gudang sehingga biaya total persediaan bahan baku dan bahan penolong sangat besar. Permasalahan dalam penelitian ini adalah belum optimalnya persediaan bahan baku dan bahan penolong pada PT. Sukorejo Indah Textile Batang sehingga biaya total persediaan yang dikeluarkan perusahaan menjadi besar. Untuk mendiskripsikan dan menganalisis persediaan yang optimal dan meminimumkan biaya total persediaan bahan baku dan bahan penolong maka dilakukan penelitian kualitatif ekstrapolasi (deskriptif) dengan menggunakan metode Economical Order Quantity (EOQ). Objek penelitian ini adalah jumlah persediaan bahan baku dan bahan penolong pada PT. Sukorejo Indah Textile Batang. Bahan baku dalam penelitian ini adalah benang lusi dan benang pakan. Sedangkan bahan penolong meliputi kimia celup, kimia kanji, dan kimia finishing. Hasil penelitian diperoleh pembelian benang lusi yang optimal pada tahun 2009 sebesar 1.259 bale dan pada tahun 2010 sebesar 1.768 bale. Pembelian benang pakan pada tahun 2009 adalah 1.095 bale dan tahun 2010 sebesar 1.454 bale. Pembelian bahan kimia celup, kimia kanji dan kimia finishing pada tahun 2009 masing-masing sebesar 30.615 kg, 21.354 kg, dan 20.717 kg. Secara finansial, perusahaan dapat melakukan penghematan biaya total persediaan hingga Rp 121.809.400,00. Simpulan dari penelitian ini yaitu penentuan kuantitas persediaan bahan baku dan bahan penolong dengan metode EOQ lebih efisien dibandingkan dengan kebijakan perusahaan. Persediaan yang optimal dan penghematan biaya total persediaan dapat diperoleh dengan metode EOQ sehingga perusahaan dapat memperoleh keuntungan yang maksimal. Saran yang berkaitan dengan penelitian ini adalah perusahaan sebaiknya mengadakan evaluasi terhadap kebijakan yang diterapkan dan menerapkan metode EOQ dalam pengelolaan persediaan bahan baku dan bahan penolong untuk memperoleh keuntungan yang maksimal.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Persediaan Bahan Baku, Persediaan Bahan Penolong, Economical Order Quantity (EOQ)
    Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Manajemen, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 27 May 2011 03:16
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:54

    Actions (login required)

    View Item