Adat Kawin Lari “Merariq” Pada Masyarakat Sasak (Studi Kasus di Desa Sakra Kabupaten Lombok Timur)

St Jumhuriatul Wardani, 3501404067 (2009) Adat Kawin Lari “Merariq” Pada Masyarakat Sasak (Studi Kasus di Desa Sakra Kabupaten Lombok Timur). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Adat Kawin Lari “Merariq” Pada Masyarakat Sasak (Studi Kasus di Desa Sakra Kabupaten Lombok Timur)) - Published Version
Download (8Mb)

    Abstract

    Kawin lari dalam masyarakat pada umumnya menjadi suatu yang tabu. Akan tetapi pada masyarakat Sasak kawin lari atau merariq adalah suatu adat istiadat yang sudah menjadi identitas bagi mereka. Selain karena merupakan adat, merariq dilakukan sebagai pembuktian kelaki-lakian, keberanian, keseriusan dan tanggung jawab seorang laki-laki pada calon istrinya. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah: 1) Mengapa masyarakat Sasak khususnya masyarakat Sakra melakukan merariq?, 2) Apa perbedaan merariq pada kaum bangsawan dengan masyarakat biasa?. Penelitian ini bertujuan: 1) Untuk mengetahui alasan-alasan yang melatar belakangi masyarakat Sasak khususnya masyarakat desa Sakra melakukan merariq, 2) Untuk mengetahui apakah ada perbedaan merariq yang dilakukan oleh kaum bangsawan dengan masyarakat biasa. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif di mana metode ini adalah suatu metode yang tidak menggunakan angka-angka melainkan suatu deskripsi mengenai kehidupan maupun permasalahan yang terdapat pada masyarakat yang diteliti. Lokasi penelitian dalam penelitian ini adalah di Desa Sakra, Kecamatan Sakra, Kabupaten Lombok Timur, Propinsi Nusa Tenggara Barat. Hasil penelitian yang diperoleh bahwa alasan-alasan yang melatarbelakangi masyarakat Sakra melakukan merariq adalah karena dengan pelarian yang mereka lakukan akan menunjukakan kemampuan mereka memegang tanggung jawab untuk mandiri menjalankan kehidupan mereka bersama. Adapun alasan yang lain karena ketidaksetujuan dari orang tua dengan pasangan yang dipilih oleh anak mereka dan karena adanya suatu paksaan atau bisa dikatakan ketidaktahuan dari pihak perempuan kalau dia ternyata dibawa lari oleh pasangannya. Selain dalam praktik merariq didapatkan beberapa kemudahan dan tidak beresiko untuk tidak direstui oleh orang tua dari pihak perempuan. Terdapat perbedaan antara merariq yang dilakukan oleh kaum bangsawan dengan masyarakat biasa. Pada zaman dahulu perbedaan itu terlihat dari pakaian, payung agung yang digunakan akan tetapi pada masa sekarang sudah tidak bisa terlihat lagi karena antara bangsawan dan masyarakat biasa sama saja, yang membedakannya hanya pada besarnya aji krame yang disebutkan dalam prosesi sorong serah, yang mana kaum bangsawan yakni lalu atau baiq 66 selakse sedangkan masyarakat biasa 33 selakse. Berdasarkan hasil penelitian di atas, dapat disimpulkan bahwa dengan melakukan pelarian bersama tersebut, laki-laki dan perempuan menunjukakan kemampuan mereka memegang tanggung jawab untuk mandiri menjalankan kehidupan bersama. Alasan yang lain karena ketidaksetujuan dari pihak orang tua dengan pasangan yang dipilih oleh anak mereka, dan karena adanya paksaan atau bisa dikatakan ketidaktahuan dari pihak perempuan jika ternyata mereka sudah dibawa lari. Perbedaan merariq pada kaum bangsawan pada saat ini hanya telihat dari besar kecilnya jumlah aji krame yang dibacakan saat sorong serah, jika seorang bangsawan aji kramenya 66 selakse sedangkan masyarakat biasa nilainya 33 selakse. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka saran yang ingin disampaikan agar masyarakat Sasak jangan menyalahgunakan adat merariq sebagai alat untuk kepentingan yang tidak benar. Dan juga kontrol dari masyarakat sangat diperlukan agar tidak terjadi penyelewengan oleh pihak-pihak tertentu terkait dengan adat merariq ini.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Adat, Kawin Lari, Merariq, Masyarakat Sasak
    Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > G Geography (General)
    H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sosiologi dan Antropologi, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 22 May 2011 22:18
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:50

    Actions (login required)

    View Item