PENINGKATAN KETERAMPILAN BERMAIN DRAMA DENGAN MEMANFAATKAN TEKNIK DEMONSTRATIONS-PERFORMANCE DAN MEDIA VCD BERMAIN DRAMA SISWA KELAS VIII F SMP NEGERI 40 SEMARANG TAHUN AJARAN 2008/2009

Nailul Huda, 2101403061 (2009) PENINGKATAN KETERAMPILAN BERMAIN DRAMA DENGAN MEMANFAATKAN TEKNIK DEMONSTRATIONS-PERFORMANCE DAN MEDIA VCD BERMAIN DRAMA SISWA KELAS VIII F SMP NEGERI 40 SEMARANG TAHUN AJARAN 2008/2009. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (PENINGKATAN KETERAMPILAN BERMAIN DRAMA DENGAN MEMANFAATKAN TEKNIK DEMONSTRATIONS-PERFORMANCE DAN MEDIA VCD BERMAIN DRAMA SISWA KELAS VIII F SMP NEGERI 40 SEMARANG TAHUN AJARAN 2008/2009) - Published Version
Download (2073Kb)

    Abstract

    Pembelajaran bermain drama mempunyai peranan penting dalam mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Semua pendidik berharap anak didiknya menguasai keterampilan berbicara dalam ranah pembelajaran sastra. Salah satunya adalah siswa dapat bermain drama dengan menggunakan pikiran dan perasaan. Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan guru mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia, diketahui bahwa tingkat bermain drama siswa ditemukan berbagai masalah yang muncul sebagai akibat dari rendahnya keterampilan bermain drama sebagai berikut: (1) Siswa kurang terampil dalam bermain drama, (2) siswa kurang percaya diri dalam memerankan karakter tokoh yang dibawakan, (3) siswa kurang begitu memperhatikan penggunaan; lafal, intonasi, nada/tekanan, dan artikulasi yang jelas, (4) siswa kurang penghayatan, (5) Pendekatan yang digunakan guru dalam pembelajaran masih tradisional dan kurang bervariasi. Untuk mengatasi rendahnya keterampilan bermain drama siswa, peneliti mencoba mengajak siswa untuk lebih dapat melihat, melakukan, dan meraskan sendiri suatu pengimajinasian dengan menggunakan teknik Demonstrations-Performance dengan media VCD bermain drama. Permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini yaitu (1) Bagaimana peningkatan keterampilan bermain drama siswa kelas VIII F SMP Negeri 40 Semarang setelah mengikuti pembelajaran keterampilan bermain drama melalui teknik Demonstrations-Performance dan media VCD bermain drama; (2) Bagaimana perubahan perilaku belajar siswa kelas VIII F SMP Negeri 40 Semarang setelah mengikuti pembelajaran keterampilan bermain drama melalui teknik Demonstrations-Performance dan media VCD bermain drama. Adapun tujuan penelitian ini adalah (1) Mendeskripsi peningkatan keterampilan siswa dalam bermain drama melalui teknik Demonstrations-Performance dan media VCD bermain drama; (2) Mendeskripsi perubahan perilaku belajar siswa setelah mengikuti pembelajaran bermain drama melalui teknik Demonstrations- Performance dan media VCD bermain drama. Subjek dalam penelitian ini adalah keterampilan keterampilan bermain drama siswa kelas VIII F SMP Negeri 40 Semarang tahun ajaran 2008/2009. Variabel yang diungkap dalam penelitian ini adalah keterampilan bermain drama dengan memperhatikan penggunaan lafal, intonasi, nada/tekanan, mimik/gerakiii gerik, gesture/olah tubuh yang tepat sesuai dengan watak tokoh (improvisasi) yang diekspresikan dan teknik Demonstrations-Performance dan media VCD bermain drama. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang meliputi dua siklus. Tiap siklus terdiri atas tahap perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Pengambilan data dilakukan dengan tes dan nontes. Alat pengambilan berupa pedoman observasi, pedoman wawancara, pedoman jurnal, dan pedoman dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan adalah teknik kuantitatif dan teknik kualitatif. Berdasarkan hasil analisis data dapat diketahui bahwa kemampuan bermain drama setelah mengikuti pembelajaran bermain drama dengan teknik Demonstrations-Performance dan media VCD bermain drama terbukti mengalami peningkatan. Hasil tes unjuk kerja bermain drama siklus I mengalami peningkatan sebesar 6,84 atau sebesar 11,55%, yaitu dari 59,21 pada kondisi awal atau prasiklus menjadi 66,05 pada siklus I. Peningkatan ini belum memenuhi nilai standar ketuntasan kemampuan bermain drama yang telah ditetapkan. Oleh karena itu tindakan siklus II perlu dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam bermain drama. Setelah dilakukan tindakan siklus II, nilai rata-rata siswa meningkat sebesar 8,95 atau 13,53%, yaitu dari 66,05 pada siklus I menjadi 75,00 pada siklus II. Perubahan perilaku siswa dapat dilihat secara jelas pada saat pembelajaran. Berdasarkan hasil data nontes siklus I, masih tampak perilaku negatif siswa saat pembelajaran berlangsung. Pada siklus II perilaku negatif siswa semakin berkurang dan perilaku positif siswa semakin bertambah. Saran yang dapat penulis rekomendasikan yaitu (1) Guru hendaknya menggunakan teknik Demonstrations-Performance dan media VCD bermain drama sebagai alternatif dalam pembelajaran bermain drama sehingga keterampilan bermain drama siswa semakin meningkat; (2) Bagi mahasiswa yang menekuni bidang Bahasa Indonesia hendaknya melakukan penelitian di bidang bermain drama pada aspek berbicara, dari aspek yang lain. Sehingga, dapat menambah hasil penelitian yang bermakna bagi peneliti-peneliti berikutnya; (3) Praktisi atau peneliti di bidang pendidikan bahasa dan sastra hendaknya menggunakan penelitian ini sebagai bahan rujukan untuk melakukan penelitian yang lain dengan teknik pembelajaran yang berbeda sehingga didapatkan berbagai alternatif teknik pembelajaran.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: bermain drama, teknik “demonstrations-performance” (menunjukkan dan memperagakan), media VCD bermain drama.
    Subjects: L Education > L Education (General)
    P Language and Literature > PN Literature (General) > PN2000 Dramatic representation. The Theater
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (S1)
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 09 May 2011 21:57
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:46

    Actions (login required)

    View Item