Proses Perubahan Penggunaan Tanah Pertanian Ke Non Pertanian Di Kantor Pertanahan Kabupaten Semarang

Dody Santoso, 3451306018 (2009) Proses Perubahan Penggunaan Tanah Pertanian Ke Non Pertanian Di Kantor Pertanahan Kabupaten Semarang. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Proses Perubahan Penggunaan Tanah Pertanian Ke Non Pertanian Di Kantor Pertanahan Kabupaten Semarang) - Published Version
Download (4Mb)

    Abstract

    Dengan pertumbuhan penduduk yang terus bertambah dan perkembangan pembangunan yang terus ditingkatkan berdampak pada perubahan penggunaan tanah. Hampir semua pembangunan fisik memerlukan tanah. Mengingat tanah merupakan salah satu sumber daya alam yang jumlahnya relatif tetap dan tidak mungkin bertambah, maka pengaturan dan pengendalian dalam penggunaan tanah sangat diperlukan. Pengaturan dan pengendalian dalam penggunaan tanah bertujuan agar perubahan penggunaan tanah dapat terkendali khususnya dalam perubahan penggunaan fungsi tanah pertanian ke non pertanian. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah (1) Bagaimana pelaksanaan perubahan penggunaan tanah pertanian ke non pertanian di Kantor Pertanahan kabupaten Semarang ? (2) Kendala-kendala yang dihadapi Kantor Pertanahan kabupaten Semarang dalam memproses perubahan penggunaan tanah pertanian ke non pertanian ? Memasuki masa pemulihan ekonomi saat ini, pemerintah melalui kebijakan pemanfaatan tanah tidur atau tanah terlantar telah berupaya mendorong para pemilik maupun petani penggarap agar dengan kesepakatan bersama mengusahakan tanahnya dengan komoditi tanaman pangan. Upaya ini hanya bersifat sementara saja. Dengan adanya perbaikan kemampuan investasi, para pengembang yang sudah terlanjur menguasai tanahtanah pertanian (sawah) itu akan tetap berusaha melaksanakan kegiatan pembangunan diatas tanahnya bagi kegiatan non pertanian. Permasalahan ini semakin komlek di lapangan karena arah kebijakan nasional dalam hal pengendalian alih fungsi tanah pertanian tersebut sering bertabrakan dengan arahan kebijakan pemerintah daerah yang lebih memprioritaskan kepentingan lokal dan kepentingan daerah walaupun penerapan kebijakan pengendalian alih fungsi tanah pertanian ini untuk sementara kalangan masih dipandang cukup evektif dalam membatasi perilaku pelaksanaan pembangunan untuk menggunakan tanah sawah bagi kegiatan non pertanian seperti kita kenal melalui mekanisme perizinan lokasi dan penerapan rencana tata ruang wilayah, namun ternyata masih banyak perilaku spekulan tanah yang tidak terjangkau oleh penerapan kebijakan tersebut. Dalam pengalihan fungsi tanah pertanian ke non pertanian harus mengikuti peraturan yang sudah ditetapkan. Saran yang dapat diberikan adalah. (1) Kepada Pemerintah dalam hal ini Kantor Pertanahan Kabupaten Semarang diharapkan dapat lebih meningkatkan lagi sosialisasi mengenai ijin perubahan penggunaan tanah yang dituangkan dalam bahasa yang sederhana yang dapat dipahami oleh masyarakat khususnya bagi masyarakat yang memiliki tingkat pendidikan rendah. (2) Kepada masyarakat Semarang yang belum tahu informasi tentang ijin perubahan penggunaan tanah, diharapkan lebih aktif untuk mencari informasi pada Kantor Pertanahan setempat. Dan kepada masyarakat yang berkepentingan dalam hal mendaftarkan hak atas tanahnya agar datang sendiri langsung ke Kantor Pertanahan setempat. (3) Untuk Kantor Pertanahan agar lebih meningkatkan pelayanan dalam hal ijin perubahan pengunaan tanah dengan meningkatkan kesadaran hukum dan disiplin dengan cara melakukan pembinaan terhadap pegawai/karyawan secara terus menerus dan dengan pemberian penerangan-penerangan secara luas yang menyangkut tugasnya sehingga tercipta tertib administrasi pertanahanan. Hal ini dilakukan agar dengan adanya pengendalian fungsi tanah pertanian ke non pertanian tidak mempengaruhi produksi pangan dan juga pembangunan tetap bisa ditingkatkan, sehingga pada akhirnya akan tercapailah tujuan pokok kemakmuran, keadilan, dan kebahagiaan bagi rakyat Indonesia seluruhnya.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Proses Perubahan Penggunaan Tanah Pertanian Ke Non Pertanian
    Subjects: K Law > K Law (General)
    Fakultas: Fakultas Hukum > Ilmu Hukum, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 07 May 2011 00:26
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:44

    Actions (login required)

    View Item