Pelaksanan Perlindungan Hukum terhadap Anak Pelaku Tindak Pidana di Persidangan ( studi kasus di Pengadilan Negeri Kudus ).

Ikhwan Fauzi, 3450403095 (2009) Pelaksanan Perlindungan Hukum terhadap Anak Pelaku Tindak Pidana di Persidangan ( studi kasus di Pengadilan Negeri Kudus ). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Pelaksanan Perlindungan Hukum terhadap Anak Pelaku Tindak Pidana di Persidangan ( studi kasus di Pengadilan Negeri Kudus ).) - Published Version
Download (7Mb)

    Abstract

    Perlindungan hukum merupakan suatu rangkaian kegiatan yang dilaksanakan berdasarkan aturan perundang-undangan guna menjamin pertumbuhan dan perkembangan anak baik fisik , mental, spiritual maupun sosial anak. Anak yang melakukan tindak pidana dapat diajukan ke muka persidangan dengan memperhatikan harkat dan martabatnya sebagai anak yang memerlukan perlindungan khusus. Dari latar belakang tersebut, penulis mengkaji 3 (tiga ) permasalahan yaitu: (1).Bagaimana pelaksanaan perlindungan hukum terhadap anak pelaku tindak pidana?.(2)Bagaimana hambatan-hambatan dalam pelaksanaan perlindungan hukum ?. (3)Bagaimana upaya-upaya dalam untuk menghadapi hambatan-hambatan tersebut ? Penelitian ini bertujuan (1) Untuk mendeskripsikan mengenai pelaksanaan perlindungan hukum terhadap anak pelaku tindak pidana (2) Untuk mendeskripsikan hambatan-hambatan yang timbul dalam pelaksanaan perlindungan (3) Untuk mendeskripsikan upaya-upaya menghadapi hambatanhambatan dalam pelaksanan perlindungan Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian kualitatif dengan metode pendekatannya yuridis sosiologis atau social legal research yang berlokasi diwilayah Pengadilan Negeri Kudus. Sumber data adalah data primer dan data sekunder, wawancara, studi dokumen. Objektifitas dan keabsahan data menggunakan teknik triangulasi Dari hasil penelitian diperoleh data-data bahwa pelaksanaan perlindungan hukum terhadap anak pelaku tindak pidana di Pengadilan Negeri Kudus dilakukan dengan mempertimbangkan beberapa aspek yaitu: (1) Perlakuan anak secara manusiawi. (2) menjatuhkan sanksi yang tepat. (3) Menyediakan sarana dan prasarana. (4) Usia anak masih muda. (5) Masa depan anak. Upaya-upaya yang diambil oleh Pengadilan Negeri Kudus dalam melakukan perlindungan hukum (1) Pemeriksaan perkara anak nakal dimuka sidang dilaksanakan dalam sidang tertutup untuk umum. (2) Dalam acara pemeriksaan saksi-saksi terhadap terdakwa tetap dihadirkan untuk mendengarkan secara langsung keterangan para saksi. (3) Putusan hakim tidak selalu didasarkan pada hasil laporan penelitian kemasyarakatan, melainkan hakim memiliki pendapat dan keyakinan sendiri. Hambatan-hambatan yang timbul dalam mewujudkan perlindungan hukum terhadap anak dalam proses peradilan di Pengadilan Negeri Kudus, antara lain: (1) Pengetahuan anak mengenai masalah hukum masih terbatas. (2).Dalam menghadapi perkara, anak enggan untuk didampingi oleh penasehat hukum.(3) Kurangnya perhatian organisasi-organisasi sosial dan kemasyrakatan mengenai tindak pidana yang dilakukan oleh anak. Upaya-upaya yang ditempuh oleh Pengadilan Negeri Kudus untuk mengatasi hambatan atau permasalahan yang ada terwujud nyata dalam beberapa usaha, antara lain: (1).Memberikan penjelasan atau penerangan kepada anak yang sedang berperkara mengenai masalah hukum, baik menyangkut jalannya pemeriksaan maupun hak-haknya dalam proses peradilan.(2)Memberikan bantuan hukum kepada anak dengan menawarkan atau menyediakan penasehat hukum secara cuma-cuma.(3). Mengadakan kerjasama denagn organisasi –organisasi sosial yang bergerak dibidang sosial serta pendidikan yang bertujuan untuk membina anak dan tetap diterima secara wajar dilingkungan pendidikannya hal ini dapat mencegah anak untuk mengulangi perbuatannya lagi. Dengan dilakukanya penelitian ini dan terjawabnya permasalahan yang diungkap dalam penelitian maka penulis meyampaikan saran sebagai berikut: 1. Dalam melaksanakan perlindungan hukum terhadap anak hendaknya hakim selain berpedoman pada ketentuan yang diatur dalam Undang-undang no 3 tahun 1997 tentang Pengadilan Anak juga memperhatikan kondisi anak baik mental, maupun sosial sehingga setiap penjatuhan sanksi putusan yang diambil benar-benar merupakan langkah yang terbaik bagi pembinaan anak.2. Upaya menjalin kerjasama yang telah dilakukan Pengadilan Negeri Kudus dengan BaPas setempat dan organisasi-organisasi sosial kemasyarakatan maupun lembaga bantuan hukum hendaknya ditingkatkan sehingga anak yang telah berperkara di sidang pengadilan secara nyata mendapat pembinaan baik mengenai kondisi fisik, kejiwaan, maupun dalam bidang keterampilan.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Perlindungan Hukum, Tindak Pidana Anak
    Subjects: K Law > K Law (General)
    Fakultas: Fakultas Hukum > Ilmu Hukum, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 06 May 2011 23:02
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:44

    Actions (login required)

    View Item