ANALISIS PENGGUNAAN GAIRAIGO YANG DIIKUTI VERBA SURU

Iin Suhartini, 2302408007 (2013) ANALISIS PENGGUNAAN GAIRAIGO YANG DIIKUTI VERBA SURU. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (ANALISIS PENGGUNAAN GAIRAIGO YANG DIIKUTI VERBA SURU)
Download (920Kb)

    Abstract

    Kosa kata dalam bahasa Jepang disebut dengan goi. Goi adalah kumpulan kata-kata yang digunakan oleh suatu wilayah pengguna dan bidang keilmuan. Berdasarkan asal usulnya goi dapat terbagi menjadi 4 golongan yaitu wago, kango, gairaigo dan konshugo. Dari keempat jenis goi tersebut, gairaigo memiliki karakteristik yang membedakan dengan jenis goi yang lain. Salah satunya adalah selain dijepangkan, gairaigo juga ditulis dengan huruf katakana dan asal usul pembentukan kata gairaigo berasal dari berbagai negara. Dewasa ini, penggunaan gairaigo di Jepang semakin meningkat, hal tersebut disebabkan karena semakin tinggi tingkat pendidikan dan perkembangan teknologi. Dalam pemakaiannya, terkadang ada gairaigo yang dapat mengalami perubahan kelas kata, misalnya kelas kata nomina menjadi verba. Contoh : supootsu suru (スポーツする, berolah raga). Nomina yang biasa menempel pada suru merupakan nomina yang menunjukkan perilaku seperti benkyou (belajar), choisu (pilihan), dan lain-lain. Namun terdapat nomina gairaigo yang merupakan nomina yang menunjukkan alat dapat digabungkan dengan verba suru, misalnya : airon suru (アイロンする, menyetrika). Selain itu Gairaigo yang diikuti verba suru terkadang mempunyai padanan kata dalam bahasa Jepang. Misalnya kosa kata adobaisu suru dan jogen suru yang mempunyai arti menasehati. Hal ini disebabkan karena adanya penyerapan bahasa asing di Jepang. Sehingga peneliti merasa bahwa perlu diadakan penelitian tentang gairaigo yang diikuti verba suru. Penelitian deskriptif ini bertujuan untuk : 1) mengetahui kelas kata gairaigo yang diikuti verba suru 2) mengetahui perbandingan penggunaan gairaigo yang diikuti verba suru dengan padanan kata yang ada Teknik pengolahan data yang digunakan pada penelitian ini adalah teknik hubung banding. Langkah-langkah analisis sebagai berikut: 1) mengumpulkan kosa kata gairaigo+suru. 2) setiap kosa kata dianalisis dengan kategori asal kata, makna asal, kelas kata, padanan kata (wago), dan perbandingan penggunaan. 3) menyimpulkan berdasarkan analisis yang telah dilakukan. Berdasarkan hasil dari analisis data, dapat diketahui kategori gairaigo yang diikuti verba suru adalah nomina dan perbandingan penggunaan antara gairaigo yang diikuti verba suru dengan padanan kata (wago). Gairaigo yang diikuti verba suru lebih sering digunakan karena mudah diucapkan dan lebih popular.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: gairaigo diikuti suru
    Subjects: P Language and Literature > PI Oriental languages and literatures > PI1 Indonesia > Sastra
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Bahasa Jepang (S1)
    Depositing User: Users 1771 not found.
    Date Deposited: 31 Oct 2013 13:29
    Last Modified: 31 Oct 2013 13:29

    Actions (login required)

    View Item