Efektivitas Penggunaan Media Kartu Berpasangan Dalam Pembelajaran Dengan Pendekatan Kooperatif Terhadap Hasil Belajar Geografi SMA N 1 Singorojo Kabupaten Kendal Semester Genap Tahun Ajaran 2011/2012

Sisna Yuliana Diah Utami Putri , 3201408048 (2012) Efektivitas Penggunaan Media Kartu Berpasangan Dalam Pembelajaran Dengan Pendekatan Kooperatif Terhadap Hasil Belajar Geografi SMA N 1 Singorojo Kabupaten Kendal Semester Genap Tahun Ajaran 2011/2012. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

Abstract

Guru merupakan ujung tombak dalam pelaksanaan pembelajaran, guru harus mampu memilih media dan metode yang tepat untuk digunakan dalam pembelajaran. Dengan demikian suasana belajar dapat lebih menyenangkan bagi siswa, sehingga siswa lebih memahami materi yang disampaikan guru dan hasil belajar yang dicapai siswa juga akan meningkat, namun masih banyak guru yang kurang memahami penggunaan media dalam pembelajaran. Hasil observasi di SMA N 1 Singorojo diketahui bahwa guru masih kurang dalam penggunakan media pada saat pembelajaran. Untuk mengatasi masalah tersebut salah satunya adalah dengan menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif. Rumusan masalah yang diambil dalam penelitian ini adalah : (1). Bagaimanakah pelaksanaan pembelajaran Geografi materi pokok Hidrosfer menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif, (2). Sejauh manakah efektivitas penggunaan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif terhadap hasil belajar siswa SMA N 1 Singorojo. Berdasarkan masalah tersebut, tujuan dalam penelitian ini adalah : (1). Untuk mengetahui pelaksanaan pembelajaran geografi materi pokok Hidrosfer menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif. (2). Untuk mengetahui sejauh manakah efektivitas penggunaan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif terhadap hasil belajar siswa SMA N 1 Singorojo. Penelitian ini menggunakan metode quasi eksperimental tipe pre test post tes one group yang menggunakan 1 kelas yaitu kelas X 1. Pengambilan sample menggunakan teknik purposive sample atau sample bertujuan, dipilihnya kelas X 1 karena dapat mewakili populasi yaitu kelas X. Ada 2 variabel dalam penelitian ini yaitu : 1). Variabel penggunaan media, dan 2). Variabel hasil belajar. Pengambilan data dalam penelitian ini menggunan metode dokumentasi, observasi, tes, dan angket. Uji statistik yang digunakan adalah uji t dan Gain atau Gain score. Hasil penelitian menunjukkan bahwa : 1). Pelaksanaan pembembelajaran dilihat dari kinerja guru pada pertemuan pertama termasuk dalam kriteria Cukup baik dengan skor rata-rata 2,8 , pertemuan kedua dalam kategori Baik dengan rata-rata skor 3,5 , dan pertemuan ketiga dengan rata-rata skor 3,8 termasuk dalam kategori Baik. 2). Terdapat perbedaan hasil belajar antara kelompok pre test dan post test, pre test I diperoleh rata – rata 58,86, pre test II 50,48, pre test III 50,76, sedangkan hasil post test I 77,90, post test II 79,62, dan post test III 79,81. Berdasarkan uji t diperoleh hasil pre test dan post test I thitung= 9.03 dan ttabel = 2.08596, pre test dan post test II thitung= 19.0 dan ttabel = 2.08596, pre test dan post test III thitung= 18.85 dan ttabel = 2.08596 dengan α = 5%, dan dk = 20. Karena masing masing – masing data diperoleh thitung > ttabel berarti H0 ditolak. Ini berarti bahwa proses pembelajaran menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif lebih efektif dibandingkan dengan pembelajaran yang tidak menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif. Untuk menguji seberapa besar peningkatan efektivitas penggunaan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif terhadap hasil belajar siswa materi Hidrosfer, digunakan uji Gain atau Gain score dan pada pre test post test I 0,46 , pre test post test II diperoleh skor 0,588, pre test post test III 0,590. Ini berarti bahwa ada peningkatan efektivitas dalam kategori sedang dalam penggunaan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif. Simpulan yang dapat di ambil antara lain : 1). Pelaksanaan pebelajaran Geografi materi Hidrosfer yang menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif lebih baik dibandingkan dengan pembelajaran yang tidak menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif. 2). Terdapat peningkatan efektivitas pembelajaran dengan menggunakan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif terlihat dari hasil belajar pre test dan post test. Saran yang dapat disampaikan berdasarkan penelitian ini adalah hendaknya guru lebih memperhatikan langkah-langkah dalam prosedur pelaksanaan pembelajaran menggunakan media kartu berpasangan, sedangkan untuk sekolah untuk mempertimbangkan media kartu berpasangan dengan pendekatan kooperatif untuk digunakan dalam pembelajaran, karena mampu meningkatkan hasil belajar dan ketrampilan siswa serta meningkatkan keaktifan siswa dalam bekerja kelompok terutama dalam materi pokok Hidrosfer

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: Media Pembelajaran, Kartu Berpasangan, Pendekatan Kooperatif, Hasil Belajar
Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > G Geography (General)
L Education > LB Theory and practice of education > LB1603 Secondary Education. High schools
Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Geografi, S1
Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
Date Deposited: 03 Nov 2012 07:14
Last Modified: 03 Nov 2012 07:14

Actions (login required)

View Item