Pemanfaatan Citra Satelit Quickbird Untuk Pemetaan Kepadatan Bangunan Pada Penggunaan Lahan Perkotaan Di Desa Bingin Kecamatan Bringin Kabupaten Semarang

Slamet Warsito, 3212309005 (2012) Pemanfaatan Citra Satelit Quickbird Untuk Pemetaan Kepadatan Bangunan Pada Penggunaan Lahan Perkotaan Di Desa Bingin Kecamatan Bringin Kabupaten Semarang. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

Abstract

Informasi mengenai tingkat kepadatan bangunan dapat diperoleh dengan memanfaatkan citra satelit penginderaan jauh dan sistem informasi geografis, digabungkan dengan pengumpulan data secara terestrial. Tujuan dari kegiatan pemetaan ini adalah untuk memetakan luas bangunan dan luas lahan dalam satuan pemetaan dan penggunaan lahan perkotaan di wilayah urbanisasi perdesaan di Desa Bringin, sehingga dapat diketahui tingkat kepadatan bangunan dan pemanfaatan dari lahan tersebut. Hasil kegiatan pemetaan ini, diharapkan dapat digunakan sebagai salah satu bahan pertimbangan bagi perencanaan kota dalam rangka penyusunan pengendalian terhadap perubahan bentuk penggunaan lahan maupun perencanaan penataan wilayah kota dan perencanaan pengembangan wilayah kota secara keseluruhan di daerah pemetaan pada masa mendatang. Metode yang digunakan dalam kegiatan pemetaan ini adalah metode interpretasi, metode observasi lapangan (field observation), metode dokumentasi. Variabel dari kegiatan pemetaan ini adalah luas bangunan dan luas lahan perblok satuan pemetaan untuk mengetahui tinggkat kepadatan bangunan dan penggunaan lahan terbangun di daerah penelitian tersebut. Tingkat kepadatan bangunan diperoleh dari hasil interpretasi Citra Satelit Quickbird dengan menghitung luas atap bangunan dengan luas blok (satuan pemetaan). Distribusi dari penggunaan lahan perkotaan (lahan terbangun) mengacu pada klasifikasi USGS dengan perubahan seperlunya. Distribusi dari penggunaan lahan terbangun tersebut yaitu: indutri, perdagangan dan jasa, perkantoran, sarana kesehatan, sarana olahraga, sarana pendidikan, dan sarana peribadatan. Jenis data yang dipakai adalah data spasial berupa Citra Satelit Quickbird Desa Bringin rekaman tahun 2010 dan batas administrasi Desa Bringin serta batas wilayah urbanisasi perdesaan. Data atribut yang digunakan adalah data primer yang diperoleh dari lapangan berupa titik-titik koordinat yang menunjukkan lokasi/lahan yang sudah ada bangunannya. Alat yang digunakan untuk survei adalah GPS. ER Mapper dan ArcView GIS 3.3 merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk mengolah dan menganalisis data pada kegiatan pemetaan ini. Hasil dari kegiatan survei dan pemetaan dapat diungkap sebagai berikut Peta Tingkat Kepadatan Bangunan Pada Penggunaan Lahan Perkotaan di Wilayah Urbanisasi Perdesaan Desa Bringin Kecamatan Bringin Kabupaten Semarang dan Peta Penggunaan Lahan Terbangun di Wilayah Urbanisasi Perdesaan Desa Bringin Kecamatan Bringin Kabupaten Semarang merupakan hasil dari interpretsi Cita Satelit Quickbird Desa Bringin rekaman tahun 2010 dan survei lapangan. Dari identifikasi mengenai tingkat kepadatan bangunan pada daerah pemetaan, diketahui kepadatan bangunan tertinggi masih dalam klasifikasi kepadatan sedang dengan kriteria kepadatan 50% dengan luas bangunan 1,791 ha pada lahan seluas 3,597 ha, diketahui lahan terbangun sejumlah 104 unit bangunan. Dari 104 unit bangunan, sebanyak 68 unit bangunan digunakan sebagai tempat perdagangan dan jasa. Maka distribusi penggunaan lahan pada variasi perdagangan dan jasa merupakan faktor bagi tumbuhnya bangunan-bangunan baru.

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: Citra Satelit Quickbird, Pemetaan, Interpretasi, Kepadatan Bangunan, Penggunaan Lahan Terbangun
Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > G Geography (General)
Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Survei dan Pemetaan Wilayah, D3
Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
Date Deposited: 25 Aug 2012 07:33
Last Modified: 25 Aug 2012 07:33

Actions (login required)

View Item