Pembentukan Social Skills di Panti Asuhan Darussalam Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak

Nugroho Dunga Saputra, 3401408016 (2012) Pembentukan Social Skills di Panti Asuhan Darussalam Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

Abstract

Latar belakang penelitian ini adalah pada anak-anak di Panti Asuhan Darussalam muncul tingkah laku yang menunjukkan reaksi sosial berbeda-beda, ada anak yang mudah bergaul dengan teman-teman barunya, ada pula anak yang cenderung pemalu, serta sulit untuk bersosialisasi. Anak-anak yang sulit melakukan sosialisasi di masa awal usianya, cenderung akan menetap hingga dewasa apalagi jika tidak mendapatkan penanganan yang optimal. Social skills itu sendiri sangat penting, banyak kegiatan dalam hidup manusia terkait dengan orang lain. Anak-anak yang gagal mengembangkan social skills, akan mengalami banyak hambatan dalam dunia sosialnya. Akibat dari hal ini anak akan merasa kesepian, merasa tidak berharga, dan suka mengisolasi diri. Pada akhirnya menyebabkan anak mudah terjerumus ke dalam hal-hal yang negatif, seperti : seks bebas, narkoba, kenakalan remaja, dan juga menjadi depresi dan kehilangan kebermaknaan hidup. Berdasarkan latar belakang tersebut, permasalahan yang akan dikaji yaitu : (1) apa sajakah program di Panti Asuhan dalam membentuk social skills di Panti Asuhan Darussalam Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak, (2) bagaimana metode pembentukan social skills yang dilakukan Panti Asuhan Darussalam terhadap anak asuhnya, (3) apa sajakah kendala yang ditemui dalam Pembentukan social skills di Panti Asuhan Darussalam Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak. Penelitian ini merupakan penelitian deskripsi kualitatif, data dikumpulkan dengan metode observasi, wawancara, dan dokumentasi. Untuk mendapatkan validitas data dalam penelitian ini, peneliti menggunakan teknik Triangulasi sebagai teknik pemeriksaan data. Data yang terkumpul ini analisis yang digunakan bersifat deskriptif analisis yang dilakukan dengan 4 tahap antara lain (1) pengumpulan data, (2) reduksi, (3) sajian, dan (4) penarikan kesimpulan atau verifikasi data yaitu langkah terakhir dari analisis data. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) program pembentukan social skills di Panti Asuhan Darussalam, yaitu kepedulian pada sesama/empati dengan cara menjenguk orang sakit dan ta’ziyah, keterampilan komunikasi dengan cara berbicara dengan baik dan sopan kepada siapapun dengan cara berbicara menggunakan bahasa krama yang baik dan benar, kepercayaan diri dengan menyuruh anak untuk ikut pengajian dan rebana, dan tanggung jawab sosial dengan anak dibiasakan untuk selalu merapikan kamar tidurnya sendiri, merapikan buku sehabis belajar, mencuci piring dan gelasnya sendiri sehabis makan (2) metode pembentukan social skills yang dilakukan Panti Asuhan Darussalam terhadap anak asuhnya dengan cara penanaman dasar-dasar kejiwaan yang mulia dengan memberikan materi/ajaran-ajaran agama yang pemahamannya mudah dimengerti oleh anak, metode etika sosial yang setiap hari anak dibiasakan untuk; beretika makan dan minum tidak boleh berbicara pada saat makan, etika mengucapkan salam yaitu dengan cara menyapa orang dengan mengucap assalamualaikum, etika meminta ijin masuk rumah dengan mengetok pintu, memberi salam dan meminta ijin masuk, etika duduk dalam pertemuan dengan berjabat tangan dengan orang yang telah hadir di majelis, etika berbicara dengan berbicara yang baik dan sopan, etika bergurau dengan tidak menyakiti perasaan seseorang, etika mengucapkan selamat, beretika menjenguk orang sakit, apabila ada teman atau saudara yang sakit agar segera menjenguk, etika ta’ziyah, etika bersin dan menguap (3) kendala yang ditemui dalam pembentukan Social Skills di Panti Asuhan Darussalam yaitu faktor internal dan eksternal, faktor internal dari Panti Asuhan itu sendiri adalah membutuhkan dana dan buku-buku penunjang untuk meningkatkan program tersebut, sedangkan dari anak asuh yaitu meningkatkan kemampuan penyesuaian diri dan lingkungan. Kendala meningkatkan kemampuan penyesuaian diri yaitu anak asuh Panti Asuhan Darussalam berasal dari latar belakang keluarga yang berbeda jadi untuk menyesuaikannya harus beradaptasi terlebih dahulu. Sedangkan faktor eksternal yaitu kendala lingkungan, anak-anak yang berada di Panti Asuhan ini terkadang suka terpengaruh dengan teman-teman yang berada di luar Panti Asuhan, misalnya saja di dalam Panti Asuhan ini untuk baik anak laki-laki maupun perempuan agar berkomunikasi yang baik dan sopan, terkadang setelah mereka berada di luar Panti Asuhan anak yang bergaul dengan teman-teman yang tidak sopan maka bisa terpengaruh dengan bahasa mereka. Adapun saran dari hasil penelitian ini yaitu bagi Panti Asuhan, diharapkan bisa menambah program dalam pembentukan social skills dari yang sudah ada dan juga diharapkan dapat melaksanakan fungsi dan peranannya dengan baik, khususnya dalam mengarahkan dan mendidik anak supaya memiliki social skills yang lebih baik, untuk itu diperlukan adanya keterbukaan dari anak asuh ke pengasuh atau pengurus yaitu dengan cara di Panti Asuhan setiap seminggu sekali mengadakan forum untuk sharing atau saling terbuka apabila menemui masalah agar masalah tersebut dapat terpecahkan. Dengan adanya saling keterbukaan tersebut diharapkan supaya pembentukan social skills di Panti Asuhan Darussalam dapat berjalan dengan baik. Bagi anak asuh, sebagai anak hendaknya harus selalu meningkatkan social skills-nya supaya menjadi lebih baik, termasuk menjaga diri dari perilaku yang tidak sesuai dengan nilai-nilai serta norma-norma yang berlaku dimasyarakat

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: Pembentukan Social skills, Panti Asuhan
Subjects: H Social Sciences > HV Social pathology. Social and public welfare
L Education > LC Special aspects of education
Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, S1
Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
Date Deposited: 25 Aug 2012 06:55
Last Modified: 25 Aug 2012 06:55

Actions (login required)

View Item