Hubungan Antara Kondisi Sosial Ekonomi Orang Tua Dengan Prestasi Belajar IPS Siswa Kelas VII SMP N 11 Semarang Tahun Ajaran 2011/2012

Mustafirin, 3201407048 (2012) Hubungan Antara Kondisi Sosial Ekonomi Orang Tua Dengan Prestasi Belajar IPS Siswa Kelas VII SMP N 11 Semarang Tahun Ajaran 2011/2012. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF
Download (115Kb)
    [img]
    Preview
    PDF (Hubungan Antara Kondisi Sosial Ekonomi Orang Tua Dengan Prestasi Belajar IPS Siswa Kelas VII SMP N 11 Semarang Tahun Ajaran 2011/2012) - Published Version
    Download (45Kb)

      Abstract

      Keluarga merupakan lingkungan pendidikan yang pertama yang dikenal oleh anak. Dalam keluarga ini anak mengalami pembentukan karakter serta ditanamkan sikap-sikap yang dapat mempengaruhi perkembangan anak selanjutnya. Keluarga juga merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi kegiatan belajar anak yang pada akhirnya akan mempengaruhi hasil belajarnya. Keluarga bertanggung jawab terhadap pemenuhan kebutuhan untuk pendidikan anak, kondisi sosial ekonomi yang baik akan semakin mudah dalam pemenuhan kebutuhan tersebut dan sebaliknya semakin rendah kondisi sosial ekonomi orang tua semakin sulit dalam pemenuhan kebutuhan untuk pendidikan anak. Permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini adalah bagaimanakah gambaran tentang kondisi sosial ekonomi orang tua siswa kelas VII SMP Negeri 11 Semarang dan adakah hubungan antara kondisi sosial ekonomi orang tua siswa dengan prestasi belajar IPS. Sedangkan tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kondisi sosial ekonomi orang tua siswa kelas VII SMP Negeri 11 Semarang tahun ajaran 2011/2012 dan untuk mengetahui adakah hubungan antara kondisi sosial ekonomi orang tua dengan prestasi belajar IPS siswa kelas VII SMP Negeri 11 Semarang tahun ajaran 2011/2012 Populasi dalam penelitian ini adalah orang tua siswa yang duduk dibangku sekolah kelas VII SMP Negeri 11 Semarang tahun pelajaran 2011/2012 yang terdiri dari 7 kelas dengan jumlah 224 orang tua siswa. Perolehan yang dijadikan sampel ada 42 orang tua siswa dan teknik pengambilan sampelnya menggunakan teknik Proportional Random Sampling, dengan tiap-tiap kelas diambil 20% secara acak. Variabel yang dikaji dalam penelitian berupa variabel bebas (kondisi sosial ekonomi), dan variabel terikat (prestasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS yang diperoleh dari nilai ulangan tengah semester (UTS) mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS). Metode pengumpulan data yang digunakan adalah dokumentasi dan wawancara. Analisis yang digunakan teknik deskriptif presentase dan analisis korelasi. Berdasarkan hasil analisis deskriptif presentase diketahui bahwa secara umum kondisi sosial ekonomi orang tua siswa yang menjadi responden dalam penelitian ini 63,27% termasuk dalam kategori kondisi sosial ekonomi tinggi, dan prestasi belajar siswa kelas VII pada mata pelajaran IPS 78,35% termasuk dalam kategori baik. Secara rinci rata-rata persentase yang diperoleh dari keseluhan responden mengenai pendidikan orang tua adalah sebesar 40,48% dalam kriteria tinggi atau tamat SMA, pekerjaan orang tua diperoleh rata-rata sebesar 29,76% bekerja sebagai swasta, tingkat pendapatan orang tua diperoleh rata-rata sebesar 53,76% berpenghasilan antara Rp. 1.000.000,00 – Rp 3.000.000,00 per bulan, tingkat pengeluaran orang tua diperoleh rata-rata sebesar 74,11% sehingga termasuk dalam kriteria tinggi atau berpengeluaran antara Rp. 2.000.000,00 – Rp. 3.000.000,00 per bulan. Berdasarkan analisis inferensial (analisis product moment) dapat diungkapkan sebagai berikut. Perolehan koefisien korelasi sebesar 0,415. Nilai ini ternyata lebih besar dari nilai tabel (rtabel= 0,304). Besaran koefisien korelasi tersebut termasuk dalam tingkat hubungan sedang yaitu antara 0,400-0,600. Dengan demikian hipotesis alternatif (Ha) yang berbunyi ada hubungan yang signifikan antara kondisi sosial ekonomi dengan prestasi belajar IPS diterima. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa: a) kondisi sosial ekonomi orang tua siswa kelas VII SMP N 11 Semarang tahun ajaran 2011/2012 secara umum termasuk dalam kriteria tinggi; b) terdapat hubungan yang poitif antara kondisi sosial ekonomi orang tua dengan prestasi belajar IPS siswa kelas VII SMP N 11 Semarang tahun ajaran 2011/2012, artinya semakin tinggi kondisi sosial ekonomi akan diikuti semakin tinggi perolehan prestasi belajar IPS siswa. Saran yang dapat diberikan yaitu karena adanya hubungan antara kondisi sosial ekonomi orang tua dengan prestasi belajar anak, maka bagi orang tua yang kondisi ekonominya kurang mampu atau rendah dalam hal ini tingkat pendapatannya supaya dapat mengontrol tingkat pengeluaran keluarga serta dapat mengalokasikan pendapatan untuk keperluan pendidikan anaknya, misalnya memberikan fasilitas belajar yang memcukupi sehingga dapat memotivasi anak untuk lebih meningkatkan pretasi belajarnya. Sedangkan bagi orang tua yang kondisi sosial ekonominya baik dalam hal ini tingkat pendapatannya supaya lebih memperhatikan lagi anaknya dalam belajar, misalnya dengan memasukan anaknya pada bimbingan belajar atau pun les.

      Item Type: Thesis (Under Graduates)
      Uncontrolled Keywords: Hubungan, Kondisi Sosial Ekonomi, Prestasi Belajar
      Subjects: H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
      Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Geografi, S1
      Depositing User: budi santoso perpustakaan
      Date Deposited: 23 May 2012 02:45
      Last Modified: 23 May 2012 02:45

      Actions (login required)

      View Item