Studi Komparasi tentang Hasil Belajar antara Metode Kooperatif Tipe Think Pair Share (TPS) dengan Tipe Numbered Head Together (NHT) pada Siswa Kelas VII SMP N 1 Wonosegoro Kabupaten Boyolali Tahun Ajaran 2010/2011

Mansyur Wijaya., 3201405516 (2012) Studi Komparasi tentang Hasil Belajar antara Metode Kooperatif Tipe Think Pair Share (TPS) dengan Tipe Numbered Head Together (NHT) pada Siswa Kelas VII SMP N 1 Wonosegoro Kabupaten Boyolali Tahun Ajaran 2010/2011. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Studi Komparasi tentang Hasil Belajar antara Metode Kooperatif Tipe Think Pair Share (TPS) dengan Tipe Numbered Head Together (NHT) pada Siswa Kelas VII SMP N 1 Wonosegoro Kabupaten Boyolali Tahun Ajaran 2010/2011) - Published Version
Download (30Kb)

    Abstract

    Geografi untuk tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) masuk dalam mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS). Selama ini pembelajaran IPS yang dilaksanakan cenderung ke arah pembahasan tematik teoritik dan text book oriented (berpusat pada buku saja) sehingga terkesan pada bidang ini terdiri atas materi hafalan saja. Berdasarkan hasil observasi dan informasi dari guru geografi SMP N 1 Wonosegoro diketahui bahwa pembelajaran geografi yang selama ini dilaksanakan di sekolah tersebut terutama kelas VII masih diajar dengan pendekatan konvensional dan belum mengoptimalkan metode kooperatif sehingga keaktifan siswa dalam proses pembelajaran masih rendah. Selain itu, ceramah juga kurang dapat meningkatkan hasil belajar aspek afektif dan psikomotorik siswa. Oleh karena itu peneliti tertarik untuk membandingkan pembelajaran yang menggunakan metode kooperatif tipe think pair share (TPS) dengan tipe Numbered head together (NHT). Permasalahan dalam penelitian ini adalah: (1) Adakah perbedaan hasil belajar IPS Geografi antara pembelajaran dengan menggunakan metode kooperatif tipe think pair share (TPS) dan Numbered head together (NHT)? (2) Hasil belajar manakah yang lebih baik antara yang menggunakan metode kooperatif tipe think pair share (TPS) dan Numbered head together (NHT)? Populasi penelitian ini yaitu siswa kelas kelas VII SMP N 1 Wonosegoro yang berjumlah 7 kelas. Sampel penelitian ini adalah kelas VII-E sebagai kelompok eksperimen dengan menerapkan metode koopertif tipe think pair share (TPS) dan kelas VII-D sebagai kelompok kontrol dengan menerapkan metode kooperatif tipe Numbered head together (NHT) dengan jumlah masing-masing siswa tiap kelas 32 siswa. Variabel bebas, dalam penelitian ini yaitu proses pembelajaran IPS Geografi dengan menggunakan metode kooperatif tipe think pair share (TPS) dan metode kooperatif tipe Numbered head together (NHT), sedangkan variabel terikatnya adalah hasil belajar siswa yang mencakup aspek kognitif, afektif dan psikomotorik. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah dokumentasi, tes, dan observasi. Analisis data yang digunakan adalah uji normalitas, Uji Homogenitas, Uji ketuntasan hasil belajar, Uji perbedaan rata-rata (uji pihak kanan), uji kesamaan dua varians, uji perbedaan dua rata-rata, dan deskriptif persentase. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hasil belajar kelas eksperimen berdasarkan rata-rata hasil belajar aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik pada kelas eksperimen dengan menggunakan metode kooperatif tipe think pair share (TPS) dapat dilihat bahwa rata-rata pada aspek kognitif pada pertemuan I, II, III, dan IV selalu mengalami peningkatan namun ulangan harian mengalami sedikit penurunan karena materi ulangan harian lebih banyak dibandingkan dengan materi postest pada tiap pertemuan. Untuk rata-rata nilai aspek afektif dan psikomotorik pada pertemuan I, II, III dan IV, selalu mengalami peningkatan namun ulangan harian mengalami sedikit penurunan karena materi ulangan harian lebih banyak dibandingkan dengan materi postest pada tiap pertemuan. Berdasarkan uji perbedaan dua rata-rata pihak kanan diperoleh > sehingga Ho ditolak, maka dapat disimpulkan bahwa kelompok eksperimen lebih baik dari pada kelompok kontrol. Dengan rata-rata hasil belajar aspek kognitif pada kelas kelas kontrol adalah sebagai berikut pada pertemuan pertama nilai rata rata kognitif siswa adalah sebesar 7,34 dan pada pertemuan ke dua sebesar 7,52 pertemuan ke tiga sebesar 7,64 dan pada pos tes terakhir adalah 7, 26 dan pada ulangan harian sebesar 7,32, sedangkan hasil belajar aspek kognitif pada kelas eksperimen pada hasil belajar kognitif siswa pos tes I sebesar 7,00 pos tes II 8,17 pos tes III 8.36 pos tes IV 8,33 dan UH sebesar 7,91 menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan antara kedua kelas tersebut. Berdasarkan hasil penelitian diperoleh data bahwa kelas eksperimen memperoleh rata-rata nilai aspek kognitif, aspek afektif dan aspek psikomotorik yang lebih baik dari pada kelompok kontrol sehingga dapat disimpulkan bahwa pembelajaran dengan menggunakan metode metode kooperatif tipe think pair share (TPS) lebih baik dari pada tipe Numbered head together (NHT). Saran dari penelitian ini adalah metode kooperatif tipe Think peir share (TPS) dapat diterapkan sebagai model pembelajaran alternatif dalam pembelajaran IPS Geografi pokok bahasan kondisi fisik wilayah Indonesia karena model pembelajaran ini dapat meningkatkan hasil belajar baik aspek kognitif, afektif, maupun psikomotorik.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: metode kooperatif tipe think pair share (TPS), tipe Numbered head together (NHT), Hasil Belajar IPS Geografi.
    Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > G Geography (General)
    L Education > LB Theory and practice of education > LB1603 Secondary Education. High schools
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Geografi, S1
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 22 May 2012 21:28
    Last Modified: 22 May 2012 21:28

    Actions (login required)

    View Item