Analisis Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Sebelum Aturan Baru dan Sesudah Aturan Baru.

Dwi Arina Listiyana , 7250306020 (2009) Analisis Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Sebelum Aturan Baru dan Sesudah Aturan Baru. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Analisis Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Sebelum Aturan Baru dan Sesudah Aturan Baru.) - Published Version
Download (456Kb)

    Abstract

    Analisis sistem pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan sebelum aturan baru dan sesudah aturan baru diharapkan dapat mempermudah dan memperlancar kinerja pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama dan meningkatkan pelayanan terhadap wajib pajak, maka diharapkan Wajib pajak,Dirjen Pajak dan Kantor Pelayanan Pajak Pratama dapat berperan aktif dalam sistem pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan. Sehingga tidak dapat kesalahan dalam pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan dan dapat meningkatkan penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah: 1) Bagaimana Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Sebelum Aturan Baru?. 2) Bagaimanakah Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Sesudah Aturan Baru?. 3) Bagaimanakah Target dan Realisasi Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan sesudah Aturan Baru dilaksanakan?. Penelitian ini bertujuan : 1) Untuk mengetahui Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Sebelum Aturan Baru. 2) Untuk mengetahui Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan Sesudah Aturan Baru. 3) Untuk mengetahui Target dan Realisasi Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan Sesudah Aturan Baru Dilaksanakan. Objek kajian dalam penelitian ini adalah Sistem Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan sebelum Auran Baru dan Sesudah Aturan Baru. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara, observasi dan pustaka. Data yang dikumpulkan dianalisis dengan teknik deskriptik kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sistem pembayaran PBB ada tiga yaitu Non SISTEP, SISTEP dan On-Line tetapi yang berlaku sekarang adalah SISTEP dan On-Line karena dengan dua sistem pembayaran saja sudah dapat meningkatkan penerimaan PBB dan meningkatkan pelayanan kepada Wajib Pajak serta pembayaran Non Sistep dianggap tidak efektif Karena melibatkan banyaknya bagian yang terkait. Penerimaan PBB pada sektor perkotaan dari tahun 2003, 2004, 2007 tidaj dapat mencapai target, sedangkan tahun 2005 dan tahun 2006 dapat mencapai target. Pada sektor perhutanan dan pertambangan dari tahun ke tahun dapat mencapai target dan penerimaan PBB pada tahun 2008, baik dari sektor perkotaan, perhutanan dan pertambangan belum dapat mencapai target. Penerimaan PBB pada sektor perkotaan tidak sesuai dari yang ditargetkan karena kurangnya kesadaran dari wajib pajak untuk membayar PBB, keadaan ekonomi yang sulit karena pendapatan rendah, kurangnya koordinasi dari petugas pemungut dan kurangnya sosialisasi Dirjen Pajak kepada wajib pajak tentang arti pentingnya pajak pada umumnya dan PBB pada khususnya dalam rangka untuk pembangunan Negara. Untuk meningkatkan penerimaan PBB, maka KPP Pratama Semarang Barat mengambil langkah-langkah yang dapat meningkatkan penerimaan PBB yaitu membuat surat himbauan, membuat surat teguran dan apabila tidak ada jawaban atas surat teguran maka menerbitkan Surat Tagihan Pajak (STP) serta melakukan program pelayanan keliling dan pemberian penghargaan dan hadiah wajib pajak maupun petugas pemungut. Dari hasil penelitian ini penulis menyarankan: Agar penerimaan PBB pada sektor perkotaan dapat mengalami peningkatan dari tahun ke tahun maka KPP Pratama harus meningkatkan pelayanan kepada Wajib Pajak dan meningkatkan sosialisasi tentang arti pentingnya pajak khususnya PBB secara rutin dan terjadwal unttuk menyadarkan wajib pajak untuk mendaftarkan pajaknya. Agar penerimaan PBB pada sektor perkotaan tidak mengalami penunggakan, maka Dirjen Pajak harus mengeluarkan suatu sanksi yang tegas dan setiap KPP Pratama harus melaksanakan dengan baik sehingga wajib pajak membayar PBB-nya dengan tepat waktu dan penerimaan PBB dapat ditingkatkan.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Analisis, Sistem, Pembayaran, Pajak Bumi dan Bangunan.
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Akuntansi, D3
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 06 Apr 2011 23:46
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:16

    Actions (login required)

    View Item