ANALISIS KESALAHAN MENULIS HURUF JAWA PADA SISWA KELAS VIIA MTs DARUL MA’ARIF PRINGAPUS

Ratna Ardiyanti, 2102406687 (2011) ANALISIS KESALAHAN MENULIS HURUF JAWA PADA SISWA KELAS VIIA MTs DARUL MA’ARIF PRINGAPUS. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (ANALISIS KESALAHAN MENULIS HURUF JAWA PADA SISWA KELAS VIIA MTs DARUL MA’ARIF PRINGAPUS ) - Published Version
Download (574Kb)

    Abstract

    Menulis dengan huruf Jawa perlu pengenalan bentuk huruf Jawa, pasangan, sandhangan, tanda baca, dan kaidah penulisan huruf Jawa. Pemahaman huruf Jawa akan sangat membantu dan memperlancar siswa dalam kegiatan menulis huruf Jawa. Siswa kurang mengetahui fungsi masing-masing karakter huruf Jawa dan kaidah-kaidah penulisan huruf Jawa. Hal ini menjadi kendala siswa dalam menulis bacaan berhuruf Jawa, tidak terkecuali bagi siswa kelas VIIA MTs Darul Ma’arif Pringapus. Masalah yang dikaji dalam penelitian ini adalah mengenai kesalahan menulis huruf Jawa dan penyebabnya pada siswa kelas VIIA MTs Darul Ma’arif Pringapus. Berkaitan dengan masalah tersebut, penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsi kesalahan menulis huruf Jawa dan penyebabnya pada siswa kelas VIIA MTs Darul Ma’arif pringapus. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif deskriptif. Data dalam penelitian ini berupa kesalahan dalam tulisan huruf Jawa. Sumber datanya adalah siswa kelas VIIA MTs darul Ma’arif Pringapus. Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini berupa tes. Dalam instrumen tes siswa diberi lembar tes bacaan berhuruf Latin untuk disalin ke dalam huruf Jawa. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dari tes yang telah diberikan, memunculkan tiga puluh bentuk kesalahan yang menunjukkan bentuk kesalahan dalam menulis huruf Jawa siswa kelas VIIA MTs Darul Ma’arif Pringapus. Dari hasil tes, ada sebagian siswa yang melakukan kesalahan yang sama pada tes berikutnya. Namun secara garis besar, siswa telah mampu mengerjakan keseluruhan tes menulis huruf Jawa dengan baik. Sebab-sebab kesalahan menulis huruf Jawa yaitu (1) siswa belum hafal huruf Jawa, (2) siswa belum mengetahui tentang kaidah-kaidah penulisan huruf Jawa, (3) siswa kurang latihan menulis bacaan berhuruf Jawa, dan (4) siswa kurang tertarik untuk menulis bacaan berhuruf Jawa. Berdasarkan temuan tersebut, saran yang diberikan yaitu siswa perlu diberi latihan-latihan dalam memahami huruf Jawa agar mereka dapat menulis bacaan berhuruf Jawa dengan benar dan lancar. Siswa perlu diberi motivasi menulis bacaan berhuruf Jawa. Guru memperbanyak bacaan dalam bahasa Jawa agar menambah kosakata dalam bahasa Jawa sehingga pada waktu menulis bacaan berhuruf Jawa siswa tidak salah memenggal kata disetiap kalimatnya. -----------------------------------------------> Sing kudu dingerteni nalika nulis wacana aksara Jawa yaiku aksara legena, pasangan, sandhangan, tandha wacan, lan paugeran panulise aksara Jawa. Ngerti marang aksara Jawa bisa mbantu lan nglayahake anggone nulis aksara Jawa. Siswa kurang mangerteni fungsi-fungsi karakter huruf Jawa lan paugeran panulise. Bab iki dadi pepalang tumrape murid nalika nulis nganggo aksara Jawa, klebu murid kelas VIIA MTs Darul Ma’arif Pringapus. Masalah sing dijingglengi ing panaliten iki yaiku pangangkah kleru nulis aksara Jawa lan penyebabe tumrap murid kelas VIIA MTs Darul Ma’arif Pringapus. Gegandhengan karo masalah mau, panaliten iki nduweni tujuan njlentrehake klerune nulis aksara Jawa lan sebab-sebab kang njalari murid kelas VII MTs Darul Ma’arif Pringapus kleru nulis aksara Jawa. Panaliten iki migunakake pendekatan kualitatif deskriptif. Dhata ing panaliten iki awujud bab-bab kang njalari murid kleru nulis aksara Jawa. Sumber dhatane yaiku murid kelas VIIA MTs Darul Ma’arif Pringapus. Piranti panaliten sing digunakake ing panaliten iki awujud tes. Sing awujud tes, siswa diwenehi wacan aksara Latin sing banjur kudu ditulis nganggo aksara Jawa. Asil panaliten iki nuduhake yen saka tes sing wis digarap siswa, ana telung puluh wujud klerune anggone nulis wacana huruf Jawa siswa kelas VIIA MTs Darul Ma’arif Pringapus. Saka tes kuwi, bisa dimangerti yen saperangan gedhe siswa bisa siswa wis bisa nggarap sekabehe tes nulis wacana huruf Jawa. Sebab-sebab kleru nulis nganggo aksara Jawa yaiku (1) siswa durung apal aksara Jawa, (2) siswa durung ngerti paugeran panulise aksara Jawa, (3) siswa kurang latihan nulis wacan aksara Jawa, lan (4) siswa kurang ketarik nulis wacan aksara Jawa. Adhedhasar bab-bab kang ditemokake mau, pamrayoga sing bisa diwenehake ing kene yaiku siswa kudune diwenehi latihan-latihan mahami huruf Jawa supaya bisa nulis wacana aksara Jawa kanthi apik lan lancar, siswa diwenehi motivasi nulis aksara Jawa; guru diajab bisa menehi bimbingan lan arahan kanggo siswa ngenani kepriye paugeran nulis aksara Jawa; guru diajab bisa menehi wacana basa Jawa kanggo nambah kosakata basa Jawa saengga murid ora luput anggone mancah tembung.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: huruf Jawa, siswa MTs
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa (S1)
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 07 Dec 2011 20:30
    Last Modified: 25 Apr 2015 04:03

    Actions (login required)

    View Item