(ABSTRAK) EVALUASI KESESUAIAN LAHAN UNTUK TANAMAN KOPI DI KECAMATAN BULU KABUPATEN TEMANGGUNG

Erida Tikha Anggarani , 3250405006 (2011) (ABSTRAK) EVALUASI KESESUAIAN LAHAN UNTUK TANAMAN KOPI DI KECAMATAN BULU KABUPATEN TEMANGGUNG. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF ((ABSTRAK) EVALUASI KESESUAIAN LAHAN UNTUK TANAMAN KOPI DI KECAMATAN BULU KABUPATEN TEMANGGUNG) - Published Version
Download (71Kb)

    Abstract

    Kecamatan Bulu merupakan salah satu dari 20 kecamatan yang ada di Kabupaten Temanggung yang terdapat sentra tanaman kopi. Dalam perkembangan ekonomi, kopi menjadi penting karena dengan mempertahankan kopi bila suatu saat hasil dari tanaman lain hasilnya tidak baik, tetap memperoleh hasil dari kebun kopi. Penentuan jenis tanaman pangan yang sesuai ditanam pada lahan tertentu berdasarkan nilai-nilai karakteristik lahan sangat diperlukan sebagai pendukung pengambilan keputusan, koordinasi, dan pengendalian bagi para peneliti, praktisi, dan perencana penggunaan lahan, sehingga kerugian (finansial) yang cukup besar tidak terjadi nantinya. Berdasarkan permasalahan tersebut maka permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini, (1) Bagaimana tingkat kesesuaian lahan di Kecamatan Bulu Kabupaten Temanggung untuk tanaman kopi (2) Berapa produktivitas lahan (Ton/Ha/Th) tanaman kopi di Kecamatan Bulu Kabupaten Temangggung. Tujuan dari penelitian ini (1) Untuk mengetahui kesesuaian lahan pada tingkat sub kelas untuk tanaman kopi di Kecamatan Bulu Kabupaten Temanggung. (2) Untuk mengetahui produktivitas tanaman kopi jenis di Kecamatan Bulu Kabupaten Temanggung. Populasi dalam penelitian ini adalah semua satuan lahan yang ada di Kecamatan Bulu yang terdiri dari 7 jenis satuan lahan. Sampel kesesuaian lahan dalam penelitian ini diambil berdasarkan variasi satuan lahan, namun pada satuan yang memiliki jenis tanah yang sama hanya diambil satu sampel. Sampel fisik tanah untuk menilai kesesuaian lahan diambil dengan teknik purposive area sampling yang didasarkan pada jenis tanah, sehingga diambil 3 sampel tanah, pada jenis tanah latosol coklat, regosol coklat kekelabuan, dan regosol kuning. Sampel petani untuk menilai produktivitas lahan diambil dengan teknik purposive random sampling dengan dasar petani yang memiliki luas tanah 250 m² ke atas. Metode analisis data untuk evaluasi lahan yang digunakan adalah metode matching, yaitu memperbandingkan antara kualitas dan karakteristik lahan sebagai parameter yang diukur di lapangan atau dari data yang tersedia dengan kriteria kelas kesesuaian lahan yang disusun berdasarkan persyaratan penggunaan atau persyaratan tumbuh tanaman atau komoditas lainnya yang di evaluasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Kecamatan Bulu terdapat 7 satuan lahan. Sedangkan kelas kesesuaian lahan untuk tanaman kopi ada dua yaitu lahan cukup sesuai (S2) dan lahan sesuai marginal (S3). Di dalam kedua kelas tersebut, terdapat sembilan (9) sub kelas yaitu S3ol, S3olt, S3oh, S3j, S3k, S3t, S3jt, S2kj, dan S2ovkjt. Produktivitas kopi pada lahan cukup sesuai (S2) sebesar 0,53 ton/ha/th kopi kering. Sedangkan pada lahan kelas sesuai marginal (S3) produktivitas lahannya sebesar 0,47 ton/ha/th kopi Saran yang diajukan agar hasil budidaya tanaman kopi di Kecamatan Bulu dapat optimal maka menambah luas penggunaan lahan untuk tanaman kopi dapat diperluas pada wilayah yang memiliki kelas lahan cukup sesuai (S2) dengan tindakan perbaikan yang sesuai dan dapat juga diusahakan dengan pengolahan lahan yang lebih baik pada lahan yang sudah diusahakan.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Evaluasi Kesesuaian Lahan, Produktivitas, Tanaman Kopi
    Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > G Geography (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Geografi, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 29 Nov 2011 22:52
    Last Modified: 29 Nov 2011 22:52

    Actions (login required)

    View Item