Peningkatan Keterampilan Membaca Intensif untuk Menemukan Gagasan Utama dengan Menggunakan Metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan Teknik Repetisi pada Siswa Kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara Tahun Ajaran 2008/2009.

Afifatur Rohmah, 2101405686 (2009) Peningkatan Keterampilan Membaca Intensif untuk Menemukan Gagasan Utama dengan Menggunakan Metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan Teknik Repetisi pada Siswa Kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara Tahun Ajaran 2008/2009. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Peningkatan Keterampilan Membaca Intensif untuk Menemukan Gagasan Utama dengan Menggunakan Metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan Teknik Repetisi pada Siswa Kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara Tahun Ajaran 2008/2009.) - Published Version
Download (3620Kb)

    Abstract

    Pengajaran membaca mempunyai peranan penting dalam mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Semua pendidik berharap anak didiknya menguasai keterampilan membaca. Salah satunya adalah siswa dapat membaca intensif untuk menemukan gagasan utama. Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan guru mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia, diketahui bahwa tingkat membaca intensif untuk menemukan gagasan utama pada siswa masih rendah. Rendahnya keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama disebabkan oleh faktor metode dan teknik pembelajaran yang digunakan guru masih kurang sesuai. Guru masih menerapkan pola pembelajaran konvensional, sehingga tidak ada variasi dalam pembelajaran. Untuk mengatasi rendahnya keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama tersebut, peneliti memberikan solusi dengan menggunakan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi. Permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini adalah (1) bagaimanakah peningkatan keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama siswa kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara dengan menerapkan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi; (2) bagaimanakah perubahan perilaku siswa kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara setelah diadakan pengajaran membaca intensif untuk menemukan gagasan utama dengan menerapkan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi. Adapun tujuan penelitian ini adalah (1) mendeskripsi peningkatan keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama pada siswa kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara setelah menerapkan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi; (2) mendeskripsi perubahan perilaku siswa kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara setelah diadakan pengajaran membaca intensif untuk menemukan gagasan utama dengan menerapkan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi. Subjek penelitian ini adalah keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama siswa kelas VII A SMP Negeri 2 Kalinyamatan Jepara tahun ajaran 2008/2009. Variabel yang diungkap dalam penelitian ini adalah iii keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama dan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang meliputi dua siklus. Tiap siklus terdiri atas tahap perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Pengambilan data dilakukan dengan tes dan nontes. Alat pengambilan data berupa pedoman observasi, pedoman wawancara, pedoman jurnal, dan pedoman dokumentasi foto. Teknik analisis data yang digunakan adalah teknik kuantitatif dan teknik kualitatif. Berdasarkan hasil analisis data dapat diketahui bahwa keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama setelah mengikuti pembelajaran dengan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi terbukti mengalami peningkatan. Hasil tes keterampilan membaca intensif untuk menemukan gagasan utama pada prasiklus dapat diketahui bahwa nilai rata-rata sebesar 59,5 atau sebesar 59,47% dan pada siklus I diperoleh nilai rata-rata sebesar 66,81 atau sebesar 66,81%. Hal ini berarti terjadi peningkatan sebesar 7,34%. Pada siklus II diperoleh nilai rata-rata kelas tes membaca intensif untuk menemukan gagasan utama sebesar 75,05 atau sebesar 75,05%. Atas dasar hal tersebut dapat diketahui peningkatan dari siklus I ke siklus II sebesar 8,24%. Hal ini juga dapat diketahui adanya peningkatan sebesar 15,58% dari prasiklus ke siklus II. Perubahan tingkah laku siswa dapat dilihat secara jelas pada saat pembelajaran. Berdasarkan hasil data nontes siklus I, masih tampak perilaku negatif siswa saat pembelajaran berlangsung. Pada siklus II perilaku negatif siswa semakin berkurang dan perilaku positif siswa semakin bertambah. Saran yang dapat peneliti rekomendasikan antara lain (1) guru mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia (a) kiranya dapat memanfaatkan metode Cooperative Integrated Reading and Composition dan teknik Repetisi sebagai salah satu alternatif metode dan teknik pembelajaran dalam penyusunan rencana pelaksanaan pembelajaran, (b) guru hendaknya mengetahui perkembangan zaman agar dapat memberikan inovasi dalam pembelajaran, sehingga pembelajaran tidak terkesan monoton dan juga untuk memersiapkan siswa menghadapi persaingan yang semakin menantang; dan (2) para praktisi atau peneliti di bidang bahasa dapat melakukan penelitian serupa dengan menggunakan metode dan teknik pembelajaran yang berbeda, sehingga didapatkan berbagai alternatif metode dan teknik dalam pengajaran membaca intensif.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: membaca intensif, gagasan utama, metode Cooperative Integrated Reading and Composition, teknik Repetisi.
    Subjects: P Language and Literature > PK Indo-Iranian
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (S1)
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 22 Mar 2011 02:13
    Last Modified: 24 Apr 2015 23:53

    Actions (login required)

    View Item