IMPLEMENTASI LEARNING CYCLE 5E BERORIENTASI CEP (CHEMOENTREPRENEURSHIP) UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN KIMIA POKOK BAHASAN LARUTAN ASAM DAN BASA PADA SISWA KELAS XI IA 1 SMA IBU KARTINI SEMARANG

Apriyanti , 4301404040 (2009) IMPLEMENTASI LEARNING CYCLE 5E BERORIENTASI CEP (CHEMOENTREPRENEURSHIP) UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN KIMIA POKOK BAHASAN LARUTAN ASAM DAN BASA PADA SISWA KELAS XI IA 1 SMA IBU KARTINI SEMARANG. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (IMPLEMENTASI LEARNING CYCLE 5E BERORIENTASI CEP (CHEMOENTREPRENEURSHIP) UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN KIMIA POKOK BAHASAN LARUTAN ASAM DAN BASA PADA SISWA KELAS XI IA 1 SMA IBU KARTINI SEMARANG) - Published Version
Download (945Kb)

    Abstract

    Ilmu kimia merupakan ilmu pengetahuan yang bersifat abstrak. Oleh karena itu, guru harus mampu merancang pembelajaran kimia yang lebih menarik sehingga dapat meningkatkan aktivitas dan kreativitas siswa. Salah satu model pembelajaran yang dapat mengaktifkan siswa adalah model Learning Cycle. Permasalahan penelitian adalah bagaimana perencanaan dan pelaksanaan model pembelajaran Learning Cycle berorientasi Chemoentrepreneurship agar dapat meningkatkan kualitas pembelajaran siswa. Tujuan penelitian adalah untuk meningkatkan kualitas pembelajaran kimia siswa. Yang dimaksud dengan kualitas pembelajaran disini adalah hasil belajar, aktivitas, dan kreativitas siswa. Penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas untuk memperbaiki proses pembelajaran yang dilaksanakan dalam siklus-siklus. Subyek penelitian adalah siswa kelas XI IA 1 SMA Ibu Kartini Semarang yang berjumlah 25 siswa. Teknik pengumpulan data dengan metode tes, observasi, angket, dan dokumentasi. Data yang diperoleh dianalisis secara kuantitatif dan didiskripsikan secara kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan peningkatan hasil belajar, aktivitas, dan kreativitas siswa dari siklus I sampai siklus III. Hasil belajar kognitif, rata-rata nilai pada siklus I sebesar 60,26 dan ketuntasan klasikal mencapai 60%. Pada siklus II, rata-rata nilai sebesar 64,25 dan ketuntasan klasikal mencapai 76%. Pada siklus III, rata-rata nilai sebesar 74,66 dan ketuntasan klasikal mencapai 88%. Hasil belajar afektif yang meliputi aktivitas dan kreativitas siswa juga mengalami peningkatan. Rata-rata skor aktivitas pada siklus I sampai siklus III masingmasing sebesar 46,35%; 52,4%; dan 68,9%. Rata-rata skor kreativitas pada siklus I sampai siklus III masing-masing sebesar 43,25%; 50,3%; dan 62,65%. Untuk hasil belajar psikomotorik juga mengalami peningkatan. Pada siklus I rata-rata nilai sebesar 69,92%, pada siklus II sebesar 76,48% dan pada siklus III sebesar 77,12%. Berdasarkan hasil penelitian tersebut, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran dengan model Learning Cycle berorientasi Chemoentrepreneurship dapat meningkatkan hasil belajar, aktivitas, dan kreativitas siswa. Kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan hendaknya memberi kesempatan kepada siswa untuk berperan aktif membengun pengetahuan, keterampilan, dan sikap melalui pengalaman belajar secara langsung agar pembelajaran dapat berlangsung lebih efektif dan efisien.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Learning Cycle, aktivitas, kreativitas, hasil belajar
    Subjects: L Education > LB Theory and practice of education > LB1603 Secondary Education. High schools
    Q Science > QD Chemistry
    Fakultas: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Pendidikan Kimia, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 04 Apr 2011 03:36
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:12

    Actions (login required)

    View Item