Hubungan Antara Kelelahan Dengan Produktivitas Tenaga Kerja Di Bagian Penjahitan PT Bengawan Solo Garment Indonesia

Ambar Silastuti, 6450401001 (2006) Hubungan Antara Kelelahan Dengan Produktivitas Tenaga Kerja Di Bagian Penjahitan PT Bengawan Solo Garment Indonesia. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Hubungan Antara Kelelahan Dengan Produktivitas Tenaga Kerja Di Bagian Penjahitan PT Bengawan Solo Garment Indonesia) - Published Version
Download (534Kb)

    Abstract

    Kelelahan merupakan masalah yang dapat menimpa semua tenaga kerja dalam melaksanakan pekerjaannya. Penyebab terjadinya kelelahan yaitu intensitas dan lamanya kerja fisik dan mental, iklim kerja, penerangan, kebisingan, rasa khawatir, konflik, tanggung jawab, status gizi dan kesehatan. Kelelahan merupakan mekanisme perlindungan tubuh agar tubuh menghindari kerusakan lebih lanjut, sehingga terjadilah pemulihan. Kelelahan menujukkan kondisi yang berbeda-beda dari setiap individu, tetapi semuanya bermuara pada kehilangan efisiensi dan penurunan kapasitas kerja serta ketahanan tubuh. Keadaan dan perasaan kelelahan adalah reaksi fungsional dari pusat kesadaran yaitu korteks serebri, yang dipengaruhi oleh dua sistem antagonistik: sistem penghambat (inhibisi) dan sistem penggerak (aktivasi). Sistem penghambat terdapat dalam sistem thalamus yang mampu menurunkan kemampuan manusia bereaksi dan menyebabkan kecenderungan untuk tidur. Sistem penggerak terdapat dalam formasio retikularis yang dapat merangsang peralatan dalam tubuh kearah bekerja. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah ada hubungan antara kelelahan dengan produktivitas tenaga kerja. Penelitian dilakukan pada tenaga kerja bagian penjahitan PT Bengawan Solo Garment Indonesia. Populasi penelitian berjumlah 100 orang dengan jumlah sampel sebanyak 41 orang. Sampel diambil dengan menggunakan teknik Sampling Purposive, yaitu teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu. Adapun pertimbangan tersebut yaitu tenaga kerja berumur 18- 45 tahun, masa kerja >1 tahun, status gizi normal. Pengambilan data dilakukan dengan menggunakan parameter untuk kelelahan kerja yaitu Waktu Reaksi Rangsang Cahaya. Alat yang digunakan “Reaction Timer”, untuk pengambilan data produktivitas tenaga kerja dilakukan dengan menggunakan lembar pencatatan produktivitas tenaga kerja. Hasil yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan analisis Korelasi Pearson. Berdasarkan hasil analisis data, didapatkan besarnya probabilitas yaitu 0.003. karena probabilitas <0.05 maka Ho ditolak, yang berarti ada hubungan kelelahan dengan produktivitas tenaga kerja. Didapatkan r hitung sebesar –0.458 yang berarti ada hubungan yang cukup kuat antara dua variabel. Koefisien korelasi mempunyai tanda negatif yang berarti semakin tinggi kelelahan maka produktivitas tenaga kerja semakin rendah. Demikian sebaliknya semakin rendah kelelahan maka produktivitas tenaga kerja semakin tinggi. Saran dalam penelitian ini yaitu, pengaturan waktu istirahat yang tepat, dengan pemberian istirahat pada pukul 09.45 – 10.00, disamping pemberian waktu istirahat yang telah ditetapkan yang bertujuan untuk mencapai tingkat produktivitas yang optimal. dan meningkatkan pengetahuan pengelola gizi kerja melalui pelatihan tentang gizi kerja.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Kelelahan, Produktivitas Tenaga Kerja
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Keolahragaan > Kesehatan Masyarakat, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 31 Mar 2011 03:21
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:07

    Actions (login required)

    View Item