Faktor-faktor yang berhubungan dengan Keadaan Kurang Energi Kronis (KEK) Pada Ibu Hamil di Kabupaten Banjarnegara tahun 2005.

Halym Surasih, 6450401073 (2006) Faktor-faktor yang berhubungan dengan Keadaan Kurang Energi Kronis (KEK) Pada Ibu Hamil di Kabupaten Banjarnegara tahun 2005. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Faktor-faktor yang berhubungan dengan Keadaan Kurang Energi Kronis (KEK) Pada Ibu Hamil di Kabupaten Banjarnegara tahun 2005.) - Published Version
Download (349Kb)

    Abstract

    Status gizi masyarakat dapat digambarkan terutama melalui status gizi anak balita dan ibu hamil. Bayi dengan berat lahir rendah merupakan salah satu akibat dari ibu hamil yang menderita Kurang Energi Kronis (KEK) sehingga anak akan mengalami status gizi buruk dalam siklus kehidupannya nanti. Adapun faktor penyebab terjadinya status gizi kurang (KEK) pada ibu hamil sangat kompleks diantaranya ketidak seimbangan asupan zat-zat gizi, faktor penyakit pencernaan, absorsi dan penyakit infeksi. Dalam penelitian ini yang dikaji adalah faktor-faktor yang berhubungan dengan KEK ibu hamil di Kabupaten Banjarnegara tahun 2005. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui faktorfaktor apa saja yang berhubungan dengan KEK pada ibu hamil di Kabupaten Banjarnegara tahun 2005. Penelitian ini menggunakan penelitian survey analitik dengan pendekatan Cross sectional. Populasi ibu hamil di Kabupaten Banjarnegara tahun 2005 adalah sebanyak 4.802 ibu hamil. Penentuan sampel dilakukan dengan menggunakan metode Purposive sampling dan besarnya sampel diperoleh 97 sampel. Analisis data yang digunakan adalah uji Chi-Square. Dari hasil analisis Bivariat diperoleh variabel yang berhubungan dengan keadaan Kurang Energi Kronis (KEK) pada ibu hamil adalah Jumlah Konsumsi Energi {p=0,000 CC=0,390 OR=9,793 (95% Cl=2,967-32,324)}, Usia ibu hamil{p=0,015 CC=0,239 OR=3,298 (95% Cl=1,225-8,879)},beban kerja ibu hamil {p=0,001 CC=0,329 OR=6,545 (95% Cl=2,054-20,861)}, dan pendapatan keluarga {p= 0,000 CC=0,340 OR=5,12 (95% Cl=2,010-13,040)} serta pengetahuan ibu tentang gizi dan kesehatan ibu hamil (p=0,007), sedangkan variabel yang lainnya yaitu Paritas (p=0,375), Jarak kelahiran (p=0,900) Adanya Penyakit Infeksi (p=0,123), dan adanya pantangan terhadap makanan (p=0,574) dalam penelitian ini tidak terdapat hubungan yang signifikan. Saran yang dapat diberikan yaitu meningkatkan kualitas gizi ibu hamil dengan meningkatkan konsumsi energi sehingga zat-zat gizi yang dibutuhkan tubuh maupun janin dapat terpenuhi. Selain itu untuk kehamilan pertama sebaikya lebih dari 20 tahun dan bila usia ibu sudah 35 tahun sebaiknya ibu tidak hamil kembali. Beban kerja ibu selama hamil sebaiknya dikurangi tanpa membatasi aktifitasnya dan pendapatan keluarga ditingkatkan sehingga semua kebutuhannya dapat terpenuhi terutama makanan.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: KEK, Ibu Hamil
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Keolahragaan > Kesehatan Masyarakat, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 31 Mar 2011 02:37
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:07

    Actions (login required)

    View Item