(ABSTRAK) FAKTA CERITA PADA NOVEL TRAH KARYA ATAS SAMPURNA DANUSUBROTO

Nova Khairul Anam , 2102406550 (2010) (ABSTRAK) FAKTA CERITA PADA NOVEL TRAH KARYA ATAS SAMPURNA DANUSUBROTO. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF ((ABSTRAK) FAKTA CERITA PADA NOVEL TRAH KARYA ATAS SAMPURNA DANUSUBROTO) - Published Version
Download (98Kb)

    Abstract

    Novel Trah karya Atas S. Danusubrata, diterbitkan oleh Narasi Yogyakarta, dan merupakan salah satu novel berbahasa Jawa yang mendapat penghargaan renchage award pada tahun 2009. Novel tersebut menceritakan tentang perjuangan hidup seorang tokoh wanita bernama Tilarsih, yang pernah menjadi korban traficcking dan ingin kembali ke jalan yang benar. Novel ini diambil sebagai kajian dengan menekankan pada fakta cerita yang meliputi alur, penokohan dan latar yang menarik karena sebagian besar merupakan cerminan keadaan sosial masyarakat pada masa sekarang. Dengan latar belakang tersebut, masalah pada penelitian ini adalah (1) Bagaimana fakta cerita dalam novel Trah karya Atas S. Danusubrata. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui fakta yang terjadi dalam novel Trah karya Atas S. Danusubrata. Manfaat penelitian ini adalah memberikan pengetahuan wawasan tentang fakta cerita yang meliputi alur penokohan dan latar. Teknik analisis yang digunakan adalah analisis struktural dan fakta cerita milik Robert Stanton yang meliputi alur, penokohan dan latar. Ketiga unsur tersebut tidak bisa dipisahkan satu sama lain dan dipandang sebagai kesatuan yang utuh dalam keseluruhan cerita. Penelitian ini menggunakan pendekatan objektif dengan teori strukturalisme karena mengungkap karya sastra dengan menekankan pada struktur karya sastra yang merupakan sebuah kesatuan dan tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Serta bertujuan untuk mengetahui keterkaitan dan keterjalinan antar unsur cerita secara menyeluruh dengan meliputi alur, penokohan dan latar. Berdasakan hasil penelitian diketahui bahwa alur yang terdapat dalam novel Trah menggunakan alur campuran. Sedangkan hasil dari analisis tokoh dan penokohan terbagi menjadi dua yaitu tokoh utama dan tokoh tambahan. Tokoh utama wanita diperankan oleh Tilarsih. Seorang wanita miskin yang masih keturunan bangsawan. Karakter yang dimiliki Tilarsih adalah cantik, baik hati, penyabar, pasrah, lugu, suka mengalah, setia dan pendendam. Sedangkan tokoh utama pria diperankan oleh Bagus, seorang laki-laki yang tampan dan berasal dari keluarga orang kaya. Karakter yang dimiliki Bagus adalah sayang kepada keluarganya, suka membantu, dermawan, berani, balas budi, dan setia. Tokoh tambahan dibedakan menjadi dua, tambahan utama dan biasa. Tokoh tambahan utama wanita diperankan oleh Mbah Mardiyah, memiliki karakter penyayang, membela keluarganya, bijaksana, ceroboh dan bodoh, penentang, dan ikhlas. Tokoh tambahan utama pria diperankan oleh Eyang Ronggo memiliki karakter bijaksana, pintar, suka menolong dan senang bercanda. Sedangkan untuk tokoh tambahan biasa diperankan oleh Rukiban, Pak Lurah, Mbak Rita, Pak Brata, Mudillah, Kacuk, Atun, Tante Kori, Harno, Boy, Mirna, Lastri, Bowo, Prawiro, Karjo, Gunadi, Jatmika, Nining, lan Darjo. Sedangkan latar tempat yang digunakan meliputi kota Purworejo, Yogyakarta, Purwokerto, Kutoarjo dan Jakarta. Latar waktu dan sosial yang digunakan adalah masa sekarang dengan kondisi sosial ekonomi yang serba sulit, dan banyak terjadi pengangguran serta sistem kerja yang beralih menjadi sistem kontrak. Berdasarkan hasil penelitian tersebut, disarankan agar (1) penelitian ini hendaknya dapat dijadikan sebagai referensi bagi siapapun yang akan melakukan penelitian sejenis, (2) bisa dijadikan bahan pembelajaran, khususnya bahasa Jawa. -----------------------------------------------> Novel Trah karyane Atas S. Danusubrata, diterbitake dening Narasi Yogyakarta lan salah sijine novel basa Jawa kang oleh anugrah rencage award ana ing taun 2009. Novel kasebut nyaritakake babagan perjuangan urip salah sijine wong wadon ingkang jenenge Tilarsih, kang nate dadi korban traficcking lan kepingin bali mlaku ana ing dalan kang bener. Novel iki dijupuk minangka kajian kang nekenake ing fakta cerita kang alur, penokohan, lan latar kang wigati amarga separo luwih ngambarake kahanan sosial masyarakat ing jaman saiki. Adhedasar andharan mau, perkara kang dirembug ing panaliten iki yaiku (1) kepiye wujude fakta cerita ing novel Trah kang kaanggit dening Atas, S. Danusubrata. Tujuan panaliten iki yaiku kanggo mengerteni fakta cerita kang kadadeyan ing novel Trah karyane Atas S, Danusubrata. Manfaat paneliten iki yaiku kanggo menehi pengetahuan lan wawasan babagan fakta cerita ingkang magepokan kaliyan alur, penokohan lan latar. Teknik analisis kang digunakake yaiku analisis struktural lan fakta dening Robert Stanton yaiku alur, penokohan lan latar. Telung unsur kasebut ora bisa dipisahaken sijisijine, minangka dadi siji kang utuh ing sekebehe cerita. Panaliten iki migunakake pendekatan objektif lan teori strukturalisme amarga njlenterehake karya sastra kang nekanake ing struktur karya sastra kang utuh dadi siji lan ora bisa dipisahake salah sijine. Sarta nggadahi tujuan kanggo mangerteni gegayutane unsur cerita kanthi cara sekebehe yaiku alur, penokohan lan latar. Saka asil paneliten dimangerteni alur kang ana ing sajrone novel Trah gunakake alur campuran. Minangka asile analisis tokoh lan penokohan keperang dadi loro yaiku tokoh utama lan tokoh tambahan. Tokoh utama wanita diperanake dening Tilarsih. Wanita mlarat kang isih tedake bangsawan. Karakter kang di duweni Tilarsih yaiku, ayu, apik atine, sabar, pasrah, lugu, seneng ngalah, setia lan pendendam. Minangka tokoh utama pria diperanake dening Bagus. Pria bagus lan saka keluarga wong sugih. Karakter kang diduweni Bagus yaiku sayang keluarga, seneng nulung, dermawan, waninan, balas budi, lan setia. Tokoh tambahan uga diperang dadi loro, tokoh tambahan utama lan tokoh tambahan biasa. Tokoh tambahan utama wanita diperanke dening Mbah Mardiyah kang duweni karakter penyayang, mbela keluarga, wicaksana, ceroboh, bodho, penentang lan ikhlas. Tokoh tambahan pria doperanke dening Eyang Ronggo kang duweni karakter wacaksana, pinter, seneng nulung lan seneng guyon. Minangka tokoh tambahan biasa diperanake dening Rukiban, Pak Lurah, Mbak Rita, Pak Brata, Mudillah, Kacuk, Atun, Tante Kori, Harno, Boy, Mirna, Lastri, Bowo, Prawiro, Karjo, Gunadi, Jatmika, Nining lan Darjo. Minangka latar panggonan kang digunakake yaiku kutha Purworejo, Yogyakarta, Purwokerto, Kutoarjo lan Jakarta. Latar wektu lan sosial kang digunakake yaiku mangsa saiki kanthi kondisi sosial ekonomi kang sarwa angel lan akeh pawongan padha nganggur sarta sistem kerja kang wis malih dadi sistem kontrak. Adhedasar paneliten kasebut, prayogane (1) paneliten iki supaya bisa didadekake referensi kanggo sapa wae kang arep nindakake paneliten kang sejenis, lan (2) bisa kanggo bahan pasinaon, mliginipun basa Jawa.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Fakta Cerita (Penokohan, Alur dan Latar), dan Struktural
    Subjects: P Language and Literature > PQ Romance literatures
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa (S1)
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 31 Oct 2011 00:01
    Last Modified: 31 Oct 2011 00:02

    Actions (login required)

    View Item