(ABSTRAK) PENGARUH METODE BALANCED SCORECARD TERHADAP PERTUMBUHAN PELANGGAN (Studi Empiris Pada Lembaga Pendidikan Non Formal Di Kota Semarang)

Andri Kurniawan, 3353405035 (2009) (ABSTRAK) PENGARUH METODE BALANCED SCORECARD TERHADAP PERTUMBUHAN PELANGGAN (Studi Empiris Pada Lembaga Pendidikan Non Formal Di Kota Semarang). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF ((ABSTRAK) PENGARUH METODE BALANCED SCORECARD TERHADAP PERTUMBUHAN PELANGGAN (Studi Empiris Pada Lembaga Pendidikan Non Formal Di Kota Semarang)) - Published Version
Download (73Kb)

    Abstract

    Penilaian atau pengukuran kinerja merupakan salah satu faktor yang penting dalam perusahaan. Selain digunakan dalam menilai keberhasilan perusahaan, pengukuran kinerja dapat digunakan sebagai dasar untuk mengevaluasi hasil kerja dari periode yang lalu. Sehubungan dengan hal itu, Robert S. Kaplan memperkenalkan suatu alat untuk pengukuran kinerja perusahaan yakni Balanced Scorecard. Balanced Scorecard digunakan untuk menyeimbangkan usaha dan perhatian eksekutif ke dalam kinerja keuangan dan non keuangan. Oleh karena itu, untuk mengukur kinerja eksekutif di masa depan, diperlukan ukuran yang komprehensif. Tetapi sebagian besar perusahaan hanya melihat kinerjanya dengan pengukuran tradisional. Oleh karena itu penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh penerapan Balanced Scorecard terhadap pertumbuhan pelanggan pada lembaga-lembaga pendidikan di kota Semarang. Penelitian ini menggunakan data sekunder berupa laporan keuangan lembaga pendidikan periode 2008, data jumlah pelanggan dan karyawan periode 2007/2008 dan 2008/2009. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh lembaga pendidikan yang terdaftar di Departemen Pendidikan Nasional tahun 2008. Dari populasi tersebut diambil 30 lembaga pendidikan di luar sekolah dengan umur kurang lebih 5 tahun. Metode analisis yang digunakan adalah analisis regresi linier berganda. Sebagai variabel independen adalah keempat perspektif dalam metode Balanced Scorecard, sedangkan variabel dependennya adalah pertumbuhan pelanggan . Hasil uji regresi linier berganda menunjukkan bahwa perspektif pelanggan, bisnis internal dan pembelajaran dan pertumbuhan berpengaruh positif terhadap pertumbuhan pelanggan dengan tingkat signifikansi <0,05. Hasil ini konsisten dengan Teori Kaplan dan Norton (2001) yang menyatakan bahwa Balanced Scorecard merupakan metode pengukuran kinerja yang mengukur kinerja perusahaan secara komprehensif, sehingga dengan adanya kinerja yang baik pada perspektif pelanggannya akan berdampak pada pertumbuhan pelanggan lembaga pendidikan. Sedangkan perspektif keuangan tidak berpengaruh terhadap pertumbuhan pelanggan. Tetapi perspektif ini mempengaruhi pertumbuhan pelanggan bersama dengan ketiga perspektif lainnya. Penggunaan Balanced Scorecard lebih maksimal digunakan untuk mengukur kinerja satu lembaga pendidikan. Selain itu, lembaga pendidikan harus memperhatikan aspek non keuangan yang memiliki pengaruh yang signifikan terhadap peningkatan pelanggannya.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Kinerja, Balanced Scorecard ,Pertumbuhan Pelanggan
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Akuntansi, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 27 Oct 2011 23:31
    Last Modified: 27 Oct 2011 23:32

    Actions (login required)

    View Item