(ABSTRAK) PEMANFAATAN MUSEUM MAHAMERU SEBAGAI SUMBER BELAJAR SEJARAH SISWA KELAS VII SMP NEGERI 2 BLORA TAHUN AJARAN 2007/2008


Sulis Setyaningsih , 3101403500 (2007) (ABSTRAK) PEMANFAATAN MUSEUM MAHAMERU SEBAGAI SUMBER BELAJAR SEJARAH SISWA KELAS VII SMP NEGERI 2 BLORA TAHUN AJARAN 2007/2008. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[thumbnail of (ABSTRAK) PEMANFAATAN MUSEUM MAHAMERU SEBAGAI SUMBER BELAJAR SEJARAH SISWA KELAS VII SMP NEGERI 2 BLORA TAHUN AJARAN 2007/2008]
Preview
PDF ((ABSTRAK) PEMANFAATAN MUSEUM MAHAMERU SEBAGAI SUMBER BELAJAR SEJARAH SISWA KELAS VII SMP NEGERI 2 BLORA TAHUN AJARAN 2007/2008) - Published Version
Download (81kB) | Preview

Abstract

Sekolah sebagai salah satu tempat berlangsungnya pendidikan, bukan hanya berfungsi sebagai gedung tempat belajar mengajar tetapi juga tempat berlangsungnya proses sosial dan kebudayaan. Proses belajar mengajar di sekolah adalah bukan sesuatu kegiatan yang ekslusif (terpisah dari yang lain) tetapi merupakan proses sosialisasi dan juga proses pembudayaan nilai-nilai yang dianut atau yang dihargai oleh masyarakat disekelilingnya. Sedangkan proses belajar mengajar juga tidak hanya dilakukan di sekolahan saja, misalnya saja di lakukan di luar sekolahan, karena murid-murid juga memerlukan pengalaman dengan benda-benda yang sesungguhnya dalam kehidupan sehari-hari seperti berkebun, warung, serta widyawisata keberbagai perkebunan, pabrik, tempat-tempat peninggalan sejarah, seperti museum dan sebagainya. Museum Mahameru merupakan salah satu obyek karyawisata sejarah yang sangat potensial untuk meningkatkan pembelajaran sejarah di sekolah. Artinya pengalaman yang didapatkan siswa dari pengamatan dan pemanfaatan pada objek-objek yang disimpan museum secara langsung akan memunculkan persepsi yang positif terhadap proses pembelajaran sejarah khususnya sebagai sumber belajar sejarah. Namun, kebenaran dari pendapat ini perlu dibuktikan melalui kegiatan penelitian agar diperoleh jawaban yang akurat. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah: (1) Bagaimana pembelajaran sejarah siswa kelas VII SMP N 2 Blora Tahun Ajaran 2007/2008: (2) Bagaimana pemanfaatan museum Mahameru sebagai sumber belajar sejarah pada pokok bahasan Perkembangan masyarakat, kebudayaan dan pemerintahan pada masa Hindu-Budha, serta peninggalan-peninggalannya oleh siswa kelas VII SMP N 2 Blora Tahun Ajaran 2007/2008. Tujuan penelitian ini adalah: (1) Untuk mengetahui bagaimana pembelajaran sejarah siswa kelas VII SMP N 2 Blora Tahun Ajaran 2007/2008: (2) Untuk mengetahui bagaimana pemanfaatan museum Mahameru sebagai sumber belajar sejarah pada Pokok bahasan Perkembangan masyarakat, kebudayaan dan pemerintahan pada masa Hindu-Budha, serta peninggalan-peninggalannya oleh siswa kelas VII SMP N 2 Blora Tahun Ajaran 2007/2008. Metode yang digunakan untuk mengkaji permasalahan tersebut adalah metode kualitatif. Sumber data yang digunakan adalah data primer dan sekunder. Sampel yang digunakan adalah sampel bertujuan atau purposive sample. Teknik pengumpulan data melalui observasi langsung, wawancara, angket dan dokumentasi. Teknik triangulasi sumber dan metode peneliti gunakan untuk menguji keabsahan data. Data yang terkumpul di analisis menggunakan teknik analisis data deskritif persentase. Hasil penelitian menunjukan bahwa Di SMP N 2 Blora, Dalam pembelajaran sejarah guru lebih banyak menggunakan metode ceramah dan tanya jawab dimana siswa lebih banyak diajak berdialog dengan guru mengenai materi yang diajarkan dan kegiatan belajar mengajar sejarah dilakukan di dalam kelas dan di luar kelas, yang diluar kelas seperti di perpustakaan dan di museum. Disamping metode, dalam pembelajaran sejarah juga diperlukan media yang beragam. Dalam pokok bahasan Perkembangan masyarakat, kebudayaan dan pemerintahan pada masa Hindu-Budha, serta peninggalan-peninggalannya, siswa diberi tugas oleh guru untuk melihat berbagai macam peninggalan-peninggalan atau koleksi-koleksi yang ada dimuseum, yang berhubungan dengan materi yang diajarkan. Dari melihat isi museum itu siswa dapat mengetahui, memanfaatkan dan mendeskripsikan bahwa museum itu penting untuk pembelajaran sejarah. Berdasarkan hasil penelitian diatas dapat disimpulkan bahwa: Pemanfaatan museum Mahameru sebagai sumber belajar sejarah dapat bersifat positif dan negatif. Persepsi yang bersifat positif dapat mendorong mereka bersikap dan bertingkah laku positif terhadap kehidupan sehari-hari maupun di sekolah, dengan demikian siswa mengetahui arti pentingnya museum sebagai sumber belajar sejarah. Sebaliknya, persepsi siswa yang bersifat negatif dapat mendorong mereka bertingkah laku negatif, misalnya siswa tidak pernah mengenal apa itu museum, dan tidak pernah datang kemuseum. Dari hasil angket siswa tentang pemanfaatan museum Mahameru sebagai sumber belajar sejarah di kategorikan tinggi, yaitu rata-rata 76,67% siswa telah memanfaatkan museum Mahameru sebagai sumber belajar sejarah. Dari hasil penelitian diatas saran di sampaikan kepada: (1) guru sejarah: hendaknya memberikan bimbingan kepada siswanya dan dapat lebih banyak memanfaatkan koleksi-koleksi museum Mahameru untuk pembelajaran sejarah. (2) siswa: hendaknya dapat memanfaatkan museum Mahameru sehingga dapat menunjang prestasi belajar sejarahnya. (3) petugas museum Mahameru: hendaknya perlu meningkatkan pelayanannya kepada pengunjung museum Mahameru.

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: Museum Mahameru, Sumber Belajar
Subjects: D History General and Old World > D History (General)
Z Bibliography. Library Science. Information Resources > Z719 Libraries (General)
Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sejarah, S1
Depositing User: Users 98 not found.
Date Deposited: 25 Oct 2011 14:53
Last Modified: 25 Oct 2011 14:53
URI: http://lib.unnes.ac.id/id/eprint/6208

Actions (login required)

View Item View Item