(ABSTRAK) PENGARUH EFEKTIVITAS PENGENDALIAN INTERN KAS TERHADAP LIKUIDITAS PADA KOPERASI PEGAWAI REPUBLIK INDONESIA (KPRI) DI KECAMATAN KOTA KABUPATEN KUDUS

ANA SUFIYANTI , 3351402576 (2007) (ABSTRAK) PENGARUH EFEKTIVITAS PENGENDALIAN INTERN KAS TERHADAP LIKUIDITAS PADA KOPERASI PEGAWAI REPUBLIK INDONESIA (KPRI) DI KECAMATAN KOTA KABUPATEN KUDUS. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF ((ABSTRAK) PENGARUH EFEKTIVITAS PENGENDALIAN INTERN KAS TERHADAP LIKUIDITAS PADA KOPERASI PEGAWAI REPUBLIK INDONESIA (KPRI) DI KECAMATAN KOTA KABUPATEN KUDUS) - Published Version
Download (159Kb)

    Abstract

    Ketersediaan kas menjadi sangat penting terkait dengan seluruh kegiatan dan transaksi pada KPRI serta layanan pinjaman pada anggota. Kas sebagai salah satu unsur modal kerja yang paling tinggi tingkat likuiditasnya. Makin besar jumlah kas yang ada berarti makin tinggi tingkat likuiditasnya. Tetapi tidak berarti bahwa koperasi harus berusaha untuk mempertahankan persediaan kas yang besar, karena semakin besar kas berarti semakin banyak uang yang menganggur sehingga akan memperkecil profitabilitasnya. Sebaliknya jika hanya mengejar profitabilitas, akan berusaha agar semua persediaan kas dapat diputarkan atau dalam keadaan bekerja, berarti menempatkan koperasi dalam keadaan illikuid apabila sewaktu-waktu ada tagihan. KPRI di Kecamatan Kota Kabupaten Kudus memiliki berbagai macam unit usaha, sehingga diperlukan pengelolaan kas yang baik. Pengelolaan kas dapat dilakukan dalam bentuk efektivitas pengendalian intern kas pada KPRI di Kecamatan Kota Kabupaten Kudus. Perumusan masalah penelitian ini adalah bagaimanakah tingkat efektivitas pengendalian intern kas dan likuiditas pada KPRI di Kecamatan Kota Kabupaten Kudus, dan seberapa besar pengaruh efektivitas pengendalian intern kas dan likuiditas pada KPRI di Kecamatan Kota Kabupaten Kudus. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui efektivitas pengendalian intern kas dan likuiditas pada KPRI di Kecamatan Kota Kabupaten Kudus, dan mengetahui seberapa besar pengaruh tingkat efektivitas pengendalian intern kas terhadap likuiditas pada KPRI di Kecamatan Kota Kabupaten Kudus. Populasi penelitian ini adalah seluruh KPRI yang ada di Kecamatan Kota Kabupaten Kudus yang berjumlah 26 KPRI. Pengambilan sampel dengan total sampling sebanyak 26 KPRI yang aktif dan menyampaikan laporan keuangan tahunan kepada PKPRI. Variabel yang dikaji dalam penelitian ini adalah: Efektivitas pengendalian intern kas (X) dan likuiditas (Y). Likuiditas (Y) indikatornya current ratio (Y1), acid test ratio (Y2), dan cash ratio (Y3). Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode dokumentasi, metode angket dan studi pustaka. Metode analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif persentase, analisis rasio, dan analisis regresi linier sederhana. Hasil analisis deskriptif persentase diperoleh tingkat efektivitas pengendalian intern penerimaan kas sebesar 59,03 % kategori cukup efektif dan tingkat efektivitas pengendalian intern pengeluaran kas sebesar 66,86% kategori cukup efektif. Berdasarkan analisis rasio diperoleh nilai current ratio sebesar 559,08% kategori tidak efisien, nilai acid test ratio sebesar 549,91% kategori tidak efisien, dan nilai cash ratio sebesar 5,45% kategori cukup efisien. Dari hasil perhitungan analisis regresi linier sederhana diperoleh persamaan garis regresi = -2,610 + 0,053X. Dari persamaan regresi tersebut berarti efektivitas pengendalian intern kas (X) berpengaruh secara signifikan terhadap current ratio (Y1). Hal ini terbukti dengan thitung = 3,535 > ttabel = 2,056 dengan tingkat probabilitas signifikansi 0,002 < 0,05. Melalui analisis regresi linier sederhana acid test ratio diperoleh persamaan = 0,399 + 0,009X. Dari persamaan regresi tersebut berarti efektivitas pengendalian intern kas (X) berpengaruh signifikan terhadap acid test ratio (Y2). Hal ini terbukti dengan thitung = 2,323 > ttabel = 2,056 dengan tingkat probabilitas signifikansi 0,029 < 0,05. Melalui analisis regresi linier sederhana cash ratio diperoleh persamaan = -0,639 + 0,033X. Dari persamaan regresi tersebut berarti efektivitas pengendalian intern kas (X) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap cash ratio (Y3). Hal ini terbukti dengan thitung = 1,893 < ttabel = 2,056 dengan tingkat probabilitas signifikansi 0,070 > 0,05. Karena harga probabilitas signifikansi lebih dari 0,05 menunjukkan bahwa nilai thitung yang diperoleh tersebut tidak signifikan sehingga tidak berpengaruh secara signifikan efektivitas pengendalian intern kas (X) terhadap cash ratio (Y3). Hal ini dikarenakan kas merupakan bagian kecil dari aktiva lancar sehingga sebagian besar didominasi oleh piutang dengan rata-rata di atas 80%. Perencanaan kas belum menjadi kewajiban bagi koperasi. Dan tujuan KPRI adalah meningkatkan kesejahteraan taraf hidup anggotanya sehingga tidak terlalu memperhatikan aspek bisnis sepenuhnya untuk memperoleh keuntungan. Efektivitas pengendalian intern kas memberikan pengaruh terhadap current ratio sebesar 34,2%, terhadap acid test ratio 18,4%, dan terhadap cash ratio 13,0% yang relatif kecil. Berdasarkan kesimpulan di atas, penulis menyampaikan saran antara lain agar efektivitas pengendalian intern kas perlu ditingkatkan agar tujuan KPRI dapat tercapai secara efektif dan efisien. Likuiditas juga perlu ditingkatkan sampai pada titik yang optimal supaya pihak KPRI dapat memenuhi utang jangka pendeknya pada saat jatuh tempo, namun tidak mempunyai dana menganggur.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Efektivitas, Pengendalian Intern Kas, dan Likuiditas.
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Akuntansi, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 24 Oct 2011 23:54
    Last Modified: 24 Oct 2011 23:54

    Actions (login required)

    View Item