Implementasi Model Pembelajaran Demonstrasi Berbasis Cooperative Learning Berbantuan Lks dan Alat Peraga yang Berkaitan dengan Kehidupan Sehari-hari pada Pokok Bahasan Cahaya

Agus Purwanto , 4201407055 (2011) Implementasi Model Pembelajaran Demonstrasi Berbasis Cooperative Learning Berbantuan Lks dan Alat Peraga yang Berkaitan dengan Kehidupan Sehari-hari pada Pokok Bahasan Cahaya. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Implementasi Model Pembelajaran Demonstrasi Berbasis Cooperative Learning Berbantuan Lks dan Alat Peraga yang Berkaitan dengan Kehidupan Sehari-hari pada Pokok Bahasan Cahaya) - Published Version
Download (4Mb)

    Abstract

    Di dalam proses belajar mengajar pelajaran fisika masih dianggap sulit untuk dimengerti sehingga prestasi belajar siswa masih kurang memuaskan. Maka diperlukan suatu model pembelajaran yang dapat meningkatkan prestasi belajar siswa tersebut. Salah satu model yang dapat diterapkan adalah model pembelajaran kooperatif. Berdasarkan latar belakang tersebut timbul suatu permasalahan yaitu apakah pemahaman konsep peserta didik dengan model pembelajaran kooperatif dengan metode demonstrasi lebih baik dibandingkan dengan pemahaman konsep peserta didik dengan pembelajaran ceramah dan metode diskusi? Dari rumusan masalah tersebut tujuan penelitian yang dicapai adalah untuk mengetahui pemahaman konsep fisika peserta didik dengan model pembelajaran kooperatif dengan metode demonstrasi lebih baik daripada peserta didik yang menggunakan pembelajaran ceramah dan diskusi. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian eksperimen. Populasi penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP 2 Kaliwungu tahun ajaran 2010/2011. Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik random sampling, diperoleh kelas VIII-B sebagai kelas eksperimen dan VIII-E sebagai kelas kontrol. Variabel yang diteliti adalah pemahaman konsep siswa, dengan desain eksperimen randomized control group pre test – post test design. Data penelitian diambil menggunakan tes dan dianalis menggunakan uji t. Analisis tahap awal menunjukkan bahwa kedua kelas berdistribusi normal, variansinya sama, dan rata-rata nilai pre test tidak berbeda. Analisis tahap akhir menunjukkan bahwa kedua kelas mengalami perbedaan pada rata-rata nilai post test, dimana nilai rata-rata post test kelas eksperimen lebih besar daripada kelas kontrol. Pada kelas eksperimen rata-rata kemampuan siswa mencapai 71,09 lebih besar dibandingkan kelas kontrol yang mencapai sebesar 67,45. Setelah diuji menggunakan uji t terdapat perbedaan. Diuji lagi dengan uji signifikansi gain ternormalisasi, dari hasil perhitungan diperoleh t hitung sebesar 2,192> t tabel (1,982), yang berarti terdapat perbedaan yang signifikan dimana peningkatan kelas eksperimen lebih besar daripada kelas kontrol. Berdasarkan hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa pemahaman konsep siswa yang menggunakan model pembelajaran kooperatif dengan metode demonstrasi baik daripada pemahaman

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: kooperatif, demonstrasi, hasil belajar, pemahaman konsep.
    Subjects: Q Science > QC Physics
    Fakultas: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Pendidikan Fisika, S1
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 24 Oct 2011 21:57
    Last Modified: 25 Apr 2015 02:13

    Actions (login required)

    View Item