Kesiapan dan Kendala yang dihadapi Oleh Guru SMK Program Keahlian Otomotif dalam Melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan di Kota Semarang (Studi Kasus di SMK 17 Agustus 1945).

Aji Nugroho, 2009 (2009) Kesiapan dan Kendala yang dihadapi Oleh Guru SMK Program Keahlian Otomotif dalam Melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan di Kota Semarang (Studi Kasus di SMK 17 Agustus 1945). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Kesiapan dan Kendala yang dihadapi Oleh Guru SMK Program Keahlian Otomotif dalam Melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan di Kota Semarang (Studi Kasus di SMK 17 Agustus 1945).) - Published Version
Download (40Kb)

    Abstract

    Nugroho, Aji. 2009. Kesiapan dan Kendala yang dihadapi Oleh Guru SMK Program Keahlian Otomotif dalam Melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan di Kota Semarang (Studi Kasus di SMK 17 Agustus 1945). Skripsi, Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) diberlakukan secara bertahap. Tahun ajaran 2006/2007 KTSP diberlakukan pada kelas X sedangkan kelas XI dalam rangka persiapan. Jadi kelas rendah diharapkan tidak menimbulkan masalah, sedangkan kelas XII dipertimbangkan lebih lanjut, karena berkaitan dengan hasil akhir ujian hal ini terkait dengan sistem penilaian. Dengan diberlakukannya KTSP ini maka dibutuhkan kesiapan guru dalam menyusun, melaksanakan serta mengembangkannya, karena KTSP ini adalah kurikulum yang disusun oleh guru. Inti dari penelitian ini untuk mengetahui kesiapan dan kendala yang dihadapi Guru Program Pendidikan Otomotif SMK 17 Agustus 1945 Semarang, kajian ini didasakan pula adanya kebijakan Depdiknas berupa pemberlakuan KTSP. Permasalahan yang diteliti mencakup: 1) Bagaimana kesiapan Guru SMK 17 Agustus Semarang dalam pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)?, 2) Bagaimana kendala yang dihadapi Guru SMK 17 Agustus 1945 Semarang dalam pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)? dan 3) bagaimana cara mengatasi kendala tersebut?. Dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif kualitatif. Objek penelitian ini adalah Guru SMK Program Keahlian Otomotif di SMK 17 Agustus 1945 Semarang. Teknik pengumpulan datanya menggunakan teknik wawancara, observasi, dan dokumentasi. Guru SMK 17 Agustus 1945 Semarang belum seluruhnya siap menghadapi KTSP karena pada dasarnya guru SMK 17 Agustus 1945 Semarang belum seluruhnya memahami KTSP. Meski Kelas X dan XI sudah menerapkan KTSP namun untuk kelas XII masih menerapkan KBK. Guru menilai antara KBK dengan KTSP cenderung sama meskipun ada sejumlah perbedaan. KBK dan KTSP merupakan kurikulum yang sama-sama berbasis kompetensi dan keduanya menuntut siswa untuk belajar secara aktif. Pemberian wewenang yang besar pada guru untuk bertindak sebagai penyusun dan pengembang kurikulum, maka hal ini akan memacu produktifitas dan kreatifitas guru sehingga akan lebih siap menghadapi perubahan pendidikan termasuk kurikulum. KTSP lebih disesuaikan dengan kondisi di setiap daerah bersangkutan. Kesiapan guru dalam menghadapi perubahan dan pelaksanaan kurikulim mengandung pengertian sejauh mana guru memahami, menguasai isi kurikulum, menguasai strategi pembelajaran dan penilaiannya dengan menggunakan sarana prasarana yang diperlukan secara efektif untuk mencapai tujuan pembelajaran. Jadi KTSP membutuhkan guru yang profesional. Kunci keberhasilan pelaksanaan kurikulum adalah ada atau tidaknya perubahan sikap para guru dalam proses pembelajaran. Kendala dalam kesiapan pemberlakuan KTSP di SMK 17 Agustus 1945 Semarang terutama berkaitan dengan proses pemahaman kurikulum itu sendiri sebab terbatas atau minimalnya sosialisasi akan mengurangi pemahaman guru. Kendala lainnya adalah KTSP disusun oleh tim sehingga tidak semua guru ikut serta secara langsung dalam proses penyusunan dan pengembangan. Guru hanya menerima barang jadi berupa KTSP susunan dari tim dan guru yang lain hanya tinggal melaksanakan. Upaya guru yang terpenting untuk mengatasi hambatan dalam melaksanakan KTSP adalah: 1) mengadakan pertemuan atau rapat guru untuk memecahkan persoalan terkait dengan KTSP serta masalah-masalah belajar lainnya, 2) mengirim guru untuk mengikuti penataran tentang KTSP serta pelatihan terkait dengan pembelajaran lainnya. Selain itu guru juga harus memiliki semangat berubah dan ingin maju, serta meningkatkan budaya membaca dan meningkatkan kompetensi pendidik. Peneliti menyarankan : 1) penelitian ini ditindaklanjuti dengan penelitian lanjutan misalnya penelitian tentang implementasi KTSP yang dilaksanakan oleh guru serta berbagai penelitian lainnya, 2) KTSP sangat potensial untuk mendukung paradigma baru pendidikan, oleh karena itu hendaknya stakeholder pendidikan menjalankan peranannya secara serius.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Subjects: L Education > LB Theory and practice of education > LB1603 Secondary Education. High schools
    T Technology > TJ Mechanical engineering and machinery
    T Technology > TL Motor vehicles. Aeronautics. Astronautics
    Fakultas: Fakultas Teknik > Pendidikan Teknik Mesin, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 11 Oct 2011 20:49
    Last Modified: 18 Oct 2011 23:01

    Actions (login required)

    View Item