(ABSTRAK) Ketersediaan Sarana dan Prasarana Pendukung Pariwisata Terhadap Pengembangan Obyek Wisata Museum Kereta Api Ambarawa Kabupaten Semarang

Ferief Hanil Adenansi, 3250404020 (2010) (ABSTRAK) Ketersediaan Sarana dan Prasarana Pendukung Pariwisata Terhadap Pengembangan Obyek Wisata Museum Kereta Api Ambarawa Kabupaten Semarang. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF ((ABSTRAK) Ketersediaan Sarana dan Prasarana Pendukung Pariwisata Terhadap Pengembangan Obyek Wisata Museum Kereta Api Ambarawa Kabupaten Semarang) - Published Version
Download (134Kb)

    Abstract

    Ambarawa memiliki obyek wisata yang dapat dikembangkan yaitu obyek wisata Museum Kereta Api Ambarawa. Dalam usaha pengembangan obyek wisata Museum Kereta Api Ambarawa. Pengelolaan yang harus dilakukan salah satunya melalui pengembangan sarana dan prasarana fasilitas pendukung wisata. Permasalahan dalam penelitian ini adalah: (1) Ketersediaan dan kebutuhan sarana dan prasarana pendukung pariwisata apa saja yang tersedia diobyek wisata museum Kereta Api Ambarawa?, (2) Bagaimana pengembangan obyek pariwisata museum Kereta Api Ambarawa terkait dengan ketersediaan sarana dan prasarana wisata?. Berdasarkan permasalahan tersebut maka tujuan penelitian ini adalah: (1) Menyediakan informasi sarana dan prasarana pendukung pariwisata dan Mengetahui kebutuhan wisatawan akan sarana dan prasarana yang perlu ditambahkan terkait dengan pengembangan yang tersedia di obyek wisata museum Kereta Api Ambarawa, (2) Mengetahui pengembangan obyek wisata museum Kereta Api Ambarawa terkait dengan ketersediaan sarana dan prasarana wisata. Lokasi penelitian ini berada di Kecamatan Ambarawa Kabupaten Semarang. Obyek dalam penelitian adalah sarana wisata dan prasarana wisata. Populasi dalam penelitian ini adalah masyarakat yang ada disekitar obyek dan wisatawan yang berkunjung di obyek wisata Museum Kereta Api Ambarawa. Pengambilan sampel dengan menggunakan teknik Purposive Random Sampling dan insindental random sampling. Dalam penelitian ini variabel yang dikaji adalah: (1) Sarana dan prasarana atraksi (2) Sarana dan prasaranan aksesbilitas (3) Sarana dan prasaranan infrastuktur (4) Sarana dan prasarana pelayanan. Metode pengumpul data yang digunakan adalah: (1) Dokumentasi, (2) Angket, (3) Wawancara, (4) Observasi. Teknis analisis data yang digunakan yaitu metode deskriptif persentase. Obyek wisata Museum Kereta Api Ambarawa merupakan obyek wisata yang memanfaatkan peninggalan sejarah perkereta apian Indonesia dan salah satu yang menjadi daya tarik yaitu atraksi kereta wisata lokomotif uap dengan lintasan rel kereta api bergerigi. Hasil penelitian menunjukkan ketersediaan sarana dan prasarana pendukung untuk pengembangan obyek wisata Museum Kereta Api Ambarawa tergolong baik. Hal ini diketahui dari data yang diperoleh sarana atraksi tergolong baik (81,67%), sarana aksesbilitas cukup baik (53,33%), sarana infrastuktur sangat baik (85%), sarana pelayanan cukup baik (56,67%). Saran yang dapat diberikan adalah (1) Saran kepada pengelola hendaknya dapat menambah sarana dan prasarana atraksi baru berupa taman bermain anak, memperbaiki sarana dan prasarana aksesbilitas yaitu memperbaiki jalan yang berlobang jalan yang berlobang, meningkatkan sarana dan prasarana infrastuktur dengan memperbaiki kondisi toilet dan meningkatkan sarana dan prasarana pelayanan dengan cara menyediakan pemandu profesianal bagi pengunjung.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Sarana dan Prasarana, Pengembangan
    Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > G Geography (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Geografi, S1
    Depositing User: Rizki Setiadi
    Date Deposited: 30 Sep 2011 08:32
    Last Modified: 25 Apr 2015 01:51

    Actions (login required)

    View Item