Peningkatan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION pada Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di SMP Negri 1 karangrayung Tahun Ajaran 2008-2009

Nurul Halimatun Nisa, 2008 (2008) Peningkatan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION pada Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di SMP Negri 1 karangrayung Tahun Ajaran 2008-2009. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Peningkatan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION pada Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di SMP Negri 1 karangrayung Tahun Ajaran 2008-2009) - Published Version
Download (26Kb)

    Abstract

    Halimatun Nisa, Nurul.2008. “Peningkatan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION pada Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di SMP Negri 1 karangrayung Tahun Ajaran 2008-2009”. Skripsi pendidikan kewarganegaraan, Fakultas Ilmu Sosial UNNES. Kata Kunci : Hasil belajar, Pembelajaran PKn, STAD Berdasarkan hasil observasi awal terhadap pembelajaran PKn Kelas VIIIA SMP Negeri 1 Karangrayung, diperoleh gambaran bahwa siswa kurang aktif dalam pembelajaran, penyajian guru cenderung monoton dengan menggunakan ceramah, kurangnya variasi dalam pembelajaran, dan suasana pembelajaran yang kurang menyenangkan. Berdasarkan hal itu maka pencapaian oleh para siswa belum optimal. Salah satu upaya pencapaian kompetensi pembelajaran yaitu dengan perbaikan pembelajaran. Salah satu alternatifnya dengan penerapan model pembelajaran STAD. Permasalahan yang diambil dalam skripsi ini adalah model pembelajaran STAD dapat meningkatkan hasil belajar siswa Kelas VIIIA SMP Negeri 1 Karangrayung tahun ajaran 2008/2009. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui apakah model pembelajaran STAD dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran PKn di SMP Negeri 1 Karangrayung tahun ajaran 2008/2009. Subyek dalam penelitian ini adalah siswa Kelas VIIIA Semester II SMP Negeri 1 Karangrayung tahun ajaran 2008/2009. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas dengan menggunakan metode pembelajaran STAD. Prosedur kerja dalam penelitian tindakan kelas terdiri atas empat komponen, yaitu perencanaan (planning), pelaksanaan (acting), pengamatan (observing), dan refleksi (reflecting). Hubungan keempat komponen tersebut dipandang sebagai suatu siklus. Dalam penelitian ini terdapat 2 (dua) siklus yaitu Siklus I dan Siklus II. Sebelum diadakannya penelitian diperoleh nilai rata-rata 71,06 dengan nilai tertinggi 100 dan nilai terendah 25, siswa yang memperoleh nilai > 7,0 sebanyak 27 siswa dengan persentase ketuntasan klasikal sebesar 53,19%. Setelah diadakan penelitian pada Siklus I diperoleh nilai rata-rata hasil tes sebesar 68,74 dengan nilai tertinggi 100 dan nilai terendah 25, sedangkan siswa yang memperoleh nilai > 70 sebanyak 20 siswa dengan persentase ketuntasan klasikal sebesar 57 45% , jadi ada penurunan nilai Rata-rata sebelum penelitian sebesar 71,06 menjadi 68,74 tetapi persentase ketuntasan klasikal meningkat 4,26% dari 53,19%sebelum penelitian menjadi 57,45% setelah diadakannya siklus I. Hasil belajar yang diperoleh pada siklus II meningkat. Hal ini dapat diketahui dari nilai rata-rata kelas sebesar 87,66 meningkat sebasar 18,92 poin dari nilai rata-rata kelas pada siklus I yaitu sebasar 68,74. persentase ketuntasan belajar juga meningkat sebesar 38,3% dari persentase ketuntasan belajar pada siklus I yaitu sebesar 57,45% menjadi 95,75% pada siklus II. Simpulan dari hasil penelitian dan pembahasan adalah penerapan model pembelajaran STAD yang telah dilaksanakan di Kelas VIIIA SMP Negeri 1 Karangrayung dapat meningkatkan hasil belajar PKn siswa tahun pelajaran 2008/2009. Kemampuan hasil belajar PKn siswa dapat terlihat pada keaktifan siswa dan kerja sama dalam proses belajar mengajar sehingga siswa mempunyai minat yang sangat baik terhadap mata pelajaran PKn. Dengan nilai Rata-rata kelas 87,66 dengan ketuntasan kliasikal 95,75% pada akhir penelitian, sesuai dengan indikator kinerja yaitu dengan nilai ketuntasan belajar > 7,0 dengan ketuntasan klasikal lebih dari atau sama dengan 75% yang sebelum penelitian nilai rata-rata kelas 71,06 dengan ketuntasan klasikal hanya 54,75%. Jadi ada peningkatan dari penerapan model pembelajaran STAD sebanyak 16,6 poin dengan peningkatan ketuntasan klasikal sebanyak 42,25%. Pembelajaran tipe STAD perlu dilaksanakan dalam pembelajaran di kelas, karena model pembelajaran tersebut dapat meningkatkan hasil belajar siswa, selain itu model pembelajaran tipe STAD merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang paling sederhana dan paling mudah diterapkan oleh para penganjar pemula. Dalam proses pembelajaran, guru PKn harus selalu kreatif dalam memotivasi siswa untuk lebih semangat dalam mengikuti pembelajaran PKn secara kooperatif. Guru PKn harus selalu memberikan sikap positif atau penghargaan kepada setiap aktifitas siswa pada proses pembelajaran PKn, karena dapat memacu siswa untuk selalu belajar giat untuk memperoleh hasil belajar yang optimal serta mampu meningkatkan keberanian siswa dalam mengemukakan pendapat atau ide dalam proses pembelajaran dan bekerja sama dengan temannya dalam proses pembelajaran.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Hasil belajar, Pembelajaran PKn, STAD
    Subjects: J Political Science > JQ Political institutions Asia
    L Education > LB Theory and practice of education > LB1603 Secondary Education. High schools
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 27 Sep 2011 22:38
    Last Modified: 27 Sep 2011 22:38

    Actions (login required)

    View Item