Pluralitas Agama Dalam Keluarga Jawa (Studi Kasus Di Desa Getas Kecamatan Kaloran Kabupaten Temanggung).

Agus Prasetyo, 2008 (2008) Pluralitas Agama Dalam Keluarga Jawa (Studi Kasus Di Desa Getas Kecamatan Kaloran Kabupaten Temanggung). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Pluralitas Agama Dalam Keluarga Jawa (Studi Kasus Di Desa Getas Kecamatan Kaloran Kabupaten Temanggung).) - Published Version
Download (22Kb)

    Abstract

    Agus Prasetyo. 2008. Pluralitas Agama Dalam Keluarga Jawa (Studi Kasus Di Desa Getas Kecamatan Kaloran Kabupaten Temanggung). Jurusan Sosiologi dan Antropologi. Fakultas Ilmu Sosial. Universitas Negeri Semarang. 70 h. Kata Kunci : Pluralitas Agama, Keluarga Jawa, sosialisasi, toleransi. Menurut Geertz (1963 : 105-157) masyarakat prulal atau adalah suatu masyarakat yang terbagi-bagi kedalam sub-sub yang kurang lebih berdiri sendiri-sendiri dan masing-masing yang terikat kedalam ikatan primordial. Suatu masyarakat bersifat prulal atau majemuk apabila secara struktur memiliki sub-sub yang diversi. Dalam masyarakat Jawa terdapat pemahaman dan pemaknaan sendiri terhadap agama. ”Agama ageming aji” apa pun agama yang dipeluk sama saja karena semua agama mengajarkan keselamatan. (Muhamad Damami, 2002). Berdasarkan latar belakang di atas, permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :1) Mengapa terdapat sejumlah keluarga yang dapat menerima pluralitas agama 2) Bagaimana sosialisasi nilai-nilai budaya dalam keluarga yang memiliki latar belakang perbedaan agama? 3) Bagaimana toleransi pluralitas agama dalam keluarga Jawa? Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah dua macam yaitu 1) Secara Teoritis Penelitian diharapkan ini dapat menjadi referensi bagi pembaca yang berminat meneliti tentang pluralitas agama. 2) Secara Praktis Penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan untuk memahami masalah yang berhubungan dengan pluralitas atau keanekaragaman agama. Dalam penelitian ini penulis menggunakan pendekatan deskriptif kualitaif dimana peneliti menggambarkan keadaan-keadaan secara holistik dan kemudian menganalisanya dalam bentuk kata-kata guna memperoleh pandangan-pandangan sebagaimana pandangan duniannya Berdasarkan pemaparan di atas dapat ditarik beberapa kesimpulan yaitu : 1)Berdasarkan pemahaman di Desa Getas masyarakat dapat menerima pluralitas agama karena menurut warga mayarkat Desa Getas agama itu adalah urusan pribadi seseorang jadi tidak ada pihak yang dapat memaksakan suatu keyakinan kepada individu lain, dengan pemikiran ini menyababkan terjadinya pluralitas agama dalam masyarakat. 2) Sosialisasi yang tejadi dalam keluarga yang mengalami pluralitas agama dilakukan dengan cara pemberian nasehat dan contoh perilaku dari orang tua atau anggota keluarga yang lainya. 3) Dalam sebuah keluarga yang terjadi perbedaan agama antar anggota keluarganya atau terjadi pluralitas agama diperlukan tindakan khusus supaya tidak terjadi perpecahan dalam keluarga. Tindakan tersebut adalah adanya toleransi antar anggota keluarga, sikap toleransi ini dapat ditujukan melalui saling menghargai dan mengormati. Dari kesimpulan di atas terdapat beberapa saran untuk pihak-pihak terkait antara lain 1) Perlu diadakan penelitian lebih dalam lagi tentang pluraliatas agama, misal tentang hubungan antar penganut umat beragama pada masyarakat prulal. Supaya semakin banyak revferensi tentang kasus pluralitas agama sehinnga dalam memcahkan kasus yang berhubungan pluralitas agama akan lebuh mudah 2) Dalam masyarakat yang memiliki ciri pluralitas agama perlu meningkatkan dan membina kerukunan umat beragama antara lain dengan mengadakan musyawarah atau diskusi untuk membahas masalah-masalah yang dialami oleh masyarakat dalam hal ini adalah masalah agama.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Pluralitas Agama, Keluarga Jawa, sosialisasi, toleransi.
    Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BL Religion
    G Geography. Anthropology. Recreation > GN Anthropology
    H Social Sciences > HM Sociology
    H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sosiologi dan Antropologi, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 27 Sep 2011 20:23
    Last Modified: 27 Sep 2011 20:23

    Actions (login required)

    View Item