Pemanfaatan Abu Layang Batubara untuk Stabilisasi Ion Logam Berat Besi (Fe3+) dan Seng (Zn2+) dalam Limbah Cair buangan Industri.

Lilis Arifiyanti Rahmi , 4350401031 (2006) Pemanfaatan Abu Layang Batubara untuk Stabilisasi Ion Logam Berat Besi (Fe3+) dan Seng (Zn2+) dalam Limbah Cair buangan Industri. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Pemanfaatan Abu Layang Batubara untuk Stabilisasi Ion Logam Berat Besi (Fe3+) dan Seng (Zn2+) dalam Limbah Cair buangan Industri.) - Published Version
Download (20Kb)

    Abstract

    Rahmi, Lilis Arifiyanti. 2006. Pemanfaatan Abu Layang Batubara untuk Stabilisasi Ion Logam Berat Besi (Fe3+) dan Seng (Zn2+) dalam Limbah Cair buangan Industri. Tugas Akhir II. Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I: Drs. Jumaeri, M.Si. Pembimbing II: F. Widhi Mahatmanti, S.Si, M.Si. Akumulasi ion-ion logam berat yang terkandung dalam limbah cair buangan industri dan penumpukan abu layang sebagai residu pembakaran batubara menjadi sebuah ancaman bagi kelestarian lingkungan hidup. Dalam penelitian ini dilakukan suatu upaya stabilisasi terhadap ion logam berat Fe3+ dan Zn2+ yang terdapat dalam limbah cair galvanizing PT Cerah Sempurna Semarang dengan abu layang batubara PLTU Suralaya sebagai pozzolan dan pencampuran bahan pendukung berupa semen dan kapur. Parameter yang dilibatkan antara lain : kuat tekan, leachebilitas, Kapasitas Netralisasi Asam (KNA) dan pengujian spektra inframerah dan difraksi sinar X. Proses stabilisasi dilakukan melalui pembuatan monolit kubus dengan ukuran sisi masing-masing 5 cm menggunakan campuran homogen abu layang, semen dan kapur dengan perubahan massa kapur = 0, 5, 10 dan 15 gram. Pembuatan monolit dilaksanakan pada 2 macam konsentrasi, yaitu melalui pengenceran limbah 30 kali dan 100 kali dengan 3 macam FAS, yaitu 0,503, 0,480 dan 0,409. Monolit yang terbentuk melewati masa curing selama 28 hari setelah proses pengerasan pasta 2 hari. Analisis kuantitatif kuat tekan dilakukan pada monolit hasil curing, sedangkan penentuan leachebilitas dan KNA dilakukan pada monolit dengan dan tanpa curing menggunakan leachant berupa larutan asam nitrat pH 1, 3, 4 dan 5. Analisis kualitatif berupa pengujian dengan inframerah dan difraksi sinar X dilakukan pada monolit dengan dan tanpa curing, yang kemudian dibandingkan dengan referensi dan hasil pengujian terhadap abu layang PLTU Suralaya dan campuran homogen abu layang, semen dan kapur. Konsentrasi ion logam Fe 102.724,11830 ppm dan Zn 25.570,57033 ppm. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kuat tekan rata-rata tertinggi dicapai pada pengenceran 100x dan FAS 0,409 dengan konsentrasi ion logan Fe 1.027,25118 ppm dan Zn 255,70570 ppm, yaitu sebesar 315,9237 kg/ cm2. Leachebilitas serbuk terbesar terjadi pada pH 1 dengan komposisi AL:S:K = 55:45:5, yaitu sebesar 5,28433 ppm untuk ion logam Fe dan 3,39930 ppm untuk ion logam Zn. Sedangkan leachebilitas padatan tanpa curing untuk ion logam Fe sebesar 15,1737 ppm dan Zn 3,18 ppm. Nilai KNA untuk monolit pada pH 1 untuk berbagai komposisi AL:S:K adalah 3,33333 x 10-2 kg/ mol. Hasil spektrofotometri inframerah monolit hasil stabilisasi tanpa dan dengan curing menunjukkan adanya perbedaan struktur sebelum dan setelah proses stabilisasi, sedangkan hasil pola difraksi sinar X memperlihatkan adanya ion logam berat dalam monolit dengan bentuk senyawa FeCl3 dan ZnCl2 Berdasarkan percobaan dapat disimpulkan bahwa abu layang dalam campuran optimum AL:S:K = 55:45:10 dapat dimanfaatkan untuk stabilisasi ion logam berat besi (Fe3+) dan seng (Zn2+) dalam limbah cair buangan industri melalui proses solidifikasi selama 2 hari dan masa curing 28 hari.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Abu layang, stabilisasi, logam berat, limbah cair.
    Subjects: Q Science > QD Chemistry
    Fakultas: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Kimia, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 19 Sep 2011 23:49
    Last Modified: 19 Sep 2011 23:49

    Actions (login required)

    View Item