“Analisis Pertumbuhan Ekonomi dan Pengembangan Sektor Potensial di Kabupaten Semarang” (Pendekatan Model Basis Ekonomi dan SWOT),

Mujib Saerofi, 3353401035 (2005) “Analisis Pertumbuhan Ekonomi dan Pengembangan Sektor Potensial di Kabupaten Semarang” (Pendekatan Model Basis Ekonomi dan SWOT),. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (“Analisis Pertumbuhan Ekonomi dan Pengembangan Sektor Potensial di Kabupaten Semarang” (Pendekatan Model Basis Ekonomi dan SWOT),) - Published Version
Download (727Kb)

    Abstract

    Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu tolak ukur adanya pembangunan ekonomi di suatu daerah. Pembangunan sektor ekonomi itu sendiri adalah proses untuk mengubah suatu keadaan supaya lebih baik dengan tujuan untuk meningkatkan pendapatan, kesempatan kerja, dan kemakmuran masyarakat. Kabupaten Semarang memiliki laju pertumbuhan rata-rata nomor dua di kawasan Kedungsapur setelah Kota Semarang. Sehingga agar pertumbuhan ekonomi yang terjadi di kabupaten Semarang tidak kalah jika dibandingkan dengan Kota Semarang perlu adanya penggalian potensi sektoral, dan perlu adanya rumusan strategi pengembangan yang tepat. Serta bagaimana keterkaitan wilayah sebagai pelengkap. Penelitian ini berkaitan dengan kondisi Kabupaten Semarang selama periode 1999-2003 (data terbaru). Populasi penelitian ini adalah PDRB Sektoral Kabupaten Semarang dan Jawa Tengah atas dasar harga konstan tahun 1993 sedangkan sampel dari penelitian ini adalah PDRB Kabupaten Semarang dan Jawa Tengah atas dasar harga konstan tahun 1993 tahun 1999-2003. Variabel yang dikaji dalam penelitian yaitu pertumbuhan ekonomi, PDRB, penduduk, jarak, sektor-sektor ekonomi, komponen Shift Share, dan SWOT. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode dokumentasi, kuesioner dan wawancara. Dalam skripsi ini digunakan model basis ekonomi yang tercermin pada analisis Location Quotient (LQ) yang dilengkapi dengan analisis Shift Share, selain untuk mengetahui sektor potensial untuk dijadikan sektor basis, penelitian ini juga bertujuan untuk mengetahui keterkaitan antara Kabupaten Semarang dengan daerah lain di sekitarnya di dalam kawasan Kedungsepur, untuk itu di gunakan analisis gravitasi. Berdasarkan hasil penelitian diketahui ada dua sektor ekonomi yang sangat potensial di Kabupaten Semarang untuk dikembangkan guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi Kabupaten Semarang. Kedua sektor ekonomi ini memiliki indeks LQ lebih besar dari satu (sektor basis) dan komponen diferensial (Dj) positif (pertumbuhan cepat). Sektor ekonomi tersebut adalah sektor industri pengolahan dan sektor jasa-jasa. Pengembangan dua sektor ini diharapkan akan dapat meningkatkan perolehan PDRB Kabupaten Semarang sehingga dapat meningkatkan laju pertumbuhan ekonominya, kemudian penulis menganalisis lembih lanjut dengan metode SWOT tetapi mengingat penelitian ini bukan penelitian final, maka analisis pengembangannya hanya diarahkan pada sektor industri pengolahan dengan memfokuskan pembahasan pada industri tekstil dan garmen pada industri makro, dan industri kerajinan enceng gondok pada industri mikro karena industri tersebut adalah industri unggulan di kabupaten semarang. Dalam pengembangan ekonomi suatu daerah butuh melakukan interaksi dengan daerah lain disekitarnya. Dari hasil analisis gravitasi menunjukkan interaksi terkuat yang terjadi antara Kabupaten Semarang dengan daerah sekitarnya dalam satu kawasan (kawasan kedungsapur) adalah dengan Kota Semarang. Atas dasar analisis SWOT, maka strategi yang dapat diterapkan dalam pengembangan industri tekstil dan garmen, serta industri kerajinan enceng gondok antara lain: untuk industri tekstil dan garmen (industri makro), yaitu meningktakan kualitas dan produktivitas komoditas industri, memanfaatkan rendahnya upah tenaga kerja, membangun keterkaitan industri dengan sub sektor lainnya, memasyarakatkan merek dagang sendiri, mempermudah pemberian lisensi bagi para eksportir, pengembangan teknologi guna menemukan bahan baku pengganti. Sedangkan untuk industri enceng gondok (industri mikro), yaitu pengoptimalan pengelolaan enceng gondok melalui proses kreatif, inovatif dengan terus meningkatkan kualitas, memperluas jangkauan pasar dengan memanfaatkan jalan Joglosemar, mempertahankan kecirikhasan produk dengan tetap memanfaatkan kandungan lokal, membangun kemitraan dengan pengumpul enceng gondok juga perguruan tinggi dalam mendesain produk mereka, peningkatan dukungan dan pembinaan kewirausahawan. Dengan melihat keadaan yang terjadi sebaiknya Kabupaten Semarang mengembangkan sektor strategis yaitu sektor industri pengolahan dan sektor jasajasa dengan tetap memperhatikan sektor lainnya. Selain itu Kabupaten Semarang hendaknya meningkatkan interaksi di daerah lain di sekitarnya yang akan semakin memperlancar aktifitas sosial ekonominya dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah. Bagi para peneliti lain diharapkan dapat menghubungkan hasil penelitian dengan kodisi lapangan dan menganalisis SWOT secara lebih mendalam lagi.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Pertumbuhan Ekonomi, Sektor-sektor Ekonomi, Pengembangan Sektor Potensial, Basis Ekonomi dan SWOT.
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Pendidikan Ekonomi, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 28 Mar 2011 02:38
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:00

    Actions (login required)

    View Item