Partisipasi Politik Elit Politik Perempuan Kota Semarang dalam Pemilu Tahun 2004.

Bambang Wahyudi, 3501402105 (2007) Partisipasi Politik Elit Politik Perempuan Kota Semarang dalam Pemilu Tahun 2004. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Partisipasi Politik Elit Politik Perempuan Kota Semarang dalam Pemilu Tahun 2004.) - Published Version
Download (25Kb)

    Abstract

    Wahyudi, Bambang. 2007. Partisipasi Politik Elit Politik Perempuan Kota Semarang dalam Pemilu Tahun 2004. Sarjana Pendidikan Sosiologi dan Antropologi Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Semarang. 88 halaman Kata Kunci : Partisipasi Politik, Elit Politik Perempuan, Pemilu Terbukanya sistem demokrasi secara luas di Indonesia memberikan kesempatan yang baik bagi perkembangan perpolitikan bangsa. Salah satu indikator berjalannya suatu sistem politik secara demokratis dan untuk mengukur tingkat partisipasi masyarakat dalam bidang politik adalah adanya keterlibatan warga negara untuk turut berpartisipasi di dalam pemilu. Sehingga keterlibatan warga negara menjadi suatu syarat mutlak bagi sebuah bangsa yang ingin membangun dengan konsep demokrasi. Keterlibatan warga negara disini dimaknai sebagai keterlibatan yang menyeluruh tanpa membedakan jenis kelamin baik laki-laki maupun perempuan. Permasalahan dalam penelitian ini adalah: (1) Bagaimana bentuk partisipasi politik perempuan di Kota Semarang?, (2) Apa motif partisipasi politik perempuan di Kota Semarang?. Penelitian ini bertujuan: (1) Untuk mengetahui bentuk partisipasi politik perempuan di Kota Semarang, (2) Untuk mengetahui motif-motif partisipasi politik perempuan di Kota Semarang. Fokus dalam penelitian ini adalah tentang partisipasi politik perempuan di Kota Semarang dengan menguraikan dan menganalisa bentuk-bentuk dan motif partisipasi politik perempuan dalam Pemilu Tahun 2004. Penelitian ini merupakan penelitian analisis deskriptif yaitu penelitian yang tujuannya untuk menguraikan, menerangkan atau menjelaskan secara mendalam tentang variabel tertentu. Sedangkan pengambilan data dilakukan kepada informan yang berasal dari kalangan partai politik dan panitia penyelenggara pemilu (KPU) dengan menggunakan metode wawancara. Dari hasil penelitian diketahui bahwa partisipasi politik elit politik perempuan ditunjukkan dalam bentuk memberikan suara dalam pemilu, mengikuti kampanye, aktif dalam diskusi informal, menjadi juru kampanye, menjadi pengurus partai politik, menjadi saksi dalam pemilu, dan menjadi penyelenggara pemilihan umum (KPU). Partisipasi politik elit politik perempuan dalam pemilu tahun 2004 tidak dapat dilepaskan dari adanya motif yang mendorong elit politik perempuan dalam berpartisipasi. Adapun motif tersebut antara lain dipengaruhi oleh adanya keyakinan dalam diri individu, orientasi pemimpin dan agama, dan juga karena adanya kesadaran diri sebagai warga negara yang memiliki hak dan kewajiban untuk turut memberikan kontribusi bagi perkembangan bangsa. Simpulan hasil penelitian bahwa partisipasi politik elit politik perempuan terbagi ke dalam tiga bentuk yakni sebagai pengamat, partisipan, dan aktivis. Partisipasi politik elit politik perempuan sebagai pengamat ditunjukan dalam bentuk memberikan suara. Elit politik perempuan sebagai partisipan adalah dengan ikut serta dalam diskusi informal, sebagai peserta kampanye, menjadi juru kampanye, menjadi saksi dalam pemilu, dan mencalonkan diri sebagai anggota legislatif. Sedangkan elit politik perempuan sebagai aktivis adalah menjadi anggota penyelenggara pemilu dan sebagai pengurus partai politik. Elit politik perempuan dalam peranannya sebagai pengamat, partisipan, ataupun aktivis tidaklah mengalami stagnasi pada satu jenjang tertentu saja, melainkan pada saat yang sama atau berlainan elit politik perempuan selain menjadi pengamat juga menjadi partisipan atau aktivis. Motif berpartisipasi elit politik perempuan di Kota Semarang dalam pemilu legislatif tahun 2004 merupakan motif rasional bernilai dan keikutsertaan mereka dengan berpartisipasi politik atas dasar pertimbangan rasional. Sebagian elit politik perempuan telah menilai secara objektif pilihannya dan sebagian lainnya mengandung motif yang afektual emosional yaitu akibat penilaian terhadap agama serta partai politik yang dipilih merupakan suatu bentuk kristalisasi nilai yang didapatkan dalam lingkungan politiknya. Berangkat dari hasil penelitian tersebut maka peneliti memberikan saran yakni (1). Ekit politik perempuan hendaknya terus meningkatkan kualiatas diri agar dapat melakukan bayak peran terutama peran-peran di wilayah publik yang justru banyak bersinggungan dengan kepentingan perempuan itu sendiri, (2). Elit politik perempuan perlu mengambil bagian secara lebih luas lagi dengan memberikan kontribusi lebih karena statusnya di tengah masyarakat telah di akui sebagai sosok yang mampu dan lebih dari yang lainnya. (3) Para elit politik perempuan bersama-sama dengan pemerintah, organisasi sosial masyarakat, partai politik, dan tokoh-tokoh politik hendaknya dapat bekerjasama dalam rangka memberikan pendidikan politik kepada masyarakat khususnya perempuan agar peningkatan partisipasi politik masyarakat dapat lebih berkualitas.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Partisipasi Politik, Elit Politik Perempuan, Pemilu
    Subjects: H Social Sciences > HM Sociology
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sosiologi dan Antropologi, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 24 Aug 2011 22:11
    Last Modified: 24 Aug 2011 22:11

    Actions (login required)

    View Item