Sirkus Genjring Dangdut Jaipong Desa Wonorejo Kecamatan Kajen Kabupaten Pekalongan.

Dewi Andriyani., 2454000017 (2005) Sirkus Genjring Dangdut Jaipong Desa Wonorejo Kecamatan Kajen Kabupaten Pekalongan. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Sirkus Genjring Dangdut Jaipong Desa Wonorejo Kecamatan Kajen Kabupaten Pekalongan.) - Published Version
Download (52Kb)

    Abstract

    Kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong merupakan bentuk seni yang terdiri dari sirkus atau akrobat, genjring, dangdut dan jaipong. Genjring adalah salah satu alat musik yang digunakan dalam kesenian Kuntulan, yaitu terbang. Sirkus atau akrobat adalah salah satu bagian adegan yang ada dalam pertunjukan Kuntulan, sedangkan dangdut dan jaipong merupakan unsur baru yang dimasukkan dalam pertunjukan Kuntulan, maka pertunjukan diberi nama kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong. Bentuk pertunjukan kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong masih sama dengan kesenian Kuntulan tetapi di kemas ulang dan dimasukkan unsur-unsur baru oleh penciptanya. Peneliti tertarik melakukan penelitian pada kelompok kesenian Sirkus Genjring Dangdut di Desa Wonorejo karena kesenian tradisional kerakyatan Kuntulan telah mengalami kemunduran dan Kelompok kesenian Kuntulan Desa Wonorejo berusaha melakukan pengembangan agar mampu eksis kembali. Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui bagaimana bentuk penyajian seluruh elemen yang ada di Kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong meliputi gerak, pola lantai, iringan, syair lagu, tata rias wajah, tata rias busana, tata rias rambut, penari, pemusik dan tempat pertunjukan serta mendeskripsikan faktorfaktor penyebab munculnya bentuk kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong. Manfaat penelitian diharapkan dapat menumbuhkan rasa cinta dan peduli terhadap kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong, memperkaya khasanah dunia ilmu pengetahuan dibidang seni tari, memberitahukan pada pembaca bahwa di Desa Wonorejo terdapat kesenian kemasan baru yaitu kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong, dapat dijadikan sebagai bahan perlengkapan dokumentasi dan data, bagi penari dan pemusik menambah referansi gerak tari dan referensi iringan. Dilihat dari bentuk penyajian, kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong adalah sebuah kesenian kemasan dari kesenian tradisional kerakyatan Kuntulan, merupakan perpaduan dari unsur lama dan unsur baru. Bagian-bagian pertunjukan terdiri dari rodat, akrobat, sulap dan lawak sebagai unsur lama yang diambil dari bagian pertunjukan Kuntulan, sementara Dangdut dan Jaipong merupakan unsur baru yang di masukkan ke dalam kesenian Kuntulan.Tindakan pengemasan juga pada penataan ulang bagian rodat, penambahan alat musik serta pengemasan dengan teknik selang-seling pada urutan penyajian. Permasalahan dalam penelitian adalah Bagaimanakah Bentuk Penyajian Kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong di Desa Wonorejo dan Faktor-faktor apakah yang menyebabkan munculnya bentuk kesenian Sirkus Genjring Dangdut Jaipong sebagai kesenian kemasan di Desa Wonorejo Kecamatan Kajen Kabupaten Pekalongan.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Seni Drama, Tari, dan Musik, S1 (Pendidikan Seni Tari)
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 22 Aug 2011 02:37
    Last Modified: 22 Aug 2011 02:37

    Actions (login required)

    View Item