Parsu : Pembina Seni Patung Bonggol Kayu Desa Maitan Pati.

Dwi Setyo Budi, 2414981512 (2006) Parsu : Pembina Seni Patung Bonggol Kayu Desa Maitan Pati. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Parsu : Pembina Seni Patung Bonggol Kayu Desa Maitan Pati.) - Published Version
Download (77Kb)

    Abstract

    Penebangan hutan kayu jati di Desa Maitan telah menyisakan banyak limbah. Salah satu dari limbah yang tersisa adalah tunggak (bonggol) kayu. Bapak Parsu, seorang dalang yang mempunyai keahlian dalam membuat wayang kulit kemudian tertarik untuk menuangkan ide membuat patung dari bonggol kayu jati. Keinginan untuk menyalurkan keahliannya dalam membuat patung kayu dilakukan dengan cara membina beberapa anggota masyarakat di Desa Maitan. Permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini adalah proses pembinaan berkarya seni patung bonggol kayu Desa Maitan Pati yang dilakukan oleh Parsu, faktorfaktor yang menjadi penghambat dan pendukung proses pembinaan berkarya seni patung bonggol kayu Desa Maitan Pati yang dilakukan oleh Parsu, dan proses pembuatan seni patung bonggol kayu karya Parsu. Tujuan yang ingin dicapai penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan proses pembinaan berkarya seni patung bonggol kayu Desa Maitan Pati yang dilakukan oleh Parsu, menjelaskan faktor-faktor yang menjadi penghambat dan pendukung proses pembinaan berkarya seni patung bonggol kayu Desa Maitan Pati yang dilakukan oleh Parsu, dan menjelaskan proses pembuatan seni patung bonggol kayu karya Parsu. Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah bagi penulis dapat mengetahui proses pembinaan seni patung bonggol kayu Desa Maitan Pati yang dilakukan oleh Parsu, bagi mahasiswa Jurusan Seni Rupa Unnes menambah wawasan dan apresiasi terhadap karya seni patung dan bagi instansi terkait dapat sebagai bahan informasi tentang keberadaan karya seni kerajinan patung di Desa Maitan Pati. Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif studi tokoh dengan lokasi penelitian di Desa Maitan Kecamatan Tambakromo Kabupaten Pati. Sasaran penelitiannya adalah proses pembinaan berkarya seni patung bonggol kayu Desa Maitan Pati yang dilakukan oleh Parsu, faktor-faktor yang menjadi penghambat dan pendukung proses pembinaan berkarya seni patung bonggol kayu Desa Maitan Pati yang dilakukan oleh Parsu, dan proses pembuatan seni patung bonggol kayu karya Parsu. Data penelitian dikumpulkan melalui teknik observasi, wawancara dan teknik dokumentasi. Data yang terkumpul dianalisis secara kualitatif melalui proses reduksi, sajian data dan penarikan simpulan (verifikasi). Hasil penelitian menunjukkan bahwa proses pembinaan yang dilakukan oleh Bapak Parsu adalah dengan cara mengarahkan, memberikan contoh atau Bapak Parsu melakukan praktek sendiri proses pembuatan patung dan diperhatikan oleh anak binaannya dan anak binaannya kemudian melakukan praktek sendiri sesuai kreativitas masingmasing. Faktor yang menghambat dalam proses pembinaan karya seni patung adalah kurangnya modal / dana, penduduk yang kurang berminat menekuni keterampilan membuat patung, alat-alat yang masih terbatas dan masih sederhana dan sulitnya pemasaran hasil karya yang telah diciptakan. Sedangkan faktor pendukung diadakannya pembinaan keterampilan karya seni patung di Desa Maitan adalah banyaknya limbah kayu jati dalam jumlah banyak, banyaknya pengangguran, dan adanya dukungan yang positif dari beberapa penduduk. Proses pembuatan karya seni patung kayu yang diciptakan Parsu terwujud dalam bentuk-bentuk patung binatang, manusia dan hutan beserta penghuninya. Secara estetis perwujudan bentuk tersebut ditampilkan melalui garis lurus dan garis lengkung, unsur raut dihadirkan dengan raut geometris, menggunakan unsur tekstur taktil, unsur ruang yang dihadirkan adalah ruang yang nyata, memiliki unsur gelap terang, unsur warnanya yaitu warna asli dari kayu, prinsip keseimbangan dihadirkan dengan keseimbangan senjang, penerapan prinsip irama yaitu dengan irama repetitif dan irama progresif, prinsip kesebandingan dibuat dengan proporsi normal, sedangkan prinsip kesatuan diperoleh dengan memenuhi prinsip-prinsip rupa yang lain. Berdasarkan hasil penelitian, penulis memberikan saran agar pemerintah lebih memperhatikan dan membantu pembina dengan memberikan pembinaan dan bantuan dari segi peralatan juga kebutuhan agar penduduk dapat meningkatkan kualitas karya seni patung. Pemerintah Desa diharapkan bisa membantu dalam menyampaikan informasi / mempromosikan hasil karya patung di Desa Maitan agar diketahui oleh masyarakat dari luar daerah, pemerintah kabupaten diharapkan mampu memberi kemudahan dalam pemasaran karya seni patung, perlunya peningkatan alat atau sarana dan prasarana dalam proses pembinaan keterampilan karya seni patung di Desa Maitan. Kepada Pembina, perlu ditingkatkan kualitas dalam pembinaan karya seni patung bonggol kayu agar penduduk Desa Maitan bisa lebih menghargai dan tertarik untuk menekuni dalam berkarya, khususnya karya seni patung.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Subjects: N Fine Arts > NB Sculpture
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Seni Rupa (S1)
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 22 Aug 2011 01:21
    Last Modified: 22 Aug 2011 01:22

    Actions (login required)

    View Item