Model Pembinaan Remaja Putus Sekolah (Studi tentang Karakteristik dan Sistem Pengelolaannya di Panti Asuhan “Wira Adi Karya” Ungaran).

Heni Setya Astuti, 1214990025 (2005) Model Pembinaan Remaja Putus Sekolah (Studi tentang Karakteristik dan Sistem Pengelolaannya di Panti Asuhan “Wira Adi Karya” Ungaran). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Model Pembinaan Remaja Putus Sekolah (Studi tentang Karakteristik dan Sistem Pengelolaannya di Panti Asuhan “Wira Adi Karya” Ungaran).) - Published Version
Download (70Kb)

    Abstract

    Salah satu usaha untuk membina remaja putus sekolah yang berasal dari keluarga kurang mampu yaitu Panti Asuhan “Wira Adi Karya” Ungaran . permasalahan dari penelitian ini adalah: 1) Bagaimanakah karakteristik remaja putus sekolah yang dibina oleh Panti Asuhan “Wira Adi Karya” Ungaran, 2) Bagaimanakah model pembinaan remaja putus sekolah yang dilaksanakan, 3) faktor-faktor apakah yang menjadi pendukung maupun penghambat pembinaan. Tujuan dari penelitian ini adalah 1) untuk mengetahui karakteristik remaja putus sekolah yang dibina oleh panti asuhan “Wira Adi Karya” Ungaran, 2) untuk mengetahui model pembinaan remaja putus sekolah di panti asuhan “Wira Adi Karya Ungaran”, 3) untuk mengetahui faktor-faktor pendukung dan penghambat pembinaan remaja putus sekolah di panti asuhan “Wira Adi Karya” Ungaran Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif, pengumpulan data menggunakan observasi, wawancara dan dokumentasi. Untuk pengecekan keabsahan data digunakan teknik triangulasi. Data terkumpul dianalisis dengan teknik analisis model interaktif terdiri dari reduksi data, penyajian data, dan menarik kesimpulan. Dari hasil penelitian ini, model pembinaan remaja putus sekolah dapat dijelaskan: pertama karakteristik remaja putus sekolah yang dibina oleh Panti Asuhan yaitu: remaja putra dan putri dari keluara kurang mampu/tidak mampu, remaja sehat jasmani dan rohani, usia 16-21 tahun pendidikan tamat SD sampai dengan Drop out SLTA, berbadan sehat/tidak cacat, belum pernah menikah, bukan anak nakal, bekas dan sedang menggunakan narkoba, bukan remaja psikopat/kelainan lainnya. kedua model pembinaan remaja putus sekolah yaitu pendekatan awal, penerimaan, aspek program bimbingan, tahap resosialisasi dan pembinaan lanjut ketiga faktor-faktor pendukung yaitu kelengkapan sarana prasarana, metode belajar dengan alat bantu yang mendukung proses pelaksanaan pembinaan, faktor keaktifan kelayan, visi misi yang menjadi arah pedoman kegiatan pembinaan faktor penghambat yaitu latar belakang pendidikan kelayan yang tidak sama. faktor dana operasional, tidak semua tahapan program yang sudah baku tersedia dana operasionalnya. Berdasarkan temuan-temuan dilapangan disarankan dua hal yaitu pertama kepada pihak pembina lebih meningkatkan pembinaannya, dan memperhatikan kelayan yang lambat dalam menerima materi pembinaan serta membantu mengatasi kesulitan yang dihadapi kelayan, kedua perlu adanya perhatian Pemerintah, khususnya Pemerintah Daerah untuk meningkatkan anggaran pembinaan bagi remaja putus sekolah karena mereka adalah generasi penerus yang akan melanjutkan pembangunan.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Subjects: Fakultas Ilmu Pendidikan > Pendidikan Luar Sekolah, S1
    Fakultas: Fakultas Ilmu Pendidikan > Pendidikan Luar Sekolah (S1)
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 15 Aug 2011 21:14
    Last Modified: 15 Aug 2011 21:14

    Actions (login required)

    View Item