Perbedaan Ambang Pendengaran Tenaga Kerja Setelah Terpapar Kebisingan Dan Sesudah Bekerja Pada Lingkungan Bising Departemen Ring Frame Unit Spinning I PT. Apac Inti Corpora.

Cholidah, 6450401014 (2006) Perbedaan Ambang Pendengaran Tenaga Kerja Setelah Terpapar Kebisingan Dan Sesudah Bekerja Pada Lingkungan Bising Departemen Ring Frame Unit Spinning I PT. Apac Inti Corpora. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Perbedaan Ambang Pendengaran Tenaga Kerja Setelah Terpapar Kebisingan Dan Sesudah Bekerja Pada Lingkungan Bising Departemen Ring Frame Unit Spinning I PT. Apac Inti Corpora.) - Published Version
Download (28Kb)

    Abstract

    Cholidah, 2006. Perbedaan Ambang Pendengaran Tenaga Kerja Setelah Terpapar Kebisingan Dan Sesudah Bekerja Pada Lingkungan Bising Departemen Ring Frame Unit Spinning I PT. Apac Inti Corpora. Alat telinga dan pendengaran manusia terus menerus bekerja sebagai pintu masuk komunikasi dan informasi melalui proses transformasi yang rumit dan kompleks untuk menginterpretasikan getaran suara dan bunyi lingkungan. Bunyi lingkungan yang makin bising, dapat menyebabkan gangguan pendengaran maupun kesehatan pada umumnya. Kebisingan merupakan bunyi yang tidak dikehendaki sehingga dapat menimbulkan gangguan terhadap kenyamanan, kesehatan manusia. Permasalahan yang dikaji adalah adakah perbedaan ambang pendengaran tenaga kerja setelah terpapar kebisingan dan sesudah bekerja pada lingkungan bising Departemen Ring Frame Unit Spinning I PT. Apac Inti Corpora. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perbedaan ambang pendengaran setelah terpapar kebisingan dan sesudah bekerja. Jenis penelitian ini adalah survei dengan pendekatan cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah karyawan bagian doffer Departemen Ring Frame Unit Spinning I PT. Apac Inti Corpora Bawen sebanyak 32 orang. Sampel yang diambil sebanyak 26 orang dengan metode purposive sample. Instrumen yang digunakan adalah Sound Level Meter untuk pengukuran intensitas kebisingan, audiometer untuk pengukuran ambang dengar, dan wawancara dengan berpedoman pada kuesioner untuk mengetahui keluhan subyektif. Pengambilan data diperoleh dari data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari hasil kuesioner, pengukuran intensitas kebisingan dan ambang pendengaran. Data sekunder diperoleh dari dokumen perusahaan. Data yang diperole diolah dengan uji statistik menggunakan Uji wilcoxon Signed Ranks Test. Berdasarkan hasil uji statistik menggunakan uji Wilcoxon Signed Ranks Test dengan taraf kepercayaan 95% untuk telinga kanan, diperoleh nilai probabilitas p = 0,008 yang berarti p < 0,05 menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan dari ambang pendengaran telinga kanan setelah terpapar kebisingan dan sesudah bekerja. Sedangkan untuk telinga kiri, diperoleh nilai signifikansi p = 0,005 yang berarti p < 0,05 menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan dari ambang pendengaran telinga kiri setelah terpapar kebisingan dan sesudah bekerja. Berdasarkan hasil penelitian, saran yang diajukan bagi perusahaan adalah sebaiknya dilakukan penggantian ear plug dengan daya pelemahan yang lebih bagus. Bagi karyawan, khususnya bagian doffer hendaknya disiplin menggunakan ear plug. Bagi peneliti lain diharapkan dilakukan penelitian tentang perbedaan ambang dengar antara yang memakai ear plug dengan yang tidak memakai ear plug dan sebelum pemeriksaan dilakukan, sebaiknya sampel terbebas dari paparan bising selama 16 jam agar gangguan yang didapatkan benar-benar merupakan efek dari kebisingan lingkungan kerja.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Ambang Pendengaran, intensitas Kebisingan, Departemen Ring Frame, Unit Spinning I
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Keolahragaan > Kesehatan Masyarakat, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 15 Aug 2011 20:50
    Last Modified: 15 Aug 2011 20:50

    Actions (login required)

    View Item