Sejarah Pertentangan Soekarno-Hatta dan pengaruhnya terhadap kebijakan politik Indonesia 1956-1965.

Hadi Hartanto, 3114990034 (2005) Sejarah Pertentangan Soekarno-Hatta dan pengaruhnya terhadap kebijakan politik Indonesia 1956-1965. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Sejarah Pertentangan Soekarno-Hatta dan pengaruhnya terhadap kebijakan politik Indonesia 1956-1965.) - Published Version
Download (485Kb)

    Abstract

    Soekarno-Hatta merupakan dua tokoh besar Indonesia yang jasa-jasanya kepada bangsa Indonesia tidak bisa dilupakan begitu saja. Sebagai seorang manusia biasa Sokarno-Hatta bukanlah seorang manusia yang sempurna, oleh karenanya kedua tokoh ini mempunyai kekurangan dibalik kelebihan yang dimiliki oleh keduanya. Soekarno mempunyai kelebihan karena Ia pandai dalam berorasi dalam menggerakan massa dengan jumlah yang cukup besar, sedangkan Hatta merupakan seorang administrator yang ahli dalam penyelenggaraan Negara namun tidak terampil dalam menghadapi massa. Latar belakang kedua tokoh ini ikut membentuk karakter perjuangan mereka. Soekarno memperoleh pendidikan di dalam negeri sedangkan Hatta memperoleh pendidikan di Barat, dalam perjuangan melawan pemerintahan kolonial Soekarno cenderung bersikap radikal (non kooperatif) berbeda dengan Hatta yang selalu bersikap kooperatif sehingga mendapat simpati dari kaum oposisi di parlemen Belanda. Penelitian ini mengkaji tentang sejarah pertentangan Soekarno Hatta mulai dari keduanya terlibat dalam organisasi pergerakan sampai keduanya duduk dalam pemerintahan.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui keadaan politik indonesia tahun 1956-1965 serta mengetahui sejarah pertentangan Soekarno- Hatta, khususnya pada pandangan-pandangan dan pemikiran-pemikiran kedua tokoh ini dan pengaruhnya terhadap kebijakan politik Indonesia. Pertentangan antara Soekarno-Hatta telah muncul sejak keduanya aktif dalam organisasi pergerakan kemerdekaan. Soekarno aktif dipergerakan dalam negeri sedang Hatta aktif di Perhimpunan Indonesia (PI) di Belanda. Perjuangan nasionalis yang dilakukan oleh Hatta mendapatkan reaksi dari pemerintah Belanda, ia di suruh mempertanggungjawabkan kegiatan politiknya di hadapan Majelis Hakim yang menyidangnya. Dalam pembelaannya Hatta mulai menyerang pemerintahan kolonial dengan tulisannya yang khas dan menarik, kemudian ia dibebaskan oleh pemerintahan Belanda. Momentum ini mengangkat nama Hatta di Percaturan politik nasional dan menjadi saingan serius bagi Soekarno yang menjadi pemimpin pergerakan di Tanah Air. Orientasi politik Soekarno-Hatta mempunyai perbedaan yang sangat tajam. Soekarno terus berfikiran untuk melanjutkan perjuangan revolusinya, di posisi yang lainnya Hatta berfikiran lain dengan lebih menginginkan untuk segera menghentikan revolusi, dan disusul dengan pembangunan manusia kearah yang lebih maju. Kedua tokoh ini selalu saja terlibat dalam pertentangan pendapat sampai keduanya memproklamirkan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Pasca proklamasi kemerdekaan pertentangan keduanya bukannya mereda tetapi malah semakin meruncing. Munculnya maklumat wakil presiden No X menggambarkan perbedaan pandangan keduanya semakin meruncing. Soekarno yang terispirasi dengan ide-ide mengenai suatu negara yang dipimpin oleh seorang penguasa tunggal berbeda pandangan dengan Bung Hatta yang menilai bahwa suatu negara yang baik itu bersifat liberal. Manfaat dari penelitian ini adalah diharapkan bisa memberikan deskripsi lain mengenai pemikiran kedua tokoh besar Indonesia yang lebih dikenal sebagai Founding Fathers. Yang nantinya bisa merangsang bagi peneliti lain mengkaji secara lebih cermat lagi. Metode yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode sejarah. Yang semuanya ada empat tahap yaitu heuristik, kritik sumber, interpretasi dan historiografi. Sehingga nantinya bisa menghasilkan karya yang bisa di konsumsi untuk menambah ilmu tentang sejarah pertentangan Soekarno-Hatta dan pengaruhnya terhadap kebijakan politik Indonesia tahun 1956-1965. Penelitian ini memperoleh hasil bahwa pertentangan Soekarno-Hatta terjadi sejak keduanya aktif sebagai pejuang kemerdekaan Indonesia sampai pada masa demokrasi Parlementer. Dimana pada waktu itu Bung Hatta menggundurkan diri dari pemerintahan yang merupakan akumulasi dari pertentangannya dengan Soekarno. Pertentangan Soekarno-Hatta ternyata membawa dampak terhadap kebijakan politik Indonesia. Konfigurasi politik mempengaruhi lahirnya suatu kebijakan politik, oleh karenanya pertentangan Soekarno-Hatta merupakan salah satu faktor dari berbagai faktor lainnya yang mempengaruhi keluarnya kebijakan politik Indonesia tahun 1956-1965. Dampak dari adanya pertentangan Soekarno-Hatta adalah berkembangnya kekuasaan otoriter (Absoluth) yang dilakukan oleh Soekarno pasca di tinggalkan Bung Hatta. Hatta dikenal sebagai penyeimbang atau pengontrol Soekarno agar tidak terlalu otoriter. Akibatnya munculah kebijakan-kebijakan politik yang membawa Indonesia ke Era Demokrasi Terpimpin. Pertentangan Soekarno-Hatta membawa pengaruh terhadap kebijakan politik Indonesia baik dibidang ekonomi, politik maupun sosial dan budaya.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Sejarah, Soekarno-Hatta, Kebijakan Politik.
    Subjects: D History General and Old World > D History (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sejarah, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 25 Mar 2011 22:53
    Last Modified: 24 Apr 2015 23:58

    Actions (login required)

    View Item