Sistem Penarikan Aktiva Tetap Berwujud (Studi Kasus pada PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan D.I.Yogyakarta).

Endah Puspita Sari, 3351302500 (2005) Sistem Penarikan Aktiva Tetap Berwujud (Studi Kasus pada PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan D.I.Yogyakarta). Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Sistem Penarikan Aktiva Tetap Berwujud (Studi Kasus pada PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan D.I.Yogyakarta).) - Published Version
Download (489Kb)

    Abstract

    Aktiva tetap berwujud merupakan asset yang bernilai paling besar pada PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY, akan tetapi kebijakan pengelolaan aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY merupakan kebijakan yang terpusat begitu pula sistem penarikan aktiva tetap berwujud, sehingga banyak menimbulkan kendala. Permasalahan dalam kajian ini adalah : (1) Bagaimana pengendalian intern aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY, (2) Bagaimana cara mengukur masa manfaat aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY, (3) Bagaimana prosedur penarikan aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengkaji dan mendeskripsikan mengenai : (1) Pengendalian intern aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY, (2) Cara mengukur masa manfaat aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY, (3) Prosedur penarikan aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY. Objek kajian dalam penelitian ini adalah pengendalian intern aktiva tetap berwujud, masa manfaat aktiva tetap berwujud dan prosedur penarikan aktiva tetap berwujud. Subjek kajian penelitian adalah PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY.Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam kajian ini adalah kuesioner dan dokumentasi. Metode analisa data yang dipakai adalah metode deskriptif kualitatif. Hasil kajian menunjukkan bahwa pada dasarnya pengelolaan aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY, khususnya sistem penarikan aktiva tetap berwujud sudah cukup baik. Pada pengendalian intern aktiva tetap berwujud bagian akuntansi tidak terpisah dengan bagian aktiva tetap, dan pada praktik yang sehat tidak ada pencocokan fisik aktiva tetap berwujud dengan kartu aktiva tetap. Penentuan masa manfaat aktiva tetap berwujud sepenuhnya berada pada kebijakan PT PLN Pusat. Prosedur penarikan aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY harus melalui persetujuan PT PLN Pusat karena kebijakan penarikan aktiva tetap berada sepenuhnya pada PT PLN Pusat. Hasil kajian semoga dapat bermanfaat bagi PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY agar lebih baik dalam pengelolaan aktiva tetap berwujud terutama dalam sistem penarikan aktiva tetap berwujud. Sebaiknya PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY memisah bagian aktiva tetap dari bagian akuntansi, dan memperbaiki kekurangan yang ada, sehingga sistem dan prosedur pengelolaan aktiva tetap berwujud PT PLN Distribusi Jawa Tengah dan DIY dapat dicontoh instansi yang lain.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Pengendalian intern, Masa manfaat, Penarikan aktiva tetap
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Akuntansi, D3
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 25 Mar 2011 03:59
    Last Modified: 24 Apr 2015 23:58

    Actions (login required)

    View Item