PALATABILITAS Bufo melanostictus TERHADAP BEBERAPA MACAM MAKANAN ALAMI DAN POTENSINYA DALAM MENGENDALIKAN POPULASI SERANGGA

Lilis Astri KArtiningtyas , 4450401009 (2006) PALATABILITAS Bufo melanostictus TERHADAP BEBERAPA MACAM MAKANAN ALAMI DAN POTENSINYA DALAM MENGENDALIKAN POPULASI SERANGGA. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (PALATABILITAS Bufo melanostictus TERHADAP BEBERAPA MACAM MAKANAN ALAMI DAN POTENSINYA DALAM MENGENDALIKAN POPULASI SERANGGA) - Published Version
Download (539Kb)

    Abstract

    Kodok umumnya dianggap sebagai mahkluk yang beracun. Padahal kodok tidak merugikan tetapi menguntungkan atau berguna bagi manusia untuk mengendalikan populasi serangga yang ada di sekitar rumah, kebun, maupun ladang. Sifat ini sekarang telah dimanfaatkan oleh manusia, terutama kodok besar atau kodok laut yang merupakan salah satu species kodok yang paling besar. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui makanan alami apa yang disukai oleh kodok dan potensi kodok sebagai pengendali populasi serangga. Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah kodok (Bufo melanostictus) yang ada di sekitar pemukiman penduduk di kelurahan Sekaran, Gunungpati. Sampel dalam penelitian ini adalah 20 ekor kodok yang terdiri dari 10 ekor kodok jantan dan 10 ekor kodok betina yang masing-masing mempunyai berat 9-10 gram. Setiap kandang terdiri dari 2 ekor kodok jantan dan betina. Setelah masa aklimasi selama 3 hari, kodok diberi 7 macam makanan yaitu belalang, rayap, ulat, kumbang, semut, cacing tanah, dan ketam-ketaman.Ketujuh macam makanan tersebut diberikan masih dalam keadaan hidup dan dibiarkan lepas dalam kandang. Palatabilitas kodok terhadap suatu makanan dapat dilihat dari nisbah pemangsaannya. Hasil penelitian menunjukkkan bahwa jenis makanan yang disukai oleh kodok berturut-turut adalah rayap dengan nisbah pemangsaan 0,67, belalang dan semut merah dengan nisbah pemangsaan sebesar 0,59, kumbang dengan nisbah pemangsaan sebesar 0,58, ulat dengan nisbah pemangsaan sebesar 0,55, cacing tanah dengan nisbah pemangsaan sebesar 0,53 dan yang terakhir adalah ketamketaman dengan nisbah pemangsaan sebesar 0,38. Simpulan dari penelitian ini adalah bahwa kodok lebih menyukai rayap, belalang, dan semut merah dibanding kumbang, ulat, cacing tanah, dan ketamketaman oleh karena itu kodok dapat dijadikan sebagai alternatif pengendali populasi serangga khususnya rayap, belalang, dan semut merah

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: PALATABILITAS Bufo melanostictus,POTENSINYA DALAM MENGENDALIKAN POPULASI SERANGGA
    Subjects: Q Science > QH Natural history > QH301 Biology
    Q Science > QL Zoology
    Fakultas: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Pendidikan Biologi, S1
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 25 Jul 2011 21:33
    Last Modified: 25 Apr 2015 01:02

    Actions (login required)

    View Item