Pembelajaran Fisika Dengan Kegiatan Laboratorium Berbasis Inkuiri Pada Sub Pokok Bahasan Pemantulan Cahaya Untuk Menumbuhkan Keterampilan Proses Sains Siswa Kelas VIII SMP Negeri 3 Ungaran.

Aeny Rizqi ati , 4201403036 (2007) Pembelajaran Fisika Dengan Kegiatan Laboratorium Berbasis Inkuiri Pada Sub Pokok Bahasan Pemantulan Cahaya Untuk Menumbuhkan Keterampilan Proses Sains Siswa Kelas VIII SMP Negeri 3 Ungaran. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Pembelajaran Fisika Dengan Kegiatan Laboratorium Berbasis Inkuiri Pada Sub Pokok Bahasan Pemantulan Cahaya Untuk Menumbuhkan Keterampilan Proses Sains Siswa Kelas VIII SMP Negeri 3 Ungaran.) - Published Version
Download (523Kb)

    Abstract

    Latar belakang penelitian ini adalah keterampilan proses sains dasar siswa kelas VIII SMP Negeri 3 Ungaran tahun 2007 kurang terlatih, hal ini disebabkan karena guru jarang memberikan pengalaman langsung berupa kegiatan percobaan berbasis inkuiri kepada siswa dalam proses pembelajarannya. Berdasarkan latar belakang muncul permasalahan bagaimana bentuk perangkat kegiatan laboratorium berbasis inkuiri untuk menumbuhkan keterampilan proses sains dasar siswa kelas VIII SMP Negeri 3 Ungaran serta bagaimana tingkat keberhasilan penerapan perangkat tersebut. Penelitian ini bertujuan mengembangkan perangkat kegiatan laboratorium berbasis inkuiri pada sub pokok bahasan pemantulan cahaya yang dapat digunakan untuk menumbuhkan keterampilan proses sains dasar siswa dan mendeskripsikan tingkat keberhasilan penerapan perangkattersebut. Kegiatan laboratorium berbasis inkuiri adalah suatu kegiatan laboratorium yang menggunakan pendekatan inkuiri dalam pelaksanaan kegiatan pembelajarannya. Dengan kegiatan laboratorium berbasis inkuiri ini, perkembangan keterampilan-keterampilan proses sains dasar siswa dapat lebih optimal karena siswa dilibatkan secara langsung, aktif dan kreatif dalam proses pembelajarannya. Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang terdiri dari tiga siklus. Setiap siklus terdiri dari perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi. Metode analisis data yang digunakan adalah dengan deskriptif prosentase. Data penelitian yang diperoleh berupa prosentase penguasaan keterampilan proses sains dasar siswa, hasil belajar kognitif. Rata-rata prosentase penguasaan keterampilan proses sains dasar siswa pada siklus I, II dan III masing-masing sebesar 64.91% dengan kriteria cukup baik, 72.58% dengan kriteria cukup baik, dan 84.38% dengan kriteria baik. Hasil belajar kognitif pada siklus I, II dan III masing-masing sebesar 77.5, 87.5, dan 90. Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan bahwa penerapan perangkat pembelajaran berorientasi inkuiri dalam kegiatan laboratorium berbasis inkuiri dapat menumbuhkan keterampilan proses sains dasar siswa. Oleh karena itu guruguru sains khususnya fisika diharapkan mengadakan kegiatan pembelajaran yang dapat memberikan pengalaman langsung pada siswa, salah satunya adalah kegiatan laboratorium berbasis inkuiri yang dapat meningkatkan keterampilan proses sains dasar siswa.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Pembelajaran fisika, kegiatan laboratorium berbasis inkuiri, dan keterampilan proses sains.
    Subjects: L Education > LB Theory and practice of education > LB1603 Secondary Education. High schools
    Q Science > QC Physics
    Fakultas: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Pendidikan Fisika, S1
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 12 May 2011 22:05
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:47

    Actions (login required)

    View Item