STUDI EKSPERIMEN PEMBUATAN SERBUK INSTAN KAYU SECANG (Caesalpinia sappan) DENGAN MENGGUNAKAN JUMLAH GULA YANG BERBEDA SEBAGAI MINUMAN BERKHASIAT

Anariawati , 5401404008 (2009) STUDI EKSPERIMEN PEMBUATAN SERBUK INSTAN KAYU SECANG (Caesalpinia sappan) DENGAN MENGGUNAKAN JUMLAH GULA YANG BERBEDA SEBAGAI MINUMAN BERKHASIAT. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (STUDI EKSPERIMEN PEMBUATAN SERBUK INSTAN KAYU SECANG (Caesalpinia sappan) DENGAN MENGGUNAKAN JUMLAH GULA YANG BERBEDA SEBAGAI MINUMAN BERKHASIAT) - Published Version
Download (724Kb)

    Abstract

    Kayu secang adalah bagian dari pohon secang, mengandung pigmen, tannin, asam galat, brasilin, dan sappanin yang berkhasiat untuk mengobati diare, namun pemanfaatannya belum begitu maksimal karena pengolahannya yang kurang praktis. Oleh sebab itu diperlukan inovasi dalam bentuk penyajian yang lebih praktis dalam bentuk minuman serbuk instan. Bahan pengkristal dalam pembuatan minuman serbuk instan kayu secang adalah gula pasir. Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui perbedaan kualitas minuman serbuk instan kayu secang dengan menggunakan jumlah gula yang berbeda ditinjau dari warna, rasa, aroma dan tekstur dan untuk mengetahui kandungan sukrosa minuman serbuk instan kayu secang hasil eksperimen yang terbaik kualitasnya apakah sudah sesuai persyaratan mutu Standar Nasional Indonesia (SNI-01-4320-1996). Untuk menghasilkan minuman instan kayu secang yang lebih menyegarkan, perlu ditambahkan jahe dan serai. Populasi dalam penelitian ini adalah kayu secang yang berupa sayatan berwarna coklat agak kemerahan dan gula pasir yang berwarna putih. Sampel dalam penelitian ini adalah kayu secang yang dibeli di pasar Sampangan dan gula pasir yang berwarna putih bersih dengan merk Gulaku. Teknik pengambilan sampel yang dipakai adalah random sampling. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah pemakaian gula dengan takaran yang bervariasi yaitu 265 gram, 280 gram dan 295 gram. Variabel terikatnya adalah kualitas minuman serbuk instan kayu secang ditinjau dari karakteristik rasa, warna, aroma dan tekstur. Variabel kontrolnya adalah penggunaan bahan yang sama kecuali jumlah gula yang berbeda, peralatan dan proses pembuatan yang dikendalikan sama. Metode pengumpulan data dilakukan penilaian secara subyektif (uji inderawi dan uji organoleptik) dan penilaian secara obyektif menggunakan uji laboratorium untuk mengetahui kandungan Sukrosa dengan metode Luff Schoorl. Alat pengumpul datanya adalah panelis agak terlatih, panelis tidak terlatih dan lembar penilaian. Analisis data dalam penelitian ini adalah Uji Uji Normalitas, Uji Homogenitas, Analisis Varian (ANAVA) Klasifikasi Tunggal dan Analisis Deskriptif Persentase. Hasil penilaian berdasarkan data uji inderawi menunjukkan untuk kategori warna sampel kode 163 (gula 280 gram) dan sampel kode 313 (gula 295 gram) menilai warna merah keunguan, sedangkan sampel kode 503 (gula 265 gram) menilai warna merah tua. Kategori aroma sampel kode 503 (gula 265 gram) dan sampel kode 163 (gula 280 gram) menilai aroma cukup tajam aroma bahan, sedangkan sampel kode 313 (gula 295 gram) beraroma tajam aroma bahan. Kategori tekstur bentuk serbuk sampel kode 503 (gula 265 gram), sampel kode 163 (gula 280 gram), dan sampel kode 313 (gula 295 gram) menilai tekstur bentuk serbuk tidak menggumpal dan kering. Kategori tekstur kelarutan dalam air sampel kode 503 (gula 265 gram) dan sampel kode 313 (gula 295 gram) dinilai cepat larut, sedangkan sampel kode 163 (gula 280 gram) dinilai sangat cepat larut. Kategori rasa sampel kode 503 (gula 265 gram) dan sampel kode 163 (gula 280 gram) dinilai manis, segar, sedangkan sampel kode 313 (gula 295 gram) dinilai cukup manis, segar. Kesukaan yang diuji dengan analisis deskriptif persentase pada 80 orang panelis sebagian besar menunjukkan suka pada sampel 313 (gula 295 gram). Hasil laboratorium menunjukkan bahwa kandungan sukrosa didalam minuman serbuk instan kayu secang sampel kode 313 (gula 295 gram) kandungan sukrosanya yaitu 78,5%, sampel kode 163 (gula 280 gram) kandungan sukrosanya yaitu 78,0%, dan sampel kode 503 (gula 265 gram) kandungan sukrosanya yaitu 77,3% sudah memenuhi kriteria SNI-NO-01-4320-1996 dengan ketentuan maksimal 85,0%/ bb Sukrosa. Oleh karena sampel 313 (gula 295 gram) sebagian disukai panelis, maka disarankan untuk membuat minuman instan kayu secang sampel 313 (gula 295 gram) yang dikemas menarik dan selanjutnya bisa menambah referensi minuman khususnya minuman instant.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: serbuk instan kayu secang, jumlah gula, minuman berkhasiat.
    Subjects: T Technology > TX Home economics
    Fakultas: Fakultas Teknik > Pendidikan Kesejahteraan Keluarga, S1
    Depositing User: dwi perpus unnes
    Date Deposited: 06 May 2011 03:25
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:43

    Actions (login required)

    View Item