PEMBELAJARAN DRIBBLE MENGGUNAKAN VARIASI BOLA TERHADAP HASIL DRIBBLE DALAM PERMAINAN BOLABASKET PADA SISWA KELAS X SMK NEGERI 8 SEMARANG TAHUN 2013


Jenny Mustika Dewi, 6301409158 (2013) PEMBELAJARAN DRIBBLE MENGGUNAKAN VARIASI BOLA TERHADAP HASIL DRIBBLE DALAM PERMAINAN BOLABASKET PADA SISWA KELAS X SMK NEGERI 8 SEMARANG TAHUN 2013. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[thumbnail of PEMBELAJARAN DRIBBLE MENGGUNAKAN VARIASI BOLA TERHADAP HASIL DRIBBLE DALAM PERMAINAN BOLABASKET PADA SISWA KELAS X SMK NEGERI 8 SEMARANG TAHUN 2013]
Preview
PDF (PEMBELAJARAN DRIBBLE MENGGUNAKAN VARIASI BOLA TERHADAP HASIL DRIBBLE DALAM PERMAINAN BOLABASKET PADA SISWA KELAS X SMK NEGERI 8 SEMARANG TAHUN 2013)
Download (3MB) | Preview

Abstract

Pendidikan jasmani harus diutamakan mengingat mempunyai tujuan yang penting dalam pengembangan pembelajaran. Model pembelajaran seringkali dirasa monoton, tidak ada kreativitas. Sebagai contoh pada pembelajaran bolabasket, dalam pembelajaran masih menggunakan bola yang sebenarnya. Padahal tidak semua anak dapat melakukan gerakan yang efisien dengan menggunakan bola yang terlalu berat untuk melakukan dribble, passing, dan shooting. Hal tersebut membuat anak cenderung menjadi malas bergerak. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah “Bagaimana penerapan pembelajaran penjas melalui pendekatan variasi bola dala dribble bolabasket untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas X SMK Negeri 8 Semarang?” Metode penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research). Prosedur penelitian tindakan kelas meliputi tahap perencanaan (planning), tahap pelaksanaan (action), tahap observasi (observasion), dan tahap refleksi (reflecting). Teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara melakukan pengamatan dilapangan (observasi), wawancara dan dokumentasi. Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah peneliti, lembar pengamatan, kuesioner, lembar tes praktik, dan RPP. Analisis data yang digunakan adalah kuantitatif dan deskriptif kualitatif. Ketuntasan belajar klasikal yang harus dicapai pada mata pelajaran Penjas di SMK Negeri 8 Semarang yaitu 85%. Nilai rata-rata kelas pada siklus pertama ranah afeksi mencapai 87,29% (sangat baik), kognitif mencapai 70,69%(baik), psikomotor mencapai 75,18% (baik), ketuntasan belajar klasikalnya mencapai 57,14%. Pada siklus kedua ranah afeksi mencapai 92,57% (sangat baik), kognitif mencapai 86,07%(sangat baik), psikomotor mencapai 80% (baik), ketuntasan belajar klasikalnya mencapai 85,71% (tercapai). Peningkatan hasil belajar siswa setelah diadakan siklus pertama (gain) sebesar 0,4 dengan kriteria sedang, sedangkan hasil belajar siswa setelah diadakan siklus kedua (gain) sebesar 0,7 dengan kriteria sedang. Bagi guru Penjas untuk memanfaatkan penelitian ini diharapkan memperhatikan kondisi lapangan yang memenuhi standarisasi karena pada penelitian ini menggunakan lapangan yang tidak standar misalnya lapangan yang berpasir dan berlubang, sehingga sebagian besar peserta didik masih mengalami ketidaknyamanan dan kurang maksimal dalam melakukan dribble meskipun teknik dasar yang sudah diajarkan sudah mampu mereka praktikkan dengan baik dan benar.

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: Pembelajaran, Penjas, Bolabasket, Dribble, Variasi.
Subjects: O Sport > Education, Training, Research
Fakultas: Fakultas Ilmu Keolahragaan > Pendidikan Kepelatihan Olahraga, S1
Depositing User: Users 22786 not found.
Date Deposited: 22 May 2014 18:30
Last Modified: 22 May 2014 18:30
URI: http://lib.unnes.ac.id/id/eprint/17821

Actions (login required)

View Item View Item